Mercedes telah mengambil langkah untuk menyembuhkan kelemahannya saat balapan dalam kondisi panas yang sebelumnya telah melumpuhkan kinerja unit dayanya dengan memasang radiator yang lebih besar dan membuat pendinginannya lebih efisien untuk W11.

Juara dunia Formula 1 itu meluncurkan penantang tahun 2020 di Silverstone kemarin, mengungkapkan perubahan kunci pada konsep mobilnya yang bertujuan untuk memungkinkan pengembangan yang lebih besar sepanjang musim mendatang.

Meskipun memiliki peraturan yang stabil untuk tahun 2020, kepala unit tenaga Mercedes Andy Cowell mengatakan bahwa mereka menyelidiki “setiap sistem” untuk area yang akan diperbaiki dengan fokus utama berpusat pada pendinginan mesinnya.

Mercedes sering menderita di balapan yang sangat panas, atau balapan seperti Grand Prix Meksiko di mana pendinginan lebih sulit karena udara yang lebih tipis di ketinggian yang lebih tinggi, dan tren tersebut berlanjut di 2019.

Kegagalan pertamanya untuk mengklaim kemenangan pada 2019 terjadi di Grand Prix Austria yang panas, dengan Valtteri Bottas di tempat ketiga dan Lewis Hamilton di tempat kelima, sebelum pola serupa terjadi di babak Singapura dan Brasil.

Untuk tahun 2020, mesin Mercedes-AMG F1 M11 EQ Performance memiliki radiator yang lebih besar dari pendahulunya, sementara tim fokus untuk membuat pendinginan lebih efisien dengan membuat mesin bekerja pada suhu operasi yang lebih tinggi.

“Kami berupaya keras untuk memastikan bahwa semua cairan pendingin pada Unit Daya beroperasi pada suhu yang lebih tinggi,” jelas Cowell. “Ini meningkatkan perbedaan suhu antara cairan pendingin dan suhu lingkungan tempat kita berpacu, yang meningkatkan keefektifan sistem pendingin.

“Itu tantangan yang berat, karena sebagian besar mesin terbuat dari aluminium dan suhu saat kami beroperasi berarti sifat material menurun cukup cepat.

“Mengelola itu selama delapan balapan jarak siklus Unit Daya [rentang balapan rata-rata diperlukan di bawah peraturan teknis F1] adalah tantangan teknik yang sulit, tetapi itulah yang kami perjuangkan.

“Sebagai teknisi Power Unit, kami tidak hanya fokus pada daya poros engkol, kami juga sangat fokus pada pengemasan dan mengurangi overhead untuk ahli aerodinamika, sehingga mereka dapat fokus pada menjaga mobil tetap berada di tikungan.”

Mercedes juga menargetkan pengemasan yang lebih ketat di sekitar unit daya untuk meningkatkan cakupan aerodinamisnya dalam upaya berkelanjutannya untuk kinerja keseluruhan.

“Kami harus mengembangkan wilayah PU yang lebih luas. Kami telah melihat setiap sistem, ”tambah Cowell. “Kami telah mengerjakan sejumlah besar proyek, dan jika digabungkan bersama, mereka diharapkan akan membantu menggerakkan mobil di sekitar trek lebih cepat dan memberi tim aerodinamika lebih banyak kesempatan untuk meningkatkan juga.

“Tidak ada yang namanya kesempurnaan, selalu ada kesempatan untuk berkembang dan kita semua punya pola pikir itu.

“Kami selalu menyempurnakan setiap detail - bahan, perangkat keras, dan bahan baku, tetapi juga hal-hal seperti alat desain kami. Anda tahu ada area di mana Anda bisa menjadi lebih baik. Menjadi kritis terhadap diri sendiri dan menjaga pikiran tetap terbuka adalah inti dari pola pikir itu. "

Mercedes memperkirakan unit tenaga 2020 akan menjadi mesin paling efisien, mampu menghasilkan efisiensi termal 50%, naik dari sekitar 44% dari unit daya 2014 pada awal era hibrida turbo V6.

Bottas adalah yang pertama berada di belakang kemudi Mercedes 'W11 selama penggeledahan tim di Silverstone pada hari Jumat, sebelum juara dunia Lewis Hamilton merasakan mesin barunya untuk pertama kalinya.

Tim ini menargetkan sejarah F1 dengan menjadi tim pertama yang meraih tujuh gelar juara dunia pembalap dan konstruktor berturut-turut.