McLaren tampil mengejutkan sepanjang akhir pekan F1 GP Austria, di mana Lando Norris berhasil mengungguli Mercedes dan nyaris merebut pole dari Max Verstappen.

Performa tersebut bukanlah kebetulan, di mana Norris hanya kalah dari Bottas karena penalti lima detik yang diterimanya, namun dapat mengalahkan Lewis Hamilton, yang mengalami kerusakan mobil, untuk podium ketiganya musim 2021.

Meski McLaren menikmati akhir pekan terkuatnya musim ini, Seidl menekankan bahwa timnya tidak boleh terbawa suasana dan harus tetap realistis: "Tidak ada gunanya melihat hal-hal yang tidak ada," kata Seidl.

“Anda harus realistis dan, jika Anda melihat balapan misalnya akhir pekan lalu dan kami di sini di trek yang sama satu akhir pekan kemudian, maka kami tidak memiliki kesempatan untuk melawan empat mobil ini. Ada kesenjangan besar.

“Jadi kami tahu bahwa kami akan memiliki mobil yang lebih baik dibandingkan akhir pekan lalu, tetapi kami tidak dapat berharap bahwa kami benar-benar dapat melawan mereka seperti itu. Pada saat yang sama, kami tidak tahu masalah apa yang mereka alami: terutama Mercedes.”

Lebih jauh, Seidl mengatakan kinerja McLaren di Austria tidak akan mengubah gambaran realistis yang dihadapi tim.

“Kami tahu persis di mana kami berdiri sebagai sebuah tim, kami tahu apa defisitnya. Kami tahu apa defisit juga masih di pihak tim dalam hal infrastruktur dan sebagainya,” tambah Seidl.

“Jadi tidak mengherankan bahwa kami berada di tempat kami sekarang, kami sedang dalam perjalanan. Kami memiliki rencana yang jelas tentang bagaimana kami ingin mengurangi defisit ini dan itu membutuhkan beberapa tahun, tetapi hal baiknya adalah kami membuat langkah-langkah.

“Kami ambisius, tetapi tidak ada keajaiban dan saya hanya berpikir itu selalu baik untuk memiliki rasa realisme, dan tidak terbawa dengan hasil seperti Austria, yang besar dan memberikan energi yang baik untuk tim. Tapi itu tidak mengubah gambarannya, gambaran realistis yang kita miliki dalam hal di mana kita berada.”