Honda telah mengirim riak ke seluruh dunia F1 dengan mengumumkan akan keluar dari olahraga tersebut pada akhir musim F1 2021.

Pengumuman tersebut, sebagaimana adanya, berarti mitra saat ini - Red Bull Racing dan tim saudaranya AlphaTauri - tidak memiliki kesepakatan pasokan mesin mulai tahun 2022 dan seterusnya ketika peraturan teknis generasi berikutnya mulai berlaku.

Dalam pernyataan yang panjang dan rinci, Presiden Honda Takahiro Hachigo menjelaskan industri otomotif sedang melalui 'transisi sekali dalam seratus tahun' yang secara kasar diterjemahkan sebagai perubahan filosofi yang signifikan dan merombak merek untuk menempatkan keberlanjutan dan netralitas karbon pada inti dari etos perusahaannya.

VIDEO: Mengapa Honda meninggalkan Red Bull - dan F1 - dalam kesulitan sekarang ...

Singkatnya, F1 tidak akan sejalan dengan masa depan Honda sebagai perusahaan jika ingin menjadi dan dilihat sebagai pionir otomotif di era yang lebih hijau.

Ini menandai awal dari berakhirnya tugas terbaru Honda - dan agak kacau - di F1, setelah periode selama beberapa dekade terakhir ketika ia berkompetisi sebagai konstruktor - baru-baru ini pada 2008 - dan mungkin yang paling signifikan sebagai pemasok mesin pemenang gelar. kepada McLaren dan Williams di tahun 80-an dan awal 90-an.

Membangkitkan ingatan tentang Ayrton Senna dan Alain Prost, itulah mengapa kembalinya Honda ke F1 pada tahun 2015 dengan McLaren menghasilkan keriuhan yang luar biasa, sementara sebagai pabrikan baru yang menggunakan formula unit daya V6 Hybrid baru dari F1, itu mewakili kudeta besar bagi olahraga dalam memikat Perusahaan Jepang kembali.

Namun, proyek tersebut penuh dengan masalah sejak hari pertama dan menjadi bencana bagi Honda, McLaren dan bahkan F1 dalam upayanya untuk mempromosikan pendekatan barunya kepada calon investor.

Dengan McLaren Honda terbukti sangat tidak dapat diandalkan dan secara signifikan lebih lambat daripada para pesaingnya, sementara banyak yang menunjuk pada kompleksitas formula mengapa Honda berjuang untuk mendapatkan Power Unit-nya hingga awal, proses yang melelahkan untuk melakukannya dengan cepat membuat tegang hubungan dengan McLaren dan mendapatkannya. Gelombang publisitas negatif dari komentar brutal Fernando Alonso di media.

Hubungan itu berakhir tidak memuaskan pada akhir musim 2017, yang mengarah ke hubungan baru dengan Red Bull, meski hanya di belakang mobil Toro Rosso untuk 2018.

Namun, Red Bull Racing dan musim pertama Honda bersama-sama pada 2019 terbukti jauh lebih sukses dengan Max Verstappen membawa perusahaan itu meraih kemenangan F1 pertamanya sebagai merek sejak 2006. Empat kemenangan lagi, termasuk yang terkenal untuk Pierre Gasly di AlphaTauri di Italia 2020 Grand Prix diikuti.

Sementara masalah keandalan yang aneh dan disparitas kinerja pada Mercedes terus berlanjut, Red Bull tentunya mendapat manfaat dari memiliki mitra yang lebih berdedikasi untuk bekerja bersama, tidak seperti mantan mitra Renault yang - bersama dengan Mercedes dan Ferrari - akan selalu memprioritaskan upaya konstruktor mereka sendiri. .

Seperti berdiri - pendek mengembangkan mesin lain sendiri atau dengan perusahaan luar lain, seperti Cosworth - itu berarti Red Bull sekarang perlu meyakinkan salah satu dari tiga saingan besar di trek untuk menggunakan mesinnya, tidak diragukan lagi prospek serius untuk a tim yang telah lebih dari sekali menjadi duri di samping karena berbagai alasan.

Keluarnya Honda - atau lebih khusus lagi, alasan mereka - lebih besar dari Red Bull. Pengumuman tersebut merupakan dakwaan yang agak memberatkan tentang arah masa depan F1 dan bertentangan dengan industri otomotif yang lebih luas, yang harus merevolusi untuk memenuhi undang-undang lingkungan yang semakin ketat dan beradaptasi dengan tuntutan konsumen akan keberlanjutan daripada kinerja.

Meskipun mungkin tidak mengatur nada untuk salah satu dari tiga merek yang ada untuk pergi, itu menunjukkan F1 perlu berpikir lebih hati-hati tentang arahnya sendiri jika a) masih ingin pabrikannya tetap tinggal dan b) memiliki harapan untuk memikat yang baru , Sesuatu yang tidak dapat dilakukan selama beberapa waktu.