Para pembalap terlibat dalam pertemuan darurat selama empat jam pada Jumat malam sebelum akhirnya dibujuk untuk melanjutkan akhir pekan F1 GP Arab Saudi setelah serangan rudah Houthi di fasilitas Aramco, yang tidak terlalu jauh dari trek.

Valtteri Bottas dari Alfa Romeo memberikan beberapa detail dari diskusi yang berlangsung hingga dini hari Sabtu pagi dan mengkonfirmasi bahwa pembalap mempertanyakan apakah akhir pekan harus tetap dilanjutkan.

Dapat dipahami bahwa 20 pembalap nyaris memboikot balapan selama pertemuan tersebut sampai pemerintah Arab Saudi dan dinas keamanan menawarkan jaminan bahwa balapan itu tidak berisiko menjadi sasaran serangan serupa.

“Kami para pembalap, kami semua khawatir jika aman bagi kami semua untuk balapan di sini, dan kami mendapat penjelasan yang layak tentang berbagai hal,” kata pembalap Finlandia itu.

“Kami juga melalui semua opsi seperti, 'bagaimana jika kami tidak balapan?' misalnya, itu masih berarti tim harus tinggal di sini selama beberapa hari untuk mengemasi barang. Dan Anda tidak bisa tiba-tiba membuat penerbangan baru untuk pulang.

“Kami sudah di sini, jadi pilihan terbaik kami adalah menyelesaikan balapan. Mereka telah meningkatkan semua fasilitas keselamatan dan semua pertahanan ini, jadi semua orang setuju bahwa kami sebaiknya melakukan balapan dan berharap yang terbaik.”

3032645.0064.jpg

F1 telah menandatangani kontrak 10 tahun untuk balapan di Arab Saudi, dengan Grand Prix merupakan balapan kedua yang diadakan di negara itu sejak melakukan debutnya di kalender pada bulan Desember tahun lalu.

Bottas memilih untuk tidak menjawab apakah dia senang balapan akhir pekan ini lanjut, namun mengatakan F1 telah “menjanjikan” pembalap bahwa mereka akan mempertimbangkan kembali keselamatan dan keamanan semua acaranya ke depan.

“Jelas tadi malam sudah cukup larut dan di beberapa tempat Anda tidak perlu melakukan diskusi itu,” katanya. “Jadi ini Grand Prix yang unik.

“Setidaknya Formula 1 berjanji kepada kami untuk mempertimbangkan kembali semua acara untuk masa depan, termasuk yang ini, untuk memastikan bahwa kami pergi ke tempat yang tepat, bahwa mereka dapat menjamin keselamatan kami 100% selalu ketika kami pergi ke sana.”

Direktur Asosiasi Pembalap Grand Prix (GPDA) George Russell mengatakan para pembalap akan mencari kejelasan lebih lanjut setelah acara akhir pekan ini.

"Saya pikir kejelasan diperlukan, percakapan tentu saja diperlukan," kata Russell. "Dan saya pikir itu bagus, kami semua berdiri bersatu, pertama, di antara semua pembalap, dan kemudian bersama dengan Formula 1, dan akhirnya, kami percaya pada Stefano, Formula 1 secara keseluruhan.

“Kami tidak akan berada di sini jika kami merasa tidak tepat berada di sini. Jadi jelas, itu akan membutuhkan kejelasan setelah balapan akhir pekan ini di mana kita pergi dari sini. Tetapi dari apa yang saya pahami, semuanya terkendali di wilayah khusus ini, dan apa yang terjadi di luar wilayah, Anda tidak dapat mengendalikannya.”

3033160.0064.jpg

Dan pengemudi Mercedes itu tidak sendirian dalam keinginan untuk meninjau kembali topik tersebut, di mana rekan-rekan sesama anggota GPDA juga memiliki pandangan serupa.

“Saya tidak ingin terlalu banyak membahas detail tentang masalah ini sekarang, tetapi ini jelas merupakan diskusi yang harus kami lakukan setelah balapan ini, setelah semuanya tenang dan kami akan melihat kembali, dan kemudian kita akan lihat, ” kata Charles Leclerc.

Rekan setim Ferrari Carlos Sainz setuju, menambahkan: “Saya pikir perlu ada diskusi setelah balapan ini. Karena jelas apa yang terjadi dalam 24 jam terakhir ini pasti menjadi bahan diskusi dan pertimbangan yang perlu kita ambil ke depan.”

Sementara pebalap McLaren Daniel Ricciardo mengatakan para pembalap adalah faktor kunci di balik keputusan untuk balapan di Arab Saudi, dia menekankan situasinya perlu terus dikaji.

“Saya pikir itu sesuatu yang harus kita, katakanlah, terus menilai,” katanya. "Kami menjadi bagian dari diskusi dan itu bukan diskusi sepihak kemarin malam. Itu mungkin cara terbaik untuk mengatakannya. Kami sangat terlibat dalam hasil akhirnya, yang kami semua sepakati."

Ditanya apakah peristiwa Jumat telah menimbulkan tanda tanya atas tempat Arab Saudi di kalender, CEO F1 Stefano Domenicali mengatakan kepada Sky Sports: “Tidak, saya pikir ini bukan masalah tanda tanya, ini masalah memahami situasi dengan pasti. .

“Kami tidak buta tetapi kami tidak harus melupakan satu hal, negara ini, juga melalui Formula 1, kami percaya sedang melakukan langkah besar ke depan.

“Anda tidak bisa berpura-pura mengubah budaya yang berusia satu milenium dalam sekejap mata, sumber daya yang mereka gunakan untuk bergerak maju, Anda lihat di sini wanita tidak bisa mengemudi beberapa tahun yang lalu. Mereka mencapainya, mereka mengubah banyak undang-undang untuk memastikan ini terjadi.

“Tentu saja ada ketegangan, hal-hal yang perlu diperbaiki, kami tidak ingin berpolitik tentang itu, tetapi saya yakin kami memainkan peran yang sangat penting dalam modernisasi negara ini, kami fokus untuk memastikan ini berada di pusat. agenda kami.”

3033164.0064.jpg