Ada sedikit kegembiraan yang bisa ditemukan di Johann Zarco Minggu sore di Misano ketika orang Prancis itu mengalami masalah akselerasi yang akrab saat berjuang untuk finis kesepuluh yang mengecewakan.

Zarco menggambarkan tugasnya menantang enam besar sebagai "sangat, sangat, sangat sulit" saat dia berjuang dalam pertarungan yang kalah. "Anda membuka throttle pada saat yang sama persis dengan yang lain," jelasnya. "Dan kemudian Anda kehilangan waktu."

Setelah hasil yang menggembirakan di Republik Ceko dan Austria, dan penampilan yang bagus saat kualifikasi di Silverstone, 27-lap pertandingan hari Minggu adalah pemeriksaan realitas. Zarco memotong angka yang sedih segera setelah itu, dan bahkan bercanda bahwa dia mungkin mampu berlari lebih cepat daripada M1-nya saat keluar dari tikungan.

[[{"fid": "1337259", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

“Saya tidak tahu apa yang diharapkan dari balapan,” kata Zarco. “Saya ingin merasa nyaman di awal dan pekerjaan yang kami lakukan dalam pemanasan membantu saya mengendarai motor hingga tikungan pertama.

“Sayang saya melakukan kesalahan - mengira itu pada lap kedua atau ketiga - di tikungan sepuluh, karena saya kehilangan tiga atau empat posisi. Saya tidak bisa menangkap mereka kembali. Bagaimanapun, saya tahu masalah yang kita miliki. Saya tahu titik lemah yang kita miliki.

“Sulit untuk menerima dan kemudian kami harus terus bekerja dan menemukan kesenangan dengan motor dan perasaan yang baik. Selama latihan kita bisa mendapatkan itu lebih banyak atau lebih sedikit. Tapi kemudian selama balapan ketika Anda harus melakukan banyak putaran berturut-turut, ada saat dimana itu menjadi sangat, sangat sulit.

“Saya di belakang yang lain dan saya tidak bisa tinggal dengan yang lain. Itulah poin yang membuat saya sedih saat balapan, tetapi termotivasi untuk merasa bahwa selama kami terus berjuang, saya akan memahami hal-hal yang akan membantu saya untuk masa depan. ”

Ditekan pada batasan yang dia sebutkan, Zarco melanjutkan, “Itu selalu sama: Anda pergi ke sudut sama seperti yang lain; Anda membuka throttle persis sama dengan yang lain; maka Anda kehilangan waktu.

“Kamu tidak tahu harus berbuat apa. Saya tidak tahu harus berbuat apa. Saya tidak bisa berlari di samping motor karena motornya masih melaju lebih cepat dari yang saya jalankan. Tapi terkadang saya bertanya-tanya apakah saya harus turun [dari sepeda dan berlari]. ”

Mencoba mempertahankan kecepatan Andrea Iannone dan Alavaro Bautista, yang tidak jauh di depan, melelahkan secara fisik, katanya. Seandainya dia finis kesepuluh tanpa berkeringat, hasilnya akan lebih mudah diterima. Saat itu, Zarco "benar-benar down" setelah sore yang menguras tenaga.

“Jika saya finis di posisi kesepuluh atau kesebelas - tanpa jatuhnya Jorge, saya berada di urutan kesebelas - setidaknya saya ingin mengakhirinya dengan energi. Tapi saat ini saya finis di posisi kesebelas dan saya benar-benar down. Saya tidak bertengkar dengan orang lain; Saya bertarung dengan motor saya sendiri dan itu tidak bagus. ”

Zarco memilih kompon lembut depan dan belakang Michelin untuk balapan meskipun suhu trek melebihi 40 derajat Celcius. Apakah dia merasa ini berpengaruh pada masalah akselerasinya?

“Itu adalah pilihan yang tepat,” katanya, “karena saya tidak punya banyak pilihan. Saya tepat di batas dan jika Anda mengambil ban lain maka Anda kehilangan semua pegangan. Kemudian jika Anda kehilangan pegangan, motor menjadi tidak mungkin dikendarai dan saya tidak menginginkannya.

“Pilihan yang saya pikir baik-baik saja. Yang pasti saya berputar tetapi saya bisa mencoba ban lain selama akhir pekan, bahkan dalam kondisi setengah-setengah di FP3 dan saya dapat melihat bahwa kami tidak cepat. Jadi saya harus menerimanya. Mungkin di lain hari sesuatu akan datang. "

 

Comments

Loading Comments...