Francesco Bagnaia tampaknya akan mengubah barisan depan MotoGP debutnya menjadi podium pertama, hanya untuk ditolak dengan kejam oleh kegagalan mesin di akhir Grand Prix Andalusia.

Ketujuh selama pembukaan musim akhir pekan lalu, pebalap Pramac Ducati itu menjadi salah satu improvisasi utama selama ajang Jerez kedua.

"Tahun lalu satu masalah adalah pengereman bagi saya. Akhir pekan lalu saya lebih kuat, tapi saya berlari sangat lebar berkali-kali," jelasnya. "Jadi akhir pekan ini kami bekerja dengan baik dan saya lebih banyak menghentikan motor pada bagian pertama pengereman. Dan juga, untuk akselerasi, saya berusaha untuk tidak membuat ban belakang berputar."

Setelah lolos bersama Yamaha dari Fabio Quartararo dan Maverick Vinales, Bagnaia awalnya turun ke urutan keenam di lap pembukaan balapan.

Segera menyadari dia 'lebih kuat' daripada yang ada di depannya, pembalap Italia itu berjuang maju melewati Takaaki Nakagami, rekan setimnya Jack Miller, Vinales dan akhirnya mentor VR46 Valentino Rossi untuk memegang posisi kedua di belakang Quartararo dengan lap 12 dari 25.

Bagnaia kemudian berhenti di belakang trio Yamaha dan tampak ditakdirkan untuk naik mimbar untuk pertama kalinya di kelas utama - sampai GP20-nya mulai membuat 'sinyal asap' dengan enam lap tersisa.

"Saya melihat saya lebih cepat daripada pembalap di depan saya, jadi saya hanya mencoba untuk tenang di awal, dan ketika saya mulai melihat pembalap lain kesulitan, saya mencoba menyalip mereka," kata Pecco. "Ketika saya menyalip mereka, dengan kecepatan saya, saya mulai membuka celah dan kemudian saya mengalami kegagalan. Jadi saya agak sedih tentang itu, tetapi melihat akhir pekan kami, saya senang dengan pekerjaan yang telah diselesaikan.

"Masalah mesin, saya tidak tahu apa yang terjadi. Kami harus memberikan mesin saya kepada Ducati untuk melihat apa yang sebenarnya terjadi. Saya mulai merasakan motornya melambat sedikit. Dan kemudian saya melihat ada asap. Jadi Race Direction memberi saya bendera hitam dan oranye dan saya harus berhenti, saya melihat bendera hitam dan oranye di dashboard.

"Yang penting sekarang adalah menjadi cepat dan kuat lagi seperti akhir pekan ini. Saya hanya memikirkan itu," tambahnya. Selanjutnya akan tiba Brno dan kemudian dua balapan di Austria, jadi tiga balapan hebat bagi kami. Saya hanya ingin mencoba mengulanginya akhir pekan ini. Mari kita lihat apa yang terjadi di sana, tapi saya benar-benar yakin jika kami bekerja seperti akhir pekan ini, kami bisa bertarung. "

Berbeda dengan performa Bagnaia yang meningkat, sesama pebalap GP20 Miller, Dovizioso dan Petrucci memiliki waktu yang lebih sulit daripada di ronde pertama. Miller dan Petrucci tersingkir, sementara Dovizioso bangkit dari urutan ke-14 di grid ke urutan keenam, setelah finis ketiga seminggu sebelumnya.

"Segalanya menjadi lebih mudah bagi saya akhir pekan ini karena kami bekerja lebih cepat," kata Bagnaia. "Saya melihat Ducati lain sedang kesulitan, tapi yang pasti akhir pekan seperti ini [bagi saya] juga bisa membantu Ducati lain. Saya pikir di Brno juga Dovi, Petrux dan Jack bisa cepat seperti di akhir pekan lainnya."