Ada 5.500 mil (8395km) antara dua balapan F1 di Baku dan Montreal. Ini adalah perjalanan besar, dan akan semakin menyebalkan jika Anda adalah Charles Leclerc yang baru saja ketinggalan pesawat.

“Memulai minggu saya dengan melewatkan penerbangan saya ke Montreal,” pebalap Ferrari itu memposting di media sosial.

Dia mungkin pembalap yang paling tidak beruntung saat ini - beberapa hari yang lalu, baik Leclerc dan rekan setimnya Carlos Sainz tidak melihat bendera kotak-kotak di Grand Prix Azerbaijan dan dipaksa untuk menyaksikan saingan gelar Red Bull Max Verstappen menang lagi.

Penerbangan dari Baku ke Montreal minggu ini dengan RyanAir akan memakan waktu lebih dari 15 jam termasuk persinggahan di Frankfurt, Jerman dan akan menelan biaya hampir £2000.

Ada juga perbedaan waktu yang harus dihadapi pembalap F1, dengan Montreal delapan jam di belakang Baku. Perputaran jarak pendek dan jarak jauh adalah mimpi buruk logistik untuk F1, dengan barang mereka diangkut dengan pesawat kargo.

DHL, mitra logistik F1, memperkirakan pada 2019 setiap tim mengirimkan bobot yang setara dengan delapan gajah. Tapi, untungnya, tidak semua pembalap F1 akan melakukan perjalanan raksasa dari Baku ke Montreal secara langsung.

Pierre Gasly memanfaatkan waktu istirahat singkat untuk bersantai di kawasan Mediterania, dan memposting: "Laut Mediterania lebih halus daripada garis lurus utama Baku."