Esteban Ocon, yang menahan Vettel untuk mengklaim kemenangan perdananya pada F1 GP Hongaria, dipanggil oleh Steward atas prosedur pasca-balapannya setelah gagal mengembalikan mobil ke parc-ferme.

Pembalap Prancis itu malah memarkir Alpine-nya di ujung pit lane sebelum bergabung dengan timnya untuk merayakan kemenangan yang ikonik.

Vettel adalah satu dari empat pembalap yang tengah diselidiki terkait pelanggaran prosedur upacara pra-balapan, termasuk seremoni We Race As One dan lagu kebangsaan jelang balapan. Peraturan menyatakan bahwa pengemudi harus “melepaskan kaus mereka” sebelum lagu kebangsaan.

Vettel akan bergabung dalam pertemuan stewards bersama dengan pebalap Ferrari Carlos Sainz, pebalap Mercedes Valtteri Bottas dan rekan setimnya di Aston Martin Lance Stroll.

Juara dunia empat kali itu terlihat mengenakan t-shirt berwarna pelangi di grid yang menampilkan kata-kata "Same Love" sebagai bagian dari dukungannya yang berkelanjutan untuk komunitas LGBTQ+ sepanjang akhir pekan di Hungaria.

“Saya mendengar itu karena saya meninggalkan baju untuk lagu kebangsaan,” kata Vettel kepada Sky setelah balapan. “Mereka bisa mendiskualifikasi saya. Mereka dapat melakukan apa yang mereka inginkan. Aku akan melakukannya lagi.”

Pemimpin kejuaraan baru Lewis Hamilton mendukung pendirian Vettel dan tidak berpikir pembalap Jerman itu akan "terlalu banyak mendapat masalah".

“Saya pikir itu luar biasa bahwa Seb telah mengambil sikap akhir pekan ini untuk berbicara bagi mereka yang berada di komunitas LGBTQ+ di sini,” jawab Hamilton ketika ditanya tentang penyelidikan terhadap Vettel.

“Saya membicarakannya di awal akhir pekan dan saya pikir penting baginya untuk melakukannya. Saya tidak berpikir dia mungkin tidak akan mendapat banyak masalah, tetapi kami harus mengambil sikap, kami telah mendorong keragaman dan inklusivitas dan komunitas itu 100% termasuk di dalamnya. ”