Sementara penantian untuk dimulainya musim Formula 1 2020 terus berlanjut karena jeda berkepanjangan yang menyebabkan pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung, kami telah melihat kembali beberapa balapan pembuka paling gila sepanjang sejarah.

Dengan rencana F1 untuk kembali dengan serangkaian balapan Eropa tertutup yang dimulai di Austria pada 5 Juli, para pembalap dihadapkan pada prospek mantra minimal empat bulan sejak terakhir kali mereka mengendarai mobil mereka. Pembalap Renault Daniel Ricciardo telah memperkirakanbalapan pertama yang kacau sebagai hasil dari istirahat yang lama.

Komentar Ricciardo membuat kami berpikir tentang putaran pembukaan lainnya yang membuat kampanye F1 menjadi awal yang dramatis, atau tidak biasa ...

The implications of a shortened F1 season | Crash.net

Grand Prix Australia 2016

Perlombaan yang dibayangi oleh pengenalan kontroversial F1 dari sistem kualifikasi gaya eliminasi baru membuat Nico Rosberg memulai tugasnya untuk merebut gelar dengan cara yang sempurna, memimpin rumah Lewis Hamilton dengan Mercedes 1-2.

Ada drama sebelum lampu padam saat Red Bull Daniil Kvyat terhenti di grid. Saat balapan dimulai, Sebastian Vettel memimpin di depan duo Mercedes dengan peluncuran yang menakjubkan, sementara Hamilton turun kembali ke urutan keenam setelah di pinggir oleh Rosberg di Tikungan 1.

Balapan dihentikan oleh bendera merah menyusul insiden besar yang melibatkan pembalap Haas Esteban Gutierrez dan Fernando Alonso pada Lap 17 yang membuat pembalap McLaren secara spektakuler menggelinding ke kerikil dengan kecepatan tinggi, sebelum berhenti dengan posisi terbalik. hambatan. Dampaknya mencapai puncak 46-G tetapi Alonso, secara luar biasa, mampu pergi tanpa cedera.

[[{"fid": "1511085", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"4": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "penggoda-file elemen media", "data-delta": "4"}}]]

GP Australia 2009

Brawn GP membuat awal yang sensasional untuk era barunya setelah mengejutkan lawan selama pengujian pramusim dengan desain BGP 001 yang inovatif di tengah perombakan regulasi besar-besaran.

Jenson Button menyelesaikan kemenangan gemilang di depan rekan setimnya Rubens Barrichello saat banyak insiden terjadi di belakang mereka dengan awal dan akhir balapan yang berantakan.

Pada tahap penutupan, Robert Kubica dan Sebastian Vettel saling berhadapan saat bertengkar memperebutkan tempat kedua. Kedua pria tersebut jatuh dan menyebabkan balapan berakhir di belakang Safety Car. Drama berlanjut setelah itu dengan skandal 'liegate' McLaren yang terkenal yang membuat Lewis Hamilton mewarisi posisi podium terakhir setelah Jarno Trulli dihukum karena menyalip dalam kondisi Safety Car.

Setelah penyelidikan, McLaren dan Hamilton ditemukan sengaja menyesatkan para pengurus dan kemudian didiskualifikasi, dengan Trulli mendapatkan finis di tempat ketiga yang sah.

[[{"fid": "1511086", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Grand Prix Australia 2002

Musim 2002 dimulai dengan kejutan ketika Rubens Barrichello dan Ralf Schumacher bertabrakan saat berlari menuju Tikungan 1. Total delapan mobil terperangkap dalam insiden putaran pertama yang masif dan menghilangkan tempat, karena Schumacher akhirnya secara dramatis menembak melalui kerikil dan ke dalam penghalang.

Lebih banyak insiden menyusul dalam perlombaan penting saat Jarno Trulli jatuh dari posisi kedua saat berada di bawah tekanan dari Ferrari Michael Schumacher. David Coulthard kehilangan keunggulan karena kegagalan gearbox di McLaren-nya, dengan Schumacher akhirnya memastikan kemenangan setelah memo dengan Juan Pablo Montoya.

Dengan hanya delapan mobil yang berhasil mencapai bendera kotak-kotak, Mark Webber mengklaim tempat kelima dengan Minardi-nya untuk mencatatkan poin pertamanya di F1, yang membuat penonton tuan rumah senang.

Grand Prix Australia 1998

Sebuah balapan yang tidak terlalu berkesan karena balapan di treknya tetapi karena kontroversi yang menyelimuti bagaimana pemenangnya diputuskan.

Panggilan radio yang salah dengar - atau retasan radio menurut Ron Dennis - membuat Mika Hakkinen menyia-nyiakan keunggulan nyamannya dengan mengemudi melalui pitlane tanpa berhenti.

Rekan setim McLaren David Coulthard mewarisi keunggulan sebagai hasilnya, namun petenis Skotlandia itu melambat di pit langsung untuk memungkinkan Hakkinen kembali ke posisi pertama dengan hanya beberapa lap tersisa.

Coulthard berpegang pada perjanjian pra-balapan bahwa pembalap mana pun yang memimpin Tikungan 1 akan memenangkan perlombaan tetapi situasi lucu itu menyebabkan lebih banyak perdebatan tentang penggunaan perintah tim, yang dilarang mengikuti Grand Prix Austria 2002 tetapi diizinkan kembali setelah Grand Prix Jerman 2010.

Grand Prix Australia 1996

Martin Brundle yang malang. Anda mengukir karir yang cukup mengesankan untuk diri Anda sendiri di F1 sebelum memastikan warisan Anda sebagai komentator TV yang berpengetahuan dan beranimasi setelahnya, namun kecelakaan liar di awal Grand Prix Australia 1996 inilah yang tetap menjadi momen paling viral hingga hari ini.

Acara tersebut sangat penting karena menjadi Grand Prix Australia pertama yang diadakan di sekitar Sirkuit Albert Park di Melbourne, hanya beberapa bulan setelah Adelaide menutup musim 1995 dengan persinggahan terakhirnya di sekitar jalan raya.

Namun, itu Brundle dalam balapan pertamanya untuk Jordan-Peugeot yang akan mencuri berita utama ketika dia terjebak oleh efek concerto di bawah pengereman ke tangan kanan belokan tiga di lap pertama.

Dengan mobil-mobil berhamburan di depan setelah David Coulthard menghantam Johnny Herbert, Brundle tiba untuk menyerang bagian belakang Sauber di depan dan melontarkannya ke dalam tong-roll.

Dengan Jordan-nya pecah menjadi dua bagian saat berhenti, Brundle yang luar biasa muncul tanpa cedera dan di era mobil cadangan bahkan membuat grid lagi saat restart ... hanya untuk mundur di lap ketika ia berselisih dengan Pedro Diniz.

Grand Prix Amerika Serikat 1990

Kadang-kadang yang diperlukan untuk balapan gila terjadi adalah grid campur aduk, seperti yang ditunjukkan pada pembuka F1 1990 yang diadakan di sekitar tikungan siku-siku di sirkuit jalanan Phoenix yang terlupakan dengan bahagia.

Setelah balapan dipindahkan dari tempat musim panas yang terik ke tanggal pembukaan musim yang lebih dingin, F1 mendapatkan lebih dari yang ditawar ketika hujan menyapu kualifikasi Sabtu yang berarti waktu dari Jumat malah berdiri. Akibatnya, Gerhard Berger mendarat di tiang untuk McLaren, diikuti oleh Pierluigi Martini di Minardi, Andrea de Cesaris di Dallara dan Jean Alesi di Tyrrell.

Bersaing hanya di start ketujuhnya di F1, Alesi memimpin dari baris kedua dan melanjutkan untuk mengontrol balapan untuk paruh pertama balapan, membuka keunggulan delapan detik pada satu tahap. Sayangnya bagi dia, Ayrton Senna telah naik untuk memimpin pengejaran dan pemain Brasil yang cerdik itu berhasil mengimbangi tetapi tidak sebelum orang Prancis itu menunjukkan keberaniannya dengan memiliki keberanian untuk mengoper ulang.

Pada akhirnya, Senna kembali unggul dan mempertahankan kemenangan dengan selisih delapan detik dari Alesi yang impresif, yang usahanya setidaknya diwakili oleh keunggulan besar 46 detik yang ia pegang atas tempat ketiga Thierry Boutsen.

Grand Prix Brasil 1989

[[{"fid": "1511087", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Pembuka musim pada 1980-an adalah perpaduan yang memabukkan dari grid besar dan keandalan yang menyedihkan - bahkan di antara tim-tim papan atas - yang sering memunculkan beberapa hasil yang tidak biasa yang tidak cukup mencerminkan tatanan alami untuk tahun mendatang.

Ini terutama terlihat pada tahun 1989 ketika F1 membalap di Jacarepagua dengan hanya enam mobil yang finis di lap terdepan dalam lawatannya yang luar biasa. Namun, sementara hasil akhir dari Nigel Mansell yang mengalahkan Alain Prost dari McLaren tidak mengungkapkan terlalu banyak tentang perlombaan di atas kertas, itu menyamarkan fakta bahwa bisa saja dengan mudah Derek Warwick dalam Arrows mengangkat trofi pemenang.

Pembalap Inggris itu berlari dengan kuat di mobil bertenaga Ford untuk membuat dirinya bersaing, hanya untuk kehilangan 25 detik selama pit-stop ketika roda belakang macet. Hebatnya, dia melanjutkan untuk finis di tempat kelima, tetapi mengingat dia hanya 18 detik dari memimpin di finish, itu pasti kasus 'apa yang bisa terjadi'.

Namun, ia bernasib lebih baik daripada rekan setimnya Eddie Cheever, yang merasa sangat sulit untuk keluar dari mobilnya setelah kecelakaan yang tidak berbahaya sehingga ia akhirnya pingsan karena tekanan melakukannya. Sementara itu, Mauricio Gugelmin menjadi pahlawan tuan rumah dengan kejutan lari ke urutan ketiga di mobil Leyton House March, sementara Johnny Herbert mencetak tempat keempat yang cemerlang dalam debut F1 bersama Benneton meskipun dia masih dalam masa pemulihan dari cedera kaki yang dideritanya dalam waktu yang hampir bersamaan. karir yang berakhir menghancurkan beberapa bulan sebelumnya.

Keanehan tidak berakhir pada bendera kotak-kotak, dengan Mansell berhasil memotong tangannya dengan serius sambil memegang pegangan piala yang terlihat tajam, menyebabkan dia mengeluarkan banyak darah. Mungkin Warwick beruntung karena tidak menang ...

1955 Grand Prix Argentina

Bergulat dengan mobil F1 di sekitar sirkuit dalam kondisi terik sangat berat bahkan oleh standar pembalap yang paling tangguh, tetapi bagi mereka yang berkompetisi pada pembuka tahun 1955 di Argentina, tantangannya bahkan lebih ekstrem.

Diadakan pada bulan Januari - di mana suhu rata-rata 29 derajat - balapan Buenos Aires terbukti menjadi balapan yang sangat panas bahkan menurut standar Argentina, sedemikian rupa sehingga sebagian besar tim memilih untuk bertukar gaya dengan pembalap mereka Le Mans dalam upaya untuk mendapatkan mobil tamat.

Sementara ini diizinkan pada saat itu, itu berarti pembalap Ferrari Nino Farina dan Maurice Trintignaut masing-masing diklasifikasikan baik kedua dan ketiga setelah melompat ke mobil # 12 dan # 10 untuk tugas yang memungkinkan mobil menyelesaikan 96 lap yang melelahkan.

Berteriak kepada Juan Manuel Fangio dan Roberto Mieres untuk bersolo karier dalam perjalanan mereka menuju kemenangan dan tempat kelima masing-masing…

Pelaporan tambahan oleh Ollie Barstow.