Ketika Mick Schumacher membaut langkah positif di F1 GP Portugal pekan lalu dengan menyalip Nicholas Latifi untuk finis ke-17, Nikita Mazepin finis terakhir untuk dua balapan beruntun setelah tersingkir lebih awal pada balapan debut Bahrain.

Tertatihnya Mazepin tampaknya berlanjut di Grand Prix Spanyol akhir pekan ini, dengan pembalap Rusia itu melintir dalam latihan pembukaan pada hari Jumat dan finis di bagian bawah timesheets di kedua sesi, hampir 0,4 terpaut dari Schumacher di FP2.

Haaas memilih untuk tidak mengembangkan mobil F1 2021 untuk fokus pada tahun 2022, dan Steiner percaya bahwa adaptasi Mazepin cukup dipengaruhi beberapa kelemahan VF-21 yang menghambatnya menemukan keseimbangan yang dia senangi.

“Saya pikir Mick mungkin bisa beradaptasi lebih banyak, atau lebih cepat dengan apa yang dilakukan mobil,” kata Steiner. "Maksud saya, kita semua tahu mobil itu tidak terlalu bagus, dan kami selalu mengatakan itu, sama seperti rekan-rekan saya di sini yang kesulitan, saya berharap saya memiliki salah satu mobil mereka.

“Pada akhirnya, saya pikir [dengan] Nikita, kita hanya perlu mencoba membuatnya lebih seimbang juga. Jadi kekurangan mobil, untuk mengatasinya sedikit, mobil sangat tidak stabil saat berbelok dan saya kira Mick mungkin bisa mengelolanya lebih baik dan Nikita kembali kesulitan, karena dia menginginkan bagian belakang punya grip lebih.

“Jadi, itu salah satu hal di mana kami perlu mencoba membawa Nikita ke tempat yang lebih baik, dia merasa lebih percaya diri - karena jika dia tidak percaya diri dengan mobilnya, sangat sulit untuk mengendarainya, karena, Anda tahu, kecepatan Anda melaju, itu tidak mudah, jadi itulah yang Anda coba lakukan. "

Steiner mengakui bahwa fokus Haas saat ini sebagian besar dihabiskan untuk mencoba membantu Mazepin mengatasi kesulitannya dan meningkatkan kecepatannya dengan Schumacher, yang secara komperhensif mengalahkan mantan rival F2nya sejauh ini.

“Tentunya kami melihat Mick untuk melihat mengapa dia mendapatkan lebih banyak dan mencoba membuat Nikita dengan kecepatan yang sama,” jelasnya. “Jadi fokusnya sebenarnya lebih pada Nikita, untuk membuatnya lebih cepat, daripada pada Mick.

“Kami hanya perlu memahami mengapa dia lebih bisa memaksimalkan mobil, lihat set-up mobilnya. Terlalu dini untuk melakukan kepemimpinan karena hal berikutnya adalah seseorang akan mengatakan bahwa Mick adalah yang nomor satu dan tidak seperti itu, status keduanya setara.

“Keduanya memiliki mobil yang sama dan itulah yang akan kami pertahankan. Kami baru pada balapan akhir pekan keempat, bahkan belum balapan keempat, jadi saya pikir untuk melompat ke semua kesimpulan ini terlalu dini tetapi yang pasti Mick ada di depan. Tapi aku cukup yakin kita bisa membawa Nikita ke sana juga. ”

 

Comments

Loading Comments...