Jorge Lorenzo mengatakan dia dan insinyur HRC mempertimbangkan "hampir segalanya" ketika membahas kemungkinan perubahan pada Honda RC213V saat ini selama perjalanan tiga hari ke Jepang yang bertujuan untuk membalikkan nasib buruknya.

Majorcan terbang ke pabrik Honda di Jepang pada hari Senin setelah Mugello dalam upaya untuk merinci masalah saat ini kepada staf pabrik dan menemukan cara untuk merasa lebih nyaman di atas RC213V.

Kemajuan apa pun yang dibuat oleh juara dunia lima kali dalam lima bulan terakhir telah berlalu, dan Lorenzo mengungkapkan bahwa dia memiliki beberapa "potongan" baru untuk Grand Prix Barcelona akhir pekan ini sebagai hasil dari pertemuannya di Jepang.

"Kami mencoba untuk memikirkan hampir semua hal yang diizinkan selama tiga hari ini bagi kami," katanya. “Ada prioritas dan hal yang lebih penting dari yang lain.

“Kami mencoba mengambil untung sepanjang waktu dengan memikirkan hal-hal yang dapat kami ubah dalam waktu dekat dan hal-hal yang dapat kami ubah dalam jangka panjang.

“Kami akan memiliki beberapa bagian untuk besok dan beberapa bagian lagi untuk Assen di sisi ergonomis. Di sisi lain kami akan mengambil lebih banyak waktu tetapi kami juga sedang mengerjakannya.

“Saya pikir kami tidak akan menyelesaikan situasi dan mampu berjuang untuk podium dan kemenangan terus menerus besok. Itu sudah pasti. Pada balapan terakhir yang kami lihat ini akan menjadi proses yang panjang.

“Kami masih jauh dari pemahaman yang sempurna tentang bagaimana mengendarai motor, terutama saat memasuki tikungan. Itu adalah salah satu masalah dari pengalaman. Masalah lainnya adalah kenyamanan pada motornya. Saya pikir kami dapat mengerjakan ini, kami telah melakukannya.

“Kami memutuskan untuk pergi ke Jepang di Grand Prix Mugello. Saya berpikir pada hari Sabtu tetapi saya tidak terlalu ingat. Kami sedang mengerjakan proses ini untuk membuat sepatu saya lebih nyaman.

“Ini seperti misalnya jika Anda seorang atlet lari maraton, jika Anda seorang atlet yang baik, Anda bisa cukup cepat dan menyelesaikan maraton. Tapi kalau bentuk sepatunya kurang pas itu susah. Saya sedikit berada dalam situasi ini dengan bentuk sepatu.

“Mungkin ke depan kami perlu membuat bentuk sepatu yang sedikit lebih besar untuk saya karena sepatu lari olahragawan lain sangat kompetitif. Tapi untuk saat ini bukan untukku. Bukan hanya ukuran sepeda atau ergonomi sepeda. Saya juga bisa meningkatkan kemampuan berkendara dan pemahaman saya.

“Saya juga bisa lebih nyaman dengan motornya, saya akan lebih kompetitif. Itulah mengapa saya memutuskan untuk melakukan perjalanan besar ke Jepang untuk mempercepat proses ini dengan kemungkinan yang kami miliki. ”

Tentang apa yang dapat dia lakukan untuk mempercepat proses ini, Lorenzo menambahkan, “Ketika Anda memiliki tiga, lima atau tujuh tahun pengalaman dengan sepeda dan Anda mengerti bagaimana mendapatkan hasil maksimal dari motor tersebut.

“Pada tahun-tahun terakhir di Yamaha saya pikir saya mengendarai yang terbaik. Hal yang sama terjadi pada Marc yang sekarang berusia _ tahun di motor. Cal di tahun kelima. Mereka tahu semua rahasia motor yang masih belum saya ketahui.

“Seperti yang saya katakan, dalam hal pengereman, ini kebalikan dari mengendarai Yamaha ke Ducati dan Ducati ke Honda. Dari tengah tikungan hingga akselerasi tidak banyak berubah dari satu motor ke motor lainnya.

“Tapi dalam pengereman sangat berbeda. Saat ini saya meningkat di bidang itu. Di Mugello saya membuat beberapa perbaikan. Tapi saya masih setengah jalan melalui proses itu, dengan cedera selama pramusim dan kurangnya tes, itu menjadi sedikit lebih sulit, lebih dari yang saya inginkan, katakanlah. ”