Pabrikan konsesi MotoGP, Aprilia dan KTM, akan diizinkan untuk melanjutkan pengembangan mesin 2020 mereka hingga akhir Juni, Komisi Grand Prix mengungkapkan.

Dengan dibatalkannya MotoGP Qatar 6-8 Maret karena pembatasan virus corona, homologasi desain mesin yang biasa untuk pabrikan non-Konsesi (Honda, Yamaha, Ducati dan Suzuki) malah dilakukan dari jarak jauh pada 25 Maret, 'dengan mengirimkan mesin sampel ke organisasi, yang harus cocok dengan yang ada di mesin pada acara 2020 pertama '.

Namun, ketika pembekuan teknis pemotongan biaya baru MotoGP untuk mesin dan aerodinamika kemudian diumumkan pada 15 April, dinyatakan:

'Hingga saat ini, pabrikan dengan konsesi dapat mengubah spesifikasi [mesin] sepanjang tahun. Selain itu, semua pabrikan diizinkan memiliki dua desain bodi aero per pengendara per musim '. Tetapi pembekuan baru sekarang berarti: 'Tidak akan ada pembaruan untuk bagian homologate apa pun selama musim 2020. Ini berlaku untuk semua produsen, baik Non-Konsesi dan Konsesi. '

Sementara Aprilia dan KTM tidak dimasukkan dalam homologasi jarak jauh pada 25 Maret, pernyataan pembekuan teknologi berbunyi: 'Baik produsen Non-Konsesi dan Konsesi harus memulai musim 2021 menggunakan suku cadang homolog Maret 2020' yang menyarankan Aprilia dan KTM akan bergabung dengan yang lain. empat dalam pembekuan mesin mereka di 'spesifikasi Qatar'.

Tampaknya sementara KTM puas dengan menyerahkan kedua konsesi pengembangan mesin 2020 dan mematuhi tenggat waktu desain Non-Konsesi 'Qatar', Aprilia ingin terus menyempurnakan mesin RS-GP terbarunya sampai balapan pembukaan yang tertunda berlangsung.

"Kami tidak ingin membuat keributan besar tentang itu. Apa pun aturannya, kami akan mematuhinya. Tapi kami mendukung dengan pasti cara untuk membekukannya adalah dari Qatar," kata direktur olahraga motor KTM Pit Beirer kepada Crash.net , sebelum pengumuman Komisi Grand Prix terbaru.

"Maksud saya, kami tidak dapat meminta empat pemain besar di kelas, tanpa Konsesi, untuk membekukan perkembangan mereka untuk waktu yang lama dan kemudian pada dasarnya memberi kami kesempatan dalam krisis untuk mendekat.

"Itu juga merupakan posisi yang logis bagi kami semua, karena tidak satu pun manajer balap yang harus pulang dan berkata kepada perusahaan mereka; 'Oke, semua bahan bagus yang sudah siap untuk Qatar 2020 bisa kami hancurkan karena sekarang kami bisa berkembang lebih baik. material '. Itu tidak akan logis [di saat krisis].

"Namun, apapun keputusan akhirnya, kami akan senang karena kami siap untuk pergi ke Qatar dan itulah cara kami ingin pergi ke balapan berikutnya juga."

Keputusan akhir yang dicapai adalah bahwa perubahan desain mesin memang akan diizinkan untuk Aprilia dan KTM, hingga 29 Juni. Putaran pembukaan musim 2020 yang terganggu ditetapkan untuk Jerez pada 19 Juli:

GPC telah memutuskan bahwa homologasi spesifikasi mesin 2020/21 untuk pabrikan kelas MotoGP yang mendapat manfaat dari konsesi dapat ditunda.

Ini berarti bahwa KTM dan Aprilia sekarang diharuskan untuk memasok mesin sampel ke Direktur Teknik pada batas waktu 29. Juni 2020. '

RS-GP baru Aprilia baru memulai debut lintasannya di Sepang pada bulan Januari dan, sementara pengendara tim langsung terkesan, motor tersebut mengalami beberapa masalah keandalan mesin selama simulasi balapan.

Masalah keandalan itulah yang mungkin ingin diperbaiki oleh Aprilia - dan akan diizinkan untuk melakukannya seandainya aturan normal tetap berlaku dan virus korona tidak mendorong pembekuan teknis - daripada mencari kinerja ekstra.

Bersamaan dengan penundaan homologasi, Komisi GP juga mengumumkan perubahan pada sistem poin Konsesi:

Salah satu konsekuensi dari berkurangnya jumlah event pada tahun 2020 berarti produsen non-konsesi dapat memperoleh konsesi pada tahun 2021 berdasarkan hasil hanya dalam beberapa balapan. Untuk mengatasi masalah ini, Komisi menyetujui perubahan peraturan berikut:

'Selama musim 2020 konsesi hanya bisa hilang, tapi tidak didapat.

'Peraturan saat ini berlaku untuk waktu hilangnya konsesi.

'Semua poin konsesi yang diperoleh selama tahun 2020 oleh produsen konsesi akan terus memiliki validitas 2 tahun.'

Pemberian dan penghapusan konsesi MotoGP (yang sebelum pembekuan teknis adalah; penggantian mesin ekstra, tidak ada pembekuan desain mesin, pengujian ekstra dan kartu bebas) didasarkan pada akrual oleh masing-masing produsen Poin Konsesi selama balapan: juara 1 = 3 titik konsesi, peringkat kedua = 2 titik konsesi, peringkat ketiga = 1 titik konsesi.

Ketika produsen mencapai 6 Titik Konsesi dalam dua musim, mereka kehilangan konsesi. Tetapi jika pabrikan tidak memperoleh Poin Konsesi (tidak ada podium) selama satu musim, mereka mendapatkan kembali konsesi dari tahun berikutnya.

Karena musim 2020 sekarang diharapkan hanya menampilkan 10-12 dari 20 balapan yang direncanakan, ada kemungkinan lebih besar pabrikan non-konsesi (Honda, Yamaha, Ducati atau Suzuki) gagal finis di podium dan dengan demikian mendapatkan kembali konsesi untuk 2021.