Direktur balapan Formula 1 Michael Masi mengatakan bendera merah tidak diperlukan selama Grand Prix Belgia untuk menangani kecelakaan yang melibatkan Antonio Giovinazzi dan George Russell.

Giovinazzi jatuh sendiri saat keluar dari chicane Fagnes dan menusuk ke pembatas di sisi kanan, sebelum Russell yang datang juga terjebak dalam insiden itu saat ia berusaha mengambil tindakan mengelak.

Russell's Williams tertabrak oleh roda lepas yang robek dari mobil Gioviazzi yang mengirim pembalap Inggris itu ke dinding di sisi kiri trek.

Meskipun sejumlah besar puing tersebar di lintasan oleh kedua mobil tersebut, hanya Mobil Keselamatan yang digunakan sebagai tanggapan atas kecelakaan tersebut. Masi membela keputusan itu dengan mengatakan "tidak perlu mengibarkan bendera merah".

“Bendera merah adalah salah satu dari sekian banyak alat yang tersedia untuk race director, seperti Safety Car dan Virtual Safety Car,” jelas Masi. “Para marshal melakukan pekerjaan yang baik dengan membersihkan jalan pada tingkat pertama dengan cukup cepat.

“Setelah jalur Safety Car lewat, ada jalur yang sangat jelas lewat sana. Jadi, menurut saya, bendera merah tidak perlu.

“Dari perspektif FIA setiap kali insiden terjadi, itu selalu sesuatu yang kami lihat dan cara kami dapat meningkatkan sirkuit mana pun. Jadi menurut saya ini bukan hanya masalah Spa, setiap insiden kami melihat peningkatan apa yang dapat dilakukan. ”

Lewis Hamilton mendapat nilai bagus di Safety Car restart dalam perjalanannya menuju kemenangan keempatnya di Spa-Francorchamps dan kemenangan kelimanya dari tujuh balapan pembuka musim 2020.

Pembalap Mercedes itu kemudian memperpanjang keunggulan klasemennya menjadi 47 poin di atas Max Verstappen dari Red Bull.