Andrea Iannone akan absen dalam tes pramusim MotoGP Sepang karena dia terus berjuang melawan kasus anti-dopingnya.

Pembalap Italia itu telah diskors sementara dari semua aktivitas MotoGP oleh FIM setelah ia gagal dalam tes anti-doping di Grand Prix Malaysia tahun lalu setelah dinyatakan positif menggunakan 'Exogenous Anabolic Androgenic Steroid' yang disebut Drostanolone.

Setelah sampel B-nya juga memberikan hasil positif, sidang digelar di Pengadilan Disiplin FIM di Swiss (4 Februari).

Sebelum sidang, pengacara Iannone menyarankan sejumlah kecil zat terlarang yang ada mengarah pada konsumsi yang tidak disengaja melalui daging yang terkontaminasi di Asia.

Mereka juga berpendapat bahwa penggunaan obat-obatan yang biasanya dikaitkan dengan pembentukan tubuh tidak masuk akal bagi seorang pembalap sepeda motor yang mencoba untuk menurunkan berat badan, daripada 'meningkatkan'.

Menurut GPOne.com , pengacara Iannone juga telah mengirimkan sampel rambut yang telah diuji oleh laboratorium anti-doping di Turin yang menunjukkan tidak ada jejak steroid yang ditemukan dalam sampel lain yang diambil selama uji kompetisi anti-doping FIM.

Bukti telah menunda keputusan dari Pengadilan Disiplin Internasional (CDI), yang diperkirakan akan berlangsung 10 hari, tetapi penangguhan sementara Iannone "dari berpartisipasi dalam kompetisi sepeda motor atau aktivitas terkait sampai pemberitahuan lebih lanjut" telah dikuatkan. Artinya, Iannone harus mengikuti tes Sepang.

Sejak suspensi Iannone, pebalap penguji Bradley Smith telah mengisi tempat di Aprilia untuk penggeledahan Sepang dengan Lorenzo Savadori dipanggil sebagai pelindung tambahan.

Dengan Iannone absen setidaknya untuk tes Sepang (7-9 Februari), diyakini pembalap Inggris itu akan naik sebagai pembalap Aprilia dengan Savadori mengambil tugas tes Smith.

Karena penundaan 10 hari atas kasus Iannone, keputusan akhir akan diharapkan pada 14 Februari. Tes MotoGP Qatar berlangsung pada 22-24 Februari.

Pernyataan Anti-Doping FIM terbaru - 4 Februari 2020

“Mengikuti tes doping In-Competition rutin yang dilakukan pada putaran Kejuaraan Dunia Grand Prix FIM yang diadakan di Sepang, Malaysia pada 3 November 2019, Andrea Iannone dinyatakan positif menggunakan zat terlarang WADA dan sekarang untuk sementara ditangguhkan sejak 17 Desember 2019.

“Tuan Andrea Iannone meminta analisis sampel B-nya yang juga mengkonfirmasi hasil analisis sampel A.

“Sidang Pengadilan Disiplin Internasional (CDI) berlangsung hari ini di Markas FIM di hadapan panel yang terdiri dari tiga hakim CDI di mana Mr Iannone memiliki kesempatan untuk mempresentasikan kasusnya.

“Proses persidangan masih berlangsung sampai keputusan CDI diberikan. Mr Andrea Iannone tetap ditangguhkan sementara sampai saat itu dan oleh karena itu dilarang berpartisipasi dalam kompetisi sepeda motor atau aktivitas terkait sampai pemberitahuan lebih lanjut.

“Di bawah Kode Anti-Doping Dunia dan Kode Anti-Doping FIM, FIM tidak dapat memberikan informasi tambahan apa pun untuk saat ini.”