Valentino Rossi memiliki banyak saingan selama 24 tahun karir grand prixnya, berdebat dengan orang-orang seperti Noby Ueda, Jorge Martinez, Tomomi Manako, Tetsuya Harada, Tohru Ukawa dan Loris Capirossi bahkan sebelum mencapai kelas utama pada tahun 2000.

Pembalap Italia itu kemudian berjuang untuk menempati posisi kedua di belakang Kenny Roberts Jr dalam kampanye 500cc rookie, sebelum pertarungannya yang terkenal dengan rekan senegaranya Max Biaggi mencapai puncaknya.

Sete Gibernau mengambil alih sebagai pesaing kejutan pada tahun 2003, diikuti oleh pembalap Gresini lainnya Marco Melandri, tetapi akhirnya Nicky Hayden yang mengakhiri rekor gelar Rossi pada tahun 2006.

Casey Stoner dan Ducati mengejutkan dunia MotoGP pada tahun 2007, sebelum Rossi kembali menjadi yang terbaik pada tahun 2008 dan 2009 - saat rekan setimnya (Jorge Lorenzo) menjadi rival utama The Doctor untuk pertama kalinya.

Pembalap Spanyol lainnya, Marc Marquez, kemudian muncul sebagai kekuatan dominan MotoGP. Tapi pembalap yang paling disukai Rossi adalah pahlawan masa kecilnya.

"Lawan favorit saya? Saya ingin balapan melawan Kevin Schwantz," kata Rossi kepada SkySport.it . "Sebagai seorang anak saya menyaksikan era keemasan Kejuaraan Dunia 500, dengan semua orang Amerika dan Australia dan dia selalu menjadi tumpangan favorit saya. Akan menyenangkan untuk membalap Schwantz dengan Suzuki, dengan saya di Yamaha 500!"

Rossi tidak pernah membalap dengan Yamaha dua langkah, memenangkan kejuaraan dunia 500cc terakhir dengan Honda NSR pada tahun 2001.

Sementara itu Schwantz memenangkan 25 grand prix antara 1988-1995, semuanya bersama Suzuki, yang juga dia gelar juara dunia 1993.

Tapi itu adalah gaya berkendara dan kepribadian yang bersemangat dari # 34, ditambah persaingan yang intens dengan Wayne Rainey dari Yamaha, yang membuatnya menjadi sosok yang benar-benar legendaris dalam balap motor grand prix.

"Saya pikir Rossi satu-satunya pria di luar sana yang masih senang melakukan apa yang dia lakukan. Dia tidak menganggapnya sebagai pekerjaan dan saya pikir Marquez memiliki sikap yang sama," kata Schwantz kepada Crash.net pada 2015 . "Apakah itu dari sisi media, sisi sponsor atau balapan sebenarnya, Anda harus mengatakan pada diri sendiri, 'Saya punya pekerjaan balap motor yang memberi saya bayaran cukup baik'.

"Setiap hari saya bisa naik sepeda motor ketika saya balapan secara profesional, itu seperti, 'Anda bercanda! Betapa lebih beruntungnya saya memiliki pekerjaan ini?' Saya rasa begitu banyak pengendara melihatnya sebagai pekerjaan. Anda tahu? Lakukan pekerjaan normal setiap hari dan Anda akan tahu apa definisi pekerjaan. "

Ditanya tentang balapan favorit dalam karirnya, pembalap Texas itu menjawab: "Jika seseorang menanyakan balapan terbaik yang pernah dikendarai Kevin Schwantz, saya akan menjawab Suzuka pada tahun 1991."

"Itu adalah tahun kami menggunakan ban Dunlop karena Michelin hanya memasok pabrikan Honda. Kami pernah ke Laguna, Jerez, dan jutaan tempat berbeda untuk pengujian dan sangat buruk di mana-mana. Dan kami tidak hebat dalam latihan atau kualifikasi. untuk putaran pertama itu di Jepang juga.

"Dalam balapan saya mendapat start yang bagus dan sampai ke depan, lalu kembali ke posisi enam atau tujuh. Tapi saat paruh kedua balapan tiba, bahan bakar habis, bagian depan berhenti mendorong dan kami menjadi motor terbaik di akhir saat dihitung.

"Saya berhasil membuat beberapa operan kunci pada lap terakhir untuk memenangi balapan itu. Saat melawan Rainey dan sejumlah pesaing lainnya termasuk Doohan, Kocinski dan beberapa pembalap Jepang.

"Wayne dan saya memiliki banyak pertempuran hebat, tetapi bagi saya itu adalah pertempuran di mana lebih dari sekadar dia yang harus saya kalahkan. Itu adalah empat atau lima orang lainnya. Dan seburuk yang kami lakukan dalam pengujian, Saya merasa bahwa kami melakukan yang terbaik yang kami bisa sebagai sebuah tim.

"Mengambil apa yang bukan motor yang bagus di awal balapan dan pada saat itu sampai di akhir, ketika dihitung, kami berada di sana berjuang untuk menang dan berhasil melakukannya."

Lap terakhir 500GP Jepang 1991 dapat dilihat di bawah ini: