Max Verstappen mengejutkan semua orang dengan mengklaim pole position ke-10 musim ini dari rivalnya Lewis Hamilton, yang mendominasi dua sesi latihan untuk balapan penentu gelar Grand Prix Abu Dhabi di Sirkuit Yas Marina.

Coba mengkompensasi defisit performa mesin dari Mercedes, Red Bull memilih sayap belakang tipe low-downforce dan menempatkan Sergio Perez sebagai derek, membantu Verstappen meraih pole dengan lap yang disebut Horner sebagai 'salah satu yang terbaik tahun ini'.

“Saya pikir itu salah satu lap terbaik Max tahun ini,” kata Horner. “Bahkan di lap berikutnya kami membuatnya mundur, dia menyamai waktu [tanpa derek].

“Derek mungkin bernilai 0,1 atau 0,2 detik, bukan setengah detik dan saya pikir sektor terakhirnya, ketika Anda melihat tingkat downforce yang dia dapatkan adalah gila, benar-benar gila.”

Horner memuji Sergio Perez atas peran yang dia mainkan di Verstappen mengamankan pole, setelah memberinya slipstream pada upaya Q3 pertamanya menjelang Tikungan 9.

“Kami membahas slipstream pagi ini dan kami menurunkan downforce,” jelas Horner. “Itu adalah satu-satunya cara untuk mencocokkan orang-orang ini di trek lurus.

“Harus saya akui setelah Q1 saya berpikir 'wow, saat-saat seperti itu Lewis mengetuk, kami tidak bisa melakukan itu' tetapi kemudian Q2 datang lebih ke arah kami, kami memiliki penguncian pada Medium yang tidak ideal jadi yang memaksa kami untuk mengambil soft.

"Dan kemudian kedua flying lap di Q3 luar biasa dan tentu saja derek itu, Checo bekerja dengan rekan satu timnya untuk memberikan derek itu di dua trek lurus adalah kerja tim yang benar-benar sempurna hari ini.

“Saya pikir Checo telah menjadi rekan setim yang patuh. Dia mengorbankan putaran optimal baginya untuk memberikan performa itu kepada rekan setimnya. Anda tidak bisa meminta lebih dari itu, jadi untuk menempatkannya di posisi terdepan… sekarang kita harus mengubahnya besok.”