Yuki Tsunoda mengalami kecelakaan di babak awal kualifikasi Imola, membuatnya tidak bisa mencatatkan laptime dan harus memulai balapan dari posisi terakhir.

Pembalap Jepang itu berhasil masuk ke sepuluh besar selama balapan, tetapi kembali melintir saat mencoba manuver ambisius pada pembalap Mercedes Lewis Hamilton setelah penghentian bendera merah.

Berkaca pada akhir pekannya yang penuh blunder di Imola, Tsunoda mengatakan dia "belajar banyak".

"Ya, terutama Imola, itu minggu yang besar untuk belajar," kata Tsunoda. "Saya membuat dua kesalahan besar di pekan balapan. Untuk tim juga, itu pekan balapan yang sangat buruk.

"Saya mengharapkan posisi yang lebih tinggi dan juga peluang yang cukup besar untuk mencetak poin jadi itu sangat disayangkan. Saya merasa sangat menyesal untuk tim.

"Sebagai pembalap, untuk belajar, saya belajar banyak dari Imola. Saya mengambil setiap hal positif untuk masa depan. Perasaannya cukup campur aduk. Juga bagi saya, saya membutuhkan balapan yang bersih untuk tim dan juga untuk klasemen tim. Saya pikir pertunjukannya ada di sana jadi saya harus menggabungkan semuanya di masa depan. "

Tsunoda menjelaskan bagaimana dia akan mengubah pendekatannya ke kualifikasi setelah mengakui dia memperlakukan Q1 di Imola seperti itu adalah putaran terakhir di Q3, yang membuatnya melintir dan menabrak barrier.

"Ini adalah situasi yang sedikit berbeda dengan Bahrain dan Imola," tambah Tsunoda. "Untuk Portimao, saya tidak pernah mengemudi di sini. Harapan saya untuk minggu ini adalah, sejujurnya, akan sedikit lebih rendah dari Imola.

"Jadi cobalah untuk meningkatkan kecepatan dari sesi sebelumnya, putaran demi putaran. Untuk kualifikasi, saya akan mengatakan, saya harus mengubah pendekatan, terutama setelah Imola.

"Saya seharusnya tidak melakukan apa yang saya lakukan di Imola, di Q1 ada masalah besar. Ada kecepatan untuk melewati Q2 dengan mudah untuk mobil dan saya hanya mendorong seperti pada Q3, pada set kedua ban, dari Q1, itu adalah [putaran] pertama. Saya akan mengubah pendekatan ke kualifikasi, saya harus melihat situasi dan kecepatan dalam latihan bebas.

"Saya mencoba untuk lebih konsisten dalam kualifikasi. Itu target utama. Hal yang paling dipelajari adalah mentalitasnya. Saya memberikan banyak tekanan sebelum pekan balapan untuk mencetak banyak poin dan itu memberi saya sedikit 'terburu-buru' perasaan. Saya belajar dari itu. Itu adalah hal besar untuk pembelajaran saya. "

 

Comments

Loading Comments...