Juara tiga MotoGP Jorge Lorenzo 'menikmati hidup' dalam peran barunya sebagai pembalap tes Yamaha.

Tapi pembalap Spanyol itu juga mengakui dia akan kembali ke balapan jika ditawari kesempatan 'jelas' untuk bertarung untuk kejuaraan dunia lain.

"Sekarang saya menikmati hidup dan saya pikir saya telah menemukan kompromi yang baik," kata Lorenzo di situs resmi MotoGP.

"Tidak muncul dalam benak saya bahwa saya harus kembali, berkendara lagi dan merasakan lagi tekanan itu.

"[Tetapi Anda juga melewatkan] momen-momen indah, karena ketika Anda memenangkan perlombaan atau kejuaraan, itu luar biasa. Puncak kebahagiaan ini sulit untuk dirasakan dengan cara lain."

Itu mengarah pada pertanyaan hipotetis tentang bagaimana Lorenzo akan merespons jika dia menerima tawaran untuk kembali ke grid MotoGP di masa depan.

"Tidak ada yang mengangkat telepon dan menelepon saya untuk melakukan ini. Jika itu tidak terjadi, saya akan senang sama [seperti sekarang].

"Jika itu benar-benar terjadi, pasti saya akan mendengar mereka, tentu saja. Dan jika kemungkinan terlintas di benak saya, pasti saya akan mengambilnya hanya untuk mencoba menang. Jika saya melihat kemungkinan ini dengan sangat jelas; bahwa saya bisa memenangkan kejuaraan .

"Tetapi untuk saat ini saya sangat baik dan saya tidak berpikir itu akan terjadi. Dan tidak apa-apa seperti itu."

Lorenzo: Cornering Through Time | Crash.net

Didorong pensiun oleh musim yang berat di Repsol Honda, Lorenzo kemudian menjalani lap pertama Yamaha sejak 2016 selama debutnya sebagai pembalap tes di Sepang pada Januari.

"Setiap kali saya menjalani tes sebagai pembalap profesional, saya selalu merasa bahwa saya perlu menunjukkan sesuatu. Sedekat mungkin dengan puncak, dengan kecemasan dan tekanan ini," kata Lorenzo.

Di Malaysia sangat berbeda. Saya hanya pergi ke sana untuk menikmatinya dan membantu tim. Sebagai pebalap resmi Yamaha, tujuan saya adalah memenangkan kejuaraan.

Sekarang saya memiliki peran yang sama sekali berbeda dan tujuan saya, tujuan saya adalah bahwa pembalap Yamaha memenangkan kejuaraan.

Pemenang 44 balapan selama sembilan tahun karirnya bersama Yamaha, sebelum mengklaim tiga kemenangan lebih lanjut di Ducati, Lorenzo segera merasa betah di M1 di Malaysia.

Tapi jika ada, itu terlalu familiar.

"Yamaha tidak banyak berubah, yang positif karena itu motor yang bagus ketika saya pergi dan buruk karena empat tahun adalah waktu yang lama," katanya. "Itu sedikit berubah, misalnya perasaan saat pengereman, Anda bisa bermain lebih banyak, tidak terlalu statis, kaku, yang menurut saya bagus.

"Tapi misalnya, mesinnya tidak banyak berubah dan dibandingkan dengan telemetri saya dari tahun 2016, tidak banyak perbedaan." Itu menggunakan motor spek 2019; "Saya pikir mereka banyak berkembang dengan motor 2020 dalam hal tenaga."

Lorenzo belum dapat melakukan tes sejak Malaysia karena virus korona tetapi yakin dia sudah dapat memberikan kontribusi untuk proyek Yamaha.

"Saya menemukan Maverick bersama saya di trek [di Sepang, foto] dan saya melihat motor baru itu mengalami beberapa masalah untuk dihentikan. Saya memberi tahu mereka apa yang saya lihat dan setelah komentar ini, mereka bisa sedikit meningkat di area itu. selama beberapa hari berikutnya dan kemudian di Qatar mereka jauh lebih baik.

"Jadi saya pikir itu adalah komentar positif, yang sedikit membantu."

Lorenzo sedianya akan tampil balapan untuk Yamaha di Barcelona musim ini, tetapi penangguhan entri wild card berarti dia sekarang harus menunggu hingga 2021.