Dengan staf di tepi lintasan dibatasi untuk balapan MotoGP tertutup, mungkinkah pabrikan menempatkan mereka yang tidak dapat bekerja di sirkuit - atau memang staf tambahan lainnya - ke dalam peran balapan akhir pekan 'jarak jauh'?

Ini sudah terjadi pada tingkat kecil di MotoGP tetapi dibawa ke titik ekstrim di Formula Satu, di mana tim terbesar memiliki lebih dari 100 insinyur di ruang pendukung balapan khusus 'Kontrol Misi' di markas pabrik.

Pasukan insinyur balap jarak jauh ini terus berdialog dengan tim di sirkuit, menuangkan data yang dipancarkan dari trek dan menjalankan simulasi komputer untuk menyarankan hal-hal seperti perubahan set-up dan pilihan ban untuk sesi berikutnya.

MotoGP akan mengizinkan maksimal 45 staf per tim pabrik pada balapan tertutup dan 25 untuk setiap tim satelit, dengan beberapa staf pabrik juga bekerja untuk tim satelit.

Tim MotoGP pabrikan papan atas biasanya membawa sekitar 50-60 staf ke setiap acara. Tetapi tanpa sponsor, tamu, media tertulis atau penggemar yang hadir untuk putaran tertutup, kebanyakan dari mereka yang tinggal di rumah karena batas bawah akan berada di sisi non-teknis.

"Saya pikir masih ada sejumlah staf yang baik [45] diizinkan untuk pergi ke balapan," kata direktur motorsport KTM Pit Beirer kepada Crash.net .

Tetapi penggunaan ruang 'Mission Control' oleh F1 menjamur setelah batasan staf di tepi lintasan diberlakukan - persis situasi yang saat ini dimasuki MotoGP, meskipun karena virus korona daripada pemotongan biaya, dalam kasus F1.

[[{"fid": "1418501", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Pol Espargaro, balapan MotoGP Italia 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, " field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Pol Espargaro, balapan MotoGP Italia 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ": ""}}, "atribut": {"class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

'Balapan di lintasan, bukan di kantor'

Crash.net memahami bahwa beberapa tim MotoGP memang berencana untuk memiliki beberapa staf teknis tambahan yang bekerja dari jarak jauh selama akhir pekan balapan tertutup, tetapi Beirer berharap MotoGP tidak pernah melangkah sejauh 'Mission Control' seperti F1.

"Untuk menjaga kesehatan olahraga di masa depan, kami tidak boleh pergi ke arah Formula Satu dan memiliki 60, 70, 80 lebih insinyur yang duduk di rumah untuk memasok data ke trek balap," kata Beirer.

"Tentu saja, ini akan membantu, tapi saya pikir sama sekali tidak perlu melakukan apa yang ingin kami lakukan: Kami ingin membalap sepeda motor di arena pacuan kuda, kami ingin membuat publik senang dengan pertunjukan itu.

"Mengapa publik menonton MotoGP? Untuk melihat pembalap luar biasa kami di atas roket ini. Dan mereka ingin mencari tahu siapa pembalap yang lebih baik di mesin itu.

"Tapi saya pikir orang tidak akan pernah datang ke arena pacuan kuda atau menyalakan TV untuk mencari tahu siapa 100 insinyur terpintar pada balapan akhir pekan yang duduk di belakang kantor di pabrik.

"Saya akan benar-benar menangis untuk setiap euro yang harus saya keluarkan untuk arah seperti ini. Saya benar-benar ingin menjaga semangat balapan persis seperti apa adanya dan ketika saya mengatakan kami merindukan balapan, kami merindukan balapan di arena pacuan kuda dan bukan di kantor. .

"Kami ingin bersama lagi di arena pacuan kuda dan jika tidak diizinkan untuk membawa semua orang ke trek, mereka yang tidak diizinkan pergi akan menangis, tetapi sisanya akan tampil!"

Balapan tertutup pertama MotoGP dijadwalkan di Jerez pada 19 Juli, dengan musim saat ini akan berakhir di Valencia pada pertengahan November, menunggu penambahan balapan yang sulit.

[[{"fid": "1457152", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Rossi, San Marino MotoGP 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "} , "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Rossi, San Marino MotoGP 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }}, "atribut": {"class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Yamaha: Perhatian terbesar adalah kebebasan bepergian

Sementara pabrikan Eropa (KTM, Aprilia dan Ducati) harus menghadapi sedikit kesulitan dalam membawa 45 staf penting mereka ke acara tersebut, dengan insinyur pabrik mereka dan sebagian besar mekanik sudah berbasis di UE, merek Jepang (Honda, Yamaha dan Suzuki) lebih khawatir tentang pembatasan perjalanan dan imigrasi saat ini.

"Kekhawatiran terbesar kami yang tersisa adalah kebebasan bepergian untuk grup Jepang," kata Lin Jarvis dari Yamaha kepada Speedweek.com . "Dalam kasus kami, [mekanik, untuk Valentino Rossi] Australia juga perlu datang.

"Sekarang kami memiliki kalender resmi, kami sekarang dapat memberikan alasan yang jelas [kepada pihak berwenang] mengapa kami membutuhkan [staf kami untuk bepergian untuk tujuan kerja]. Kami akan mulai dengan warga Australia atas permintaan ini. Kemudian kami harus mengklarifikasi apakah Jepang akan melakukannya. mengizinkan pengecualian serupa dalam beberapa minggu ke depan dan apakah kebebasan bepergian akan dicabut, setidaknya dalam kasus khusus. Kami rasa itu akan segera terjadi.

"Tetapi bahkan jika kami mendapatkan pengecualian untuk teknisi Jepang kami [untuk melakukan perjalanan ke Eropa], kami menghadapi masalah lain," tambah Jarvis. “Insinyur Jepang kami tidak dapat terbang kembali ke Jepang di antara balapan karena peraturan karantina di Jepang masih berlaku. Jadi para insinyur harus tinggal di Eropa untuk waktu yang lama.

Namun, Perjanjian Schengen menyatakan bahwa orang asing hanya diperbolehkan tinggal di wilayah Schengen selama 90 hari tanpa gangguan dalam jangka waktu 180 hari. Ini juga menjadi masalah bagi orang Asia lainnya, Australia, Selandia Baru dan sebagainya .. . "

Jarvis memperingatkan: "Kami menjelaskan bahwa kami hanya dapat ambil bagian dalam balapan MotoGP jika solusi dapat ditemukan. Insinyur Jepang kami, khususnya, harus dapat menghadiri grand prix."