Johann Zarco tidak membuat alasan ketika menerima pudarnya selama pertengahan musim MotoGP, tetapi setelah Monster Yamaha Tech3 terakhirnya tunduk, pembalap Prancis yang menarik itu merefleksikan bab pembukaannya di kelas utama dengan bangga.

Tiba sebagai juara dunia Moto2 dua kali di Tech3, Zarco langsung meraih tajuk utama saat ia memimpin balapan MotoGP perdananya selama tujuh lap di Qatar sebelum tersingkir.

Pada tahun rookie yang menonjol, pembalap Prancis itu menunjukkan pendekatannya yang cepat condong dan mudah beradaptasi yang mengantarkannya finis lima besar dalam empat balapan berikutnya setelah Qatar termasuk penampilan podium debut yang emosional di acara kandangnya di Le Mans.

Sebuah pertengahan musim jeda, yang diterapkan untuk semua pengendara Yamaha sebagai masalah teknis pabrikan Jepang mulai muncul, dilupakan dengan berkembang pada akhir 2017: 4 th tempat di Phillip Island, tempat 3 rd di Sepang dan 2 nd tempat di Valencia.

Membalik halaman 12 bulan dan di atas kertas setidaknya Zarco tampaknya mengalami cerita yang sama dengan awal yang kuat untuk tahun ini - tiang di Losail dan Le Mans bersama dengan podium di Termas de Rio Hondo dan Jerez - diikuti oleh kekeringan hasil yang bertepatan dengan salah satu musim panas terpanas di Eropa.

Tapi perhatian di luar jalur Zarco tentu lebih sibuk kali ini dengan kesepakatan KTM pabriknya yang dikonfirmasi pada awal Mei ditambah perubahan dinamis yang intens dengan sekutu jangka panjang Laurent Fellon yang beralih dari manajer menjadi pelatih pembalap.

[[{"fid": "1367931", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Dengan masa depannya yang ditaburkan di awal musim, seperti banyak saingannya yang menjadi tindakan umum tahun ini, dan perubahan di belakang layar yang terjadi itu memicu desas-desus bahwa Zarco telah melaju kencang.

Tentu, itu adalah sesuatu yang langsung dibantah Zarco dan alasan penjelasannya sendiri tentang mengapa 2018-nya pergi ke selatan bahkan di antara saga Yamaha yang sakit kepala dan meminta maaf.

"Tidak. Sejak awal saya di kejuaraan dunia bahkan jika saya mampu memperbaiki situasi masa depan, saya tidak pernah memikirkan masa depan, ”kata Zarco kepada Crash.net . “Saya memberikan yang terbaik dengan cara yang sama setiap akhir pekan.

“Saya melakukan hal yang sama tahun ini, itu bukan karena saya bisa mendaftar lebih awal untuk membantu diri saya rileks, itu sama sekali bukan cara saya bekerja. Itu tidak mengubah apa pun. "

Zarco mengakui belajar menerima keterbatasannya sendiri, apakah itu disebabkan oleh masalah pribadi atau sepeda, adalah langkah pertama dalam melihat 'Zarco yang lama' kembali.

“Saat Anda merasa bisa membalap seperti pembalap lain tapi saat balapan Anda tidak bisa mengikuti mereka,” jelasnya. “Anda tidak melakukan hal yang lebih buruk dari sebelumnya tetapi Anda menjadi frustrasi karena Anda merasa tidak dapat berbuat lebih banyak tetapi orang-orang di depan tidak lebih baik dari Anda. Itu adalah momen terburuk.

“Tapi ketika Anda memiliki balapan yang bagus dan Anda merasa memiliki balapan yang bagus dan kerja yang bagus dengan tim dan motor, tapi Anda hanya kelima atau keenam, maka Anda benar-benar perlu mundur selangkah dan menganalisis bahwa itu mungkin hal terbaik dari akhir pekan itu.

“Jika saya dalam posisi terbaik yang bisa kami lakukan, itu adalah cara untuk melihat sisi positif dan menjaga energi untuk babak berikutnya.

“Memberikan yang terbaik dan finis kelima atau keenam tetapi ketika Anda ingin menang maka Anda kecewa. Tetapi jika Anda dapat menganalisis bahwa ini adalah akhir pekan terbaik maka itu menjadi hasil yang baik. "

Meski hasil terus melayang, Zarco tetap fokus untuk menyerang ketika terobosan datang.

Mendorong enam besar di Buriram dan Motegi mungkin terhenti oleh kecelakaan menakutkan dengan Marc Marquez di Phillip Island tetapi kecepatannya tidak diragukan lagi dan setelah melihat pabrikan Yamaha Maverick Vinales mematahkan peregangan pabrikan tanpa kemenangan di Australia, itu adalah kasus yang bisa terjadi.

Waspada tidak melewatkan kesempatan lain, tugas Zarco ke tempat ketiga di Sepang telah membuatnya merombak Cal Crutchlow yang cedera untuk posisi Independen teratas dalam kejuaraan pembalap menjelang final musim 2018.

Zarco pergi ke Valencia untuk mempertahankan keunggulan lima poin atas Danilo Petrucci dari Pramac Ducati, dengan Crutchlow absen lagi, dan merasa tantangannya sendiri keluar sebagai juara di kategori Independen akan menandai babak terakhir yang sukses bersama Tech3.

"Ini hampir akhir musim dan saya dapat menganalisis bahwa target utamanya adalah menjadi pebalap papan atas Independen seperti yang saya lakukan tahun lalu," katanya. “Saya masih berjuang dengan sangat baik untuk kejuaraan batin ini jadi saya cukup senang bahkan jika saya memiliki masalah dalam pikiran saya selama musim panas yang berarti saya mengalami balapan yang sulit di tengah musim.”

Penghargaan MotoGP Independen teratas akan menjadi hadiah cuti ideal saat ia mengucapkan selamat tinggal kepada Tech3 dan Yamaha saat ia mengikuti jalan yang sama seperti pendahulunya, Pol Espargaro dan Bradley Smith, dengan pindah ke Red Bull KTM.

[[{"fid": "1266343", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Zarco dan Kallio" , "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "", "field_search_text [und] [0] [value]": ""}, " link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ":" Zarco dan Kallio ", "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "", "field_search_text [und] [0] [value]": ""}}, " atribut ": {" title ":" Zarco dan Kallio "," style ":" height: 644px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 2 "}}]]

Zarco akan menjadi salah satu dari segelintir pebalap yang memulai dari awal, dimulai pada tes pasca-musim Valencia, dan sementara pekerjaan serius akan dilakukan di garasi dan selama musim dingin, pemain berusia 28 tahun itu berharap untuk berkendara dengan senyuman. Wajahnya.

“Harapan saya untuk tes ini adalah memiliki perasaan yang baik dan segera menikmati diri saya di atas motor,” katanya. “Itu keinginan terbaik saya.

“Saya tahu kami akan menjalani ujian yang bagus dan musim dingin yang bagus untuk mempersiapkan awal musim. Saya melihat tim dan merek dengan banyak motivasi yang menurut saya memberi saya banyak motivasi dan kebahagiaan untuk pergi ke sana dan berharap yang terbaik.

“Saya pikir momen pertama saya di KTM saya akan mengendarai Zarco-style dan kemudian saya pikir saya akan meningkatkan gaya Zarco.

“Targetnya adalah untuk mencoba meningkatkan hampir setiap saat, tetapi mungkin dalam satu tahun kita akan dapat melihat bahwa gaya saya berbeda.”

Dalam karirnya yang dimulai dengan menjadi juara Red Bull Rookies 'Cup pertama 11 tahun lalu, membalap dengan motor dua tak KTM RC 125cc, narasinya jelas bagi pebalap Prancis itu. Dia memulai babak barunya ketika dia meninggalkan Sirkuit Valencia Ricardo Tormo sebagai pebalap Tech3 pada Minggu malam untuk kembali Selasa pagi dengan Red Bull KTM.

Apa yang masih harus ditulis akan menarik.

Baca wawancara eksklusif lengkapnya dengan Zarco di sini