Pembalap Formula 1 mengharapkan sirkuit Outer Loop yang lebih pendek di Bahrain akan menghasilkan "kekacauan" kualifikasi dan "pembantaian" lalu lintas di Grand Prix Sakhir.

Sejumlah pembalap menyoroti kekhawatiran menjelang kualifikasi setelah mengambil jalur Outer Loop Bahrain untuk pertama kalinya pada hari Jumat. Sirkuit terpendek pada kalender F1 2020 memperlihatkan waktu putaran sub-satu menit yang dihasilkan dengan kecepatan rata-rata 233 km / jam.

Lalu lintas diperkirakan menjadi masalah, dengan sifatnya yang pendek menyebabkan masalah sepanjang dua sesi latihan hari Jumat, terutama di sektor tengah yang ketat dan berliku-liku yang oleh Max Verstappen dari Red Bull disebut sebagai "berbahaya" .

Penentu kecepatan Jumat, George Russell, yang memuncaki sesi 60 menit dalam penampilan pertamanya untuk Mercedes saat ia bertindak sebagai pengganti Lewis Hamilton yang hilang, mengantisipasi tata letak akan membuat sakit kepala di kualifikasi.

"Berbeda, rumit, bukan trek yang mudah untuk sedikitnya," kata Russell, merefleksikan cita rasa pertamanya dalam mengendarai tata letak baru Sirkuit Internasional Bahrain.

"Ini akan menjadi sangat ketat di kualifikasi dan balapan akan menjadi pembantaian, jadi dua hari ke depan akan menjadi penting."

Rekan setim Mercedes Valtteri Bottas merusak lantainya dalam latihan pembukaan setelah berlari melebar di tikungan Tikungan 8 - salah satu dari sejumlah perjalanan off-track pada hari Jumat yang tidak biasa - dan menekankan bahwa mendapatkan lap yang jelas akan menjadi kunci untuk hasil kualifikasi yang baik.

“Saya pikir akan sangat penting untuk mendapatkan lap yang jelas,” jelas pembalap Finlandia itu. "Saya pikir F2 adalah contoh yang bagus tentang betapa berantakannya hal itu di akhir kualifikasi, jadi, ya, kami perlu memprioritaskan celah."

Di kualifikasi Formula 2, pemimpin kejuaraan Mick Schumacher secara dramatis bertabrakan dengan Roy Nissany di bawah pengereman di tikungan terakhir saat para pembalap dengan panik memperebutkan posisi trek setelah 'kemacetan' reguler di sektor dua.

[[{"fid": "1593530", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ":" Sebastian Vettel (GER) Ferrari SF1000 pulih kembali ke sirkuit dengan passing Kevin Magnussen (DEN) Haas VF-20. "," field_image_description [und] [0] [value] ": "Sebastian Vettel (GER) Ferrari SF1000 pulih kembali ke sirkuit dengan umpan Kevin Magnussen (DEN) Haas VF-20.", "Field_search_text [und] [0] [value]": ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [ value] ":" Sebastian Vettel (GER) Ferrari SF1000 pulih kembali ke sirkuit dengan umpan Kevin Magnussen (DEN) Haas VF-20. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Sebastian Vettel (GER) Ferrari SF1000 pulih kembali ke sirkuit dengan passing Kevin Magnussen (DEN) Haas VF-20. "," Field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," attribute ": {" alt ":" Sebastian Vettel (GER) Ferr ari SF1000 pulih kembali ke sirkuit dengan umpan Kevin Magnussen (DEN) Haas VF-20. "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Pembalap Ferrari Sebastian Vettel adalah orang lain yang menyoroti masalah keamanan setelah insiden tersebut. Juara dunia empat kali itu percaya bahwa lap 'slow-down' tradisional yang terjadi di delta kualifikasi dan kecepatan besar kemungkinan akan mengakibatkan mobil-mobil tersandung satu sama lain.

“Ini bukan hanya bagian tengah; seluruh trek jelas pendek dan jumlah mobilnya sama jadi saya kira Q1 akan sangat ketat, ”kata Vettel. “Hal lain yang tidak membantu adalah kami harus berjalan sangat lambat di lap [turun] dingin untuk menurunkan ban, jadi itu mungkin faktor terburuk.

“Yang satu mencari lalu lintas, yang lainnya adalah kecepatan delta yang begitu besar sehingga akan berantakan. Saya berharap tidak ada yang terjadi dan kita semua melewatinya - kita tidak bisa semuanya! - tanpa terhalang dan bermasalah dengan lalu lintas dan sebagainya. "

Carlos Sainz, yang mengalami hari yang membuat frustrasi untuk McLaren, mengatakan tata letaknya "di batas" dan mengindikasikan bahwa masalah kualifikasi akan menjadi topik diskusi dalam briefing pengemudi pada Jumat malam.

“Ini rumit. Kami semua berusaha untuk menjadi bijaksana, seaman mungkin, tetapi jalur ini menawarkan beberapa tantangan dalam hal manajemen lalu lintas, ”tambahnya.

“Saya pikir ada beberapa ide dan hal-hal sebagai pembalap yang kami keluarkan di sana ke FIA untuk membuatnya lebih mudah di sekitar tikungan di sektor tengah tapi ya kami perlu menemukan solusi karena saya pikir itu pada batas menjadi sedikit berbahaya . ”

Daniil Kvyat dari AlphaTauri menyarankan gagasan untuk membagi kualifikasi menjadi beberapa grup dalam upaya untuk mencegah "lotre" karena kesulitan menyelesaikan putaran bebas dari lalu lintas.

“Lalu lintas mungkin menjadi sedikit lotre jadi kita perlu berbicara malam ini pada pengarahan pengemudi, apa yang harus dilakukan, karena ini mungkin agak aneh,” kata Kvyat. “Saya berharap mungkin kita bisa berpisah menjadi beberapa kelompok secara quali; kita akan lihat - itu terlalu ketat, sempit, untuk kita. ”

Kepala motorsport Pirelli Mario Isola menganggap bahwa kemungkinan masalah lalu lintas dan waktu tutup dalam latihan akan mendorong tim untuk menggunakan ban Soft di Q2 dengan pertempuran sengit diperkirakan akan mencapai Q3.

“Saya dapat membayangkan bahwa kami memiliki situasi yang serupa dengan akhir pekan lalu dengan beberapa tim mencoba untuk lolos dengan ban medium,” kata Isola.

“Beberapa dari mereka mungkin diwajibkan untuk lolos di soft. Itu tidak terlalu buruk, saya yakin, karena soft-nya bekerja lebih baik, dengan tata letak ini.

“Ada lebih sedikit traksi dan tuntutan pengereman karena lintasan lurus yang panjang yang menutupi sebagian besar lap sehingga soft mungkin bisa menjadi pilihan yang baik untuk balapan.”

[[{"fid": "1593640", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Nicholas Latifi (CDN) Williams Racing FW43. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Nicholas Latifi (CDN) Williams Racing FW43. "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und ] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Nicholas Latifi (CDN) Williams Racing FW43. "," Field_image_description [und] [0] [value] ":" Nicholas Latifi (CDN) Williams Racing FW43. "," Field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Nicholas Latifi (CDN) Williams Racing FW43. ", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]