Red Bull mendirikan divisi powertrain yang akan mengambil alih unit tenaga F1 Honda mulai 2022, dengan target membangun mesin in-house pertama mereka untuk musim 2025 dengan spesifikasi baru.

Untuk divisi barunya, skuat Milton Kenyes sudah mengumumkan enam perekrutan staf baru, semuanya memiliki pengalaman bersama Mercedes, termasuk Ben Hodgkinson, yang ditunjuk untuk memimpin divisi powertrain RB.

Menyusul berita tentang lima perekrutan terbaru pada hari Kamis menjelang F1 GP Spanyol akhir pekan ini, CEO Mercedes Wolff mengatakan dia tidak terkejut dengan strategi Red Bull.

“Sangat jelas bahwa jika Anda ingin mendirikan pabrik mesin di Inggris, hanya ada satu, dan itu adalah kami,” kata Wolff kepada Sky Sports F1.

“Kami memiliki 900 atau lebih karyawan di sana, dan jika kami merekrut 15 dari ini atau lebih, itu sangat normal. Tapi mereka mengejar staf manufaktur, jadi ini bukan kinerja yang sebenarnya. Saya kira mereka ingin membangun perusahaan.

“Tapi penghargaan untuk proyek (Red Bull Powertrains), itu adalah Gunung Everest untuk didaki. Saya ingin bertarung dengan unit kekuatan Red Bull. "

Wolff kemudian menambahkan bahwa Red Bull telah "mendekati 100 orang atau lebih, dan mereka mungkin mendapatkan 15 orang."

Menanggapi klaim penasihat Red Bull Helmut Marko bahwa Mercedes telah menawarkan untuk menggandakan gaji stafnya dalam upaya untuk mempertahankan mereka, Wolff mengisyaratkan Red Bull melakukan hal lebih jauh.

“Menggandakan gaji adalah satu hal, tetapi jika Anda melipatgandakannya, pada tahap tertentu, Anda tidak akan bersaing lagi, bahkan untuk orang yang setia,” katanya.

“Tapi begitulah adanya. Saya menghormati semua orang yang ingin mempertahankan bisnisnya atau membangun bisnisnya, dan waktu pembalasan belum tiba. "

Juga berbicara kepada Sky pada hari Jumat, bos Red Bull F1 Christian Horner mengatakan itu adalah "keniscayaan" bahwa tim akan mencari staf dari Mercedes.

"Saya pikir ada keniscayaan yang jelas kami berbasis di Inggris, kami hanya berjarak 30 mil dari Brixworth di mana Mercedes membangun mesin mereka di Inggris," jelasnya.

"Dan mereka telah melakukan itu karena suatu alasan karena bakatnya ada di Inggris. Saya pikir bagi kami membawa mesin di lokasi di dalam kampus, mengintegrasikannya sepenuhnya dengan sasis sangat menarik.

"Kami sangat tersanjung dengan jumlah pendekatan yang kami lakukan. Tentu saja, kami mulai dengan selembar kertas bersih dan penting untuk mendapatkan orang yang tepat di posisi yang tepat.

"Jelas, kami cukup sukses dalam menarik beberapa talenta fantastis selain talenta yang akan kami warisi dari Honda ketika mereka pergi pada akhir tahun."

 

Comments

Loading Comments...