Wawancara eksklusif dengan Danilo Petrucci dari Alma Pramac Ducati, dilakukan di garasi pit yang terik di Sepang pada malam terakhir tes pembukaan MotoGP 2018.

Pembalap Italia, seperti pebalap pabrikan Andrea Dovizioso dan Jorge Lorenzo, merasakan pertama kalinya Ducati GP18 di Malaysia, meskipun beberapa gremlin teknis berarti dia menghabiskan waktu bolak-balik antara mesin 2017 dan 2018, dalam perjalanan ke yang terbaik kesebelas. waktu putaran (+ 0.698s).

Meskipun demikian, pembalap Italia yang kurus itu mendapat cukup lap selama tiga hari untuk menyatakan dia sudah lebih memilih motor baru, yang lebih ramah pengguna daripada versi sebelumnya - memungkinkan Petrucci untuk menggunakan 'insting lebih dari metode'.

Wawancara dimulai dengan Petrucci dengan cermat mempelajari timesheets gabungan…

Crash.net:

Bagaimana menurut Anda Danilo, bagaimana kelihatannya?

Danilo Petrucci:

14 pengendara dalam satu detik. Di trek dua menit. Banyak pabrikan dan tim yang berbeda… Hampir saja!

Saya senang dengan tes ini, meskipun saya tidak memiliki kesempatan untuk bekerja banyak dengan motor 2018. Pagi ini, sayangnya, selama kondisi trek terbaik antara pukul 10 dan 12 kami mengalami masalah mekanis. Saya harus menunggu di dalam kotak dan kemudian menggunakan kembali motor 2017.

Masalah utama saya pada tes ini adalah untuk terus beradaptasi setiap saat, karena hari pertama saya berpindah dari satu sepeda ke sepeda lainnya. Kemarin saya harus mengumpulkan beberapa data untuk Ducati dengan 2017 dan hari ini kami punya masalah dengan 2018. Jadi selalu satu motor kemudian yang lain.

Dan pada tingkat tinggi ini, seperti yang Anda lihat dari hasil, bahkan sepersepuluh membuat perbedaan. Cukup sulit untuk selalu mencapai batas, ketika Anda tidak punya waktu untuk mengetahui persis di mana batasnya.

Menggunakan hanya satu motor pasti lebih baik dan di Thailand saya ingin lebih berkonsentrasi, dan saya berharap hanya, pada motor 2018 dan melihat lebih banyak performanya. Kali ini saya memperbaiki gaya berkendara saya untuk mencoba menyelamatkan ban belakang. Saya membuat beberapa perbaikan dalam pembukaan throttle, saya sedikit lebih mulus, tapi - ah! - lagipula saya tidak menyentuh apa pun di motor 2018.

Secara keseluruhan saya senang, tetapi juga sedikit sedih karena saya menyaksikan yang lain membalap dengan sangat cepat dan tetap di dalam kotak selalu disayangkan. Bagaimanapun, ini hanya ujian. Kami harus mempersiapkan diri dengan baik dan tiba di Qatar untuk balapan pertama dalam kondisi sempurna. Di Thailand, kami akan lebih berkonsentrasi pada performa dan menggerakkan beban, mencoba mengeksplorasi motor baru.

Crash.net:

Menurut Anda apa perbedaan utama dengan GP18, dari lap-lap yang sudah Anda lakukan?

Danilo Petrucci:

Perbedaan utamanya adalah sepeda ini lebih mudah digunakan. Maksud saya, tidak ada perbedaan yang terlalu besar dibandingkan motor 2017. Motor 2017 masih sangat, sangat kompetitif. Tetapi dengan motor 2017 Anda harus sangat, sangat presisi - menggunakan metode yang tepat untuk berkendara dengan cepat.

Dengan 2018 waktu tiba lebih mudah, jadi meskipun Anda membuat beberapa kesalahan kecil, motor selalu memungkinkan Anda membuat garis yang lebih baik. Dan ini bagus karena kadang-kadang Anda mencoba membuat garis berbeda atau mengerem nanti, atau mengerem lebih keras… Sepeda ini memungkinkan Anda menjelajahi batas. Dengan 2017 itu lebih sulit.

Dan yang pasti mesin 2018 lebih smooth dan ini banyak membantu terutama di tengah tikungan saat Anda membuka throttle. Mungkin karena kelemahan saya - konsumsi ban belakang - ini juga bisa sangat bermanfaat.

Crash.net:

Dovizioso bilang dia suka masuk tikungan dengan motor baru…

Danilo Petrucci:

Ya, sepertinya motornya lebih stabil. Jadi saat masuk tikungan Anda merasakan motor lebih stabil, sedikit pergerakan, sehingga Anda bisa melepas rem lebih awal dan motor tetap di sana. Anda merasa lebih ke depan dan daya belok lebih baik.

Dengan 2017 sangat mirip, tetapi jika Anda membuat satu meter lebih awal, waktu putaran selalu lebih tinggi. Dengan 2018 Anda bisa melakukan segalanya dengan lebih tenang, jadi Anda lebih memahami motornya dan Anda punya waktu untuk memahami jalur mana yang harus digunakan.

Lebih baik. Saya menyukainya karena Anda dapat menggunakan lebih banyak naluri dan bukan metodenya.

Crash.net:

Anda telah kehilangan berat 4kg selama musim dingin untuk mencoba dan membantu masa pakai ban belakang - apakah Anda melihat perbedaannya, juga di jalan lurus?

Danilo Petrucci:

Kami melihat beberapa data dan hasilnya lebih baik. Meski mengingat mesinnya lebih bertenaga di tahun 2018, kami melihat bahwa saya tidak kehilangan banyak waktu di jalan lurus. Tapi masalah utama saya adalah [kekuatan] untuk G-force dalam percepatan.

Menggabungkan kehalusan mesin dan memiliki bobot sedikit lebih sedikit, hasilnya akan datang. Ban belakang saya tahan lebih lama. Ini mulai bekerja, tapi sekarang kami harus menunggu balapan. Dalam balapan selalu berbeda.

Dalam pengujian Anda punya waktu untuk mengontrol segalanya, untuk berpikir lebih banyak saat Anda berkendara. Ini hal yang berbeda dengan balapan di mana Anda harus masuk ke 'otomatis' dan saat ini saya masih harus memikirkannya.

Crash.net:

Apakah Anda ingin menurunkan berat badan lagi?

Danilo Petrucci:

Hormat kami, ya. Saya masih berat! Tapi saya harus banyak berlatih kardio selama musim dingin ini dan saya kehilangan banyak tenaga [kekuatan], jadi saya berjuang sedikit di sini. Sekarang saya harus bekerja untuk menjadi lebih kuat, tetapi tidak mendapatkan kembali banyak kilo.

Tes Thailand berlangsung di sirkuit Buriram dari 16-18 Februari.