Romain Grosjean menginjak "es tipis" setelah ia mendekati larangan balapan Formula 1 karena akumulasi poin penalti, menurut kepala tim Haas Gunther Steiner.

Orang Prancis itu diberi penalti lima detik dan dua poin penalti karena gagal mematuhi peringatan bendera biru berulang kali di Grand Prix Singapura, yang berarti dia hanya berjarak tiga poin penalti untuk menerima larangan balapan.

Dengan sembilan poin penalti atas namanya, Grosjean akan menghindari insiden lebih lanjut dalam balapan mendatang di Rusia, Jepang, dan Austin sebelum satu poin dihapus dari penghitungannya setelah Grand Prix Meksiko pada 28 Oktober.

[[{"fid": "1337591", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Ketika ditanya apakah menurutnya Grosjean perlu sedikit berhati-hati, Steiner menjawab: “Saya berpikir lebih dari sedikit! Saya pikir dia harus sangat berhati-hati, tetapi saya pikir dia tahu itu.

“Dia semakin dekat, kami semakin dekat, kami berada di es tipis saat ini dengan yang satu itu, dan untuk beberapa balapan juga. Saya pikir yang pertama akan pergi adalah Meksiko.

“Adil atau tidak adil, saya pikir terkadang aturannya, saya tidak akan mengatakan mereka tidak membantu. Aturan itu diterapkan dengan benar, itulah aturannya, jika bendera biru keluar.

“Sepertinya Anda menginginkan segalanya, kami menginginkan kuenya dan kami ingin memakannya. Akhirnya dia mendapat penalti, dan dia harus berhati-hati.

“Itu tidak membuat perbedaan karena kami toh tidak akan mencetak poin. Hanya poin yang dia cetak untuk akunnya sendiri yang bukan poin bagus. ”

Grosjean melanjutkan catatannya dengan pembalap Williams Sergey Sirotkin saat pemimpin balapan Lewis Hamilton dan Max Verstappen mendekati backmarker pada tahap penutupan di Singapura, mengakibatkan Hamilton dipaksa untuk bertahan dari Verstappen setelah kehilangan sedikit waktu untuk mencoba melewati keduanya.

Orang Prancis itu bersikeras dia tidak melihat alasan untuk mengubah pendekatannya karena dia "tidak di sini untuk melakukan sesuatu yang konyol".

"Saya akan memastikan bahwa saya tidak melakukan sesuatu yang konyol tetapi saya akan tetap mendorong dan balapan dan melakukan pekerjaan saya," tambahnya. "Ketika Anda melihat poin yang saya dapatkan, beberapa Anda benar-benar dapat menjelaskannya, beberapa lainnya lebih dipertanyakan, tetapi ini dia.

"Kami hanya perlu memastikan bahwa kami melewati akhir musim, kami mendapat enam poin sebelum dimulainya musim berikutnya dan kemudian kami lupa itu. Saya di sini bukan untuk bertabrakan, saya tidak di sini untuk melakukan sesuatu yang konyol. . "

'Bendera biru bukan masalahnya'

Steiner mengatakan dia ingin aturan bendera biru dibatalkan dan yakin langkah seperti itu akan membantu menciptakan lebih banyak kegembiraan dan ketidakpastian dalam balapan.

"Itu bagian dari balapan," desak Steiner. “Sebanyak yang Anda katakan 'oh saya pemimpin, saya memiliki hak untuk melakukan segalanya' tetapi Anda selalu mengeluh kami tidak memiliki balapan tetapi jika tidak ada bendera biru, Max akan mengejar Hamilton dan kami akan melakukannya sebuah perkelahian.

“Adil atau tidak adil itu adalah keadaan bahwa ada mobil di jalan karena dia juga balapan. Kami bisa saja memberi diri kami lebih banyak tindakan dengan menghapus aturan yang selalu menguntungkan pria yang selalu menjadi yang pertama sepanjang waktu.

“Kami terus mengatakan bahwa kami perlu membuat lapangan lebih dekat tetapi apa yang kami lakukan, kami memastikan bahwa jika seseorang memiliki keuntungan, dia mendapatkan lebih banyak keuntungan. Semuanya untuk orang kaya.

“Bagi saya lebih ke menciptakan aksi. Ini seperti jika Anda menginginkan tindakan, ini membuatnya secara otomatis. Di tengah hujan kami mendapat banyak tindakan karena hal-hal terjadi yang tidak Anda prediksi, hal yang sama bisa terjadi ketika Anda memiliki mobil yang perlu dijilat dan tiba-tiba menghalangi dan tidak menyerah. ”

Grosjean merasa masalah akan teratasi jika lapangan lebih dekat dalam hal performa.

"Melihat gambaran yang lebih besar dan masalahnya bukan pada bendera biru, masalahnya adalah keenam mobil itu jauh lebih cepat daripada yang lain di lapangan sehingga di tengah balapan mereka membutuhkan bendera biru," jelasnya.

"Jika Anda melihat balapan Formula 2, tidak ada bendera biru - mungkin sekali - jika Anda mengalami kecelakaan di lap pertama dan ada satu mobil yang memiliki bendera biru tetapi tidak seperti di tengah balapan, Anda membutuhkan bendera biru.

"Saya finis keempat di Austria, satu lap ke bawah. Itulah mengapa mereka membutuhkan bendera biru. Jika kecepatannya lebih bersama, lapangan lebih menyatu maka tidak akan ada masalah dengan bendera biru."