Miguel Oliveira telah menjadi pembalap KTM sejak bergabung dengan kelas utama pada 2019, memulai langkahnya di Tech3 di mana ia mempersembahkan kemenangan pertama tim Prancis di Austria dan Portimao pada tahun keduanya.

Keberhasilan tersebut membuat Oliveira dipromosikan ke tim pabrikan Red Bull untuk tahun 2021, di mana ia menambahkan dua kemenangan lagi. Namun, inkonsistensi hasil menjadi masalah utama pembalap Portugal itu di KTM.

Hanya dua podium lainnya dan 11 kali finis di luar poin sejak bergabung dengan tim pabrikan, Oliveira tercecer di posisi ke-14 tahun lalu dan saat ini berada di posisi ke-11, lima tempat di belakang rekan setimnya Brad Binder.

EXCLUSIVE: Danilo Petrucci on Jack Miller's move to KTM

Dengan Binder yang sudah mengamankan kontrak hingga akhir 2024, kedatangan Miller jelas akan mengorbankan Oliveira, yang diharapkan KTM akan mempertimbangkan untuk kembali ke Tech3.

Tetapi pembalap berusia 27 tahun itu segera mengesampingkan prospek itu dan malah tampaknya akan memulai babak baru dalam karir MotoGP-nya dengan pabrikan lain.

“Itu masih harus diputuskan sepenuhnya. Saya belum menandatangani kontrak dengan pabrikan mana pun. Tapi saya yakin masa depan saya akan tetap berada di sini di grid MotoGP,” kata Oliveira kepada MotoGP.com.

Tapi kata-katanya selanjutnya menjelaskan bahwa dia tidak akan berada di oranye.

“Saya merasa sangat bersyukur telah bersama KTM selama bertahun-tahun, saya berharap yang terbaik untuk Jack dan saya pikir KTM akan selalu memiliki tempat khusus di hati saya,” kata Oliveira.

“Saya benar-benar menginginkan yang terbaik untuk proyek ini dan meskipun, jika jalan kami akan terpecah di akhir musim, saya masih ingin melakukan yang terbaik yang saya bisa untuk tim dan saya sendiri dan meninggalkan KTM dengan harapan beberapa podium atau kemenangan lagi. .”

Miguel Oliveira, Catalunya MotoGP race, 5 June

'KTM melakukan segala upaya untuk mempertahankan saya di Tech3'

Saat menolak opsi Tech3, Oliveira menambahkan: “Saya juga perlu menjelaskan bahwa KTM benar-benar melakukan segala upaya yang mereka bisa untuk mempertahankan saya; di Tech3. Tapi itu adalah sesuatu yang saya nyatakan tidak saya inginkan.

“Ini adalah pabrik tempat saya merasa bisa memberikan kontribusi terbesar bagi tim. Ini juga merupakan tempat yang saya peroleh dari hasil dan dengan menunjukkan bahwa saya sebenarnya bisa melakukan pekerjaan itu.”

“Saya benar-benar ingin terlibat dalam proyek ini selama beberapa tahun lagi dan membawa motor ke level lain, karena ada begitu banyak potensi yang belum tercapai.

“Tetapi keluar seperti ini, itu berarti peluang baru terbuka bagi saya dan secara pribadi cukup menyenangkan untuk duduk dengan pabrikan lain dan benar-benar mendengarkan perspektif mereka, karena saya belum pernah mendengar pendapat mereka tentang saya. Itu cukup bagus.”

Memimpin daftar opsi Oliveira 2023 yang dikabarkan adalah pindah ke Gresini Ducati, dengan Enea Bastianini di antara mereka yang bersaing untuk pabrikan Ducati yang kosong dari pabrikan Miller.

Desas-desus itu semakin memanas ketika Oliveira dan ayahnya, yang juga manajernya, terlihat bertemu dengan tim Gresini di Catalunya.

"Ya, saya tersesat," candanya pada hari Kamis, ketika ditanya apa yang dia lakukan di paddock Gressini.

"Tapi maksud saya orang tidak dilarang untuk berbicara dan ini normal dan tentu saja kami selalu berusaha untuk melakukannya dalam kerahasiaan maksimum, tetapi kadang-kadang itu tidak mungkin."

Miguel Oliveira, Catalunya MotoGP, 3 June

Setelah mengawali karier bersama Aprilia (125cc), kemudian Suter Honda dan kemudian Mahindra di Moto3, Oliveira meraih enam kemenangan dan finis kedua di klasemen pembalap dari Danny Kent pada tahun 2015.

Selain debut Moto2 musim di Leopard pada tahun 2016, Oliveira telah menjadi pembalap KTM sejak itu.

Rookie Remy Gardner dan Raul Fernandez saat ini bersaing untuk Tech3, tetapi saat ini tidak ada kesepakatan untuk 2023 dan proposal Tech3 KTM ke Oliveira, meskipun ditolak, menunjukkan bahwa setidaknya satu dari mereka akan pergi.

Fernandez telah menjadi salah satu nama yang dikaitkan dengan RNF Aprilia setelah mengadakan diskusi dengan tim Razlan Razali (saat ini dengan Yamaha) musim lalu sebelum KTM mempromosikan pembalap muda Spanyol itu.