Audi resmi terdaftar sebagai produsen Power Unit dan akan bergabung dengan F1 saat regulasi PU generasi berikutnya berikutnya mulai berlaku pada tahun 2026.

Meski belum mengungkapkan tim mana yang akan bermitra, namun pabrikan Jerman itu diketahui akan membeli saham mayoritas di Sauber, yang saat ini membalap sebagai Alfa Romeo.

Mick Schumacher's F1 future - STAY or GO?

Markus Duesmann, Head of Board Audi, mengatakan rencana tersebut akan dikonfirmasi pada akhir tahun. Duesmann juga mengatakan Audi ingin memiliki pembalap Jerman.

Pensiunnya Sebastian Vettel pada akhir tahun akan membuat Mick Schumacher menjadi satu-satunya pembalap Jerman yang tersisa di grid F1, sementara Grand Prix Jerman terakhir diadakan pada 2019.

“Tentu saja kami belum memutuskan tim jadi kami belum memutuskan pembalap. Kami berharap kami akan memiliki pembalap Jerman dan kami berharap kami akan memiliki balapan Jerman. Hanya itu yang bisa saya katakan.”

Duesmann, yang menekankan Audi berkomitmen untuk F1 untuk "jangka panjang", menambahkan: "Jarak panjang adalah powertrain jadi kami harus memutuskan Power Unit dan itulah yang kami umumkan hari ini.

“Keputusan tentang tim yang akan kami lakukan dalam tahun ini dan tergantung pada tim itu akan menjadi cara keterlibatan yang berbeda dari pihak kami, jadi kami belum memutuskan bagaimana tim akan terlihat, tetapi kami akan memberi tahu Anda sesegera mungkin. mungkin."

Operasional Audi terpisah dengan Porsche

Duesmann mengatakan Audi berharap menjadi "sangat kompetitif" dalam tiga tahun memasuki F1. Ditanya apakah Audi mengincar kemenangan sejak awal, dia menjawab: “Saya merasa itu tidak realistis.

“Itu akan ideal, tetapi kami tentu memiliki rencana internal apa yang ingin kami lakukan. Tapi idealnya dalam tiga tahun pertama kami harus sangat kompetitif.”

Audi diharapkan akan bergabung di grid F1 pada tahun 2026 oleh sesama merek Volkswagen Porsche, yang akan masuk melalui kolaborasi mesin dengan Red Bull.

Kedua operasi akan sepenuhnya terpisah, dengan proyek PU Audi bertempat di Jerman, dan Porsche di Inggris: "Anda dapat membayangkan itu adalah diskusi besar, tetapi kami memutuskan -

"Kedua merek kami memiliki banyak penggemar, dan kedua merek kami memiliki karakter khusus, dan itulah mengapa kami memutuskan untuk memisahkannya sepenuhnya dan melakukan dua operasi," jelas Duesmann. .

“Beberapa alasan, beberapa tim berbeda. Power train harus dirancang khusus untuk sasis, dan itulah mengapa kami memutuskan untuk membaginya. Karena kami akan memiliki sasis yang sama sekali berbeda, power train yang sangat berbeda.”

Oliver Hoffman, Board Member Audi untuk pengembangan teknis, menambahkan: “Untuk memenuhi jadwal, power train dan sasis, membutuhkan waktu untuk membuatnya dalam dua mobil. Jadi [itu akan] operasi yang sama sekali berbeda, dan pekerjaan integrasi yang akan kami lakukan sendiri.”