Duet Red Bull kehilangan mesin kedua dari tiga mesin yang diizinkan untuk musim ini sebagai akibat dari kerusakan yang tidak dapat diperbaiki yang terjadi dalam insiden terpisah di Grand Prix Inggris dan Hungaria.

Unit tenaga Verstappen rusak dalam benturan 51G dengan ban pembatas menyusul tabrakan putaran pertama yang kontroversial dengan Lewis Hamilton di Silverstone, sementara mobil Perez mengalami pukulan besar dalam pembantaian di Tikungan 1 yang dipicu oleh Mercedes Valtteri Bottas di Hungaria.

Seorang juru bicara Honda mengkonfirmasi kepada Crash.net pada hari Kamis menjelang Grand Prix Belgia akhir pekan ini bahwa kedua mesin mengalami kerusakan pada masing-masing kecelakaan.

Berbicara di GP Hungaria, kepala tim Red Bull Christian Horner mengakui bahwa "sangat kecil" kemungkinan kedua Power Unit dapat diselamatkan.

“Itu sangat membuat frustrasi Honda karena bukan karena keandalannya; itu karena kecelakaan yang tidak kami sebabkan sehingga mereka merasakan beban ini karena kami berada di sisi sasis dan itu tidak bisa diremehkan di sisi batas biaya, ”kata Horner.

"Itu memang perlu dilihat karena dalam lingkungan pembatasan biaya, insiden yang kami alami dalam beberapa minggu terakhir sangat brutal."

Honda dan Red Bull belum mengumumkan kapan Verstappen dan Perez memakai power unit keempat mereka, sebuah saklar yang secara otomatis akan mengakibatkan penurunan jaringan.

Spa-Francorchamps dan Monza adalah dua tempat yang secara tradisional dipilih oleh tim untuk membuat perubahan mesin taktis dalam upaya untuk membatasi pukulan penalti grid karena peluang menyalip di kedua sirkuit.

Berita itu menandai pukulan bagi Red Bull, yang memasuki paruh kedua musim 2021 12 poin di belakang Mercedes, sementara Verstappen membuntuti Hamilton dengan delapan poin di kejuaraan pebalap.