Pemenang akhir pekan sebelumnya dengan ban belakang lunak, Andrea Dovizioso berharap bisa lebih kuat setelah beralih ke medium untuk memulai MotoGP Styrian hari Minggu.

Bintang Ducati itu terkesan dengan kecepatan terdepan balapan Pol Espargaro di medium sebelum kecelakaan besar untuk Johann Zarco dan Franco Morbidelli mengibarkan bendera merah pada 17 Agustus.

Setelah restart, Dovizioso mengambil kemenangan di bagian belakang yang lembut (Espargaro telah kehabisan media baru) tetapi kemudian dengan hati-hati mempelajari media tersebut selama latihan untuk tindak lanjut akhir pekan Styrian.

Tapi orang Italia itu bermasalah sejak awal.

Bagian pertama balapan benar-benar buruk. Situasi yang sangat, sangat aneh karena kami banyak bekerja [dengan medium]. Kami melakukan latihan yang sangat lama, dan semuanya bekerja dengan sangat baik. Saya merasa sangat baik untuk balapan, "kata Dovizioso, sebelum memberi tahu bahwa ada yang salah dengan ban:

"Sejak lap pertama ban tidak bekerja dengan cara yang normal dan putaran demi putaran menjadi sangat, sangat buruk. Jadi saya cukup yakin ada sesuatu ... Kami sudah berbicara dengan Michelin. Mereka benar-benar harus belajar. Kita harus belajar.

"Kami akan lihat apa yang akan keluar. Saya tidak ingin mengatakan terlalu banyak hal karena kami harus menganalisis dan mencoba memahami sesuatu. Tetapi semuanya berjalan sangat buruk."

Dovizioso menghabiskan sebagian besar waktu balapannya di posisi belakang sedang di tempat keenam, terpeleset ke posisi kedelapan pada lap 16, ketika bendera merah muncul setelah kegagalan rem untuk Maverick Vinales.

"Saya beruntung karena dengan bendera merah saya bisa mengganti ban dan mulai bekerja dengan normal. Jadi saya bisa bertahan di grup pertama," kata Dovizioso, yang beralih ke soft rear untuk 12- lap sprint.

Terlepas dari kecepatan tertinggi Ducati yang mengesankan - yang telah membantu pabrikan mengklaim setiap kemenangan Red Bull Ring sejak 2016 - dan kemampuan pengereman terkenal Dovizioso, pembalap Italia itu membuat kemajuan lebih lambat dari yang diharapkan di lapangan.

Sayangnya saya tidak bisa menyalip pembalap karena saya start di baris ketiga, dan semua orang sangat cepat, katanya.

"Saat Anda di belakang, Anda tidak dapat mengerem dengan cara biasa. Di Austria ini bahkan lebih besar karena saat Anda mengerem hanya ada satu baris, dan dengan slipstream dan suhu ban tidak mungkin menghentikan motor.

"Jadi poin bagus saya adalah pengereman, tapi saat Anda mengikuti pembalap, Anda tidak bisa mengerem di tempat yang Anda inginkan. Dan saat keluar tikungan, saya masih buruk, dan itulah alasan mengapa saya tidak bisa. bersiaplah untuk menyalip, karena saya tidak bisa keluar dengan kecepatan yang sama dengan pengendara di depan saya. "

Lap terakhir dimulai dengan Dovizioso di tempat keempat, dengan peluang naik podium dan bahkan mungkin meraih kemenangan.

"Saya mendorong maksimal hingga akhir, tetapi saya melakukan kesalahan di lap terakhir di Tikungan 3 karena itu satu-satunya tempat di mana saya bisa meraih keuntungan, dan saya ingin memperkecil jarak ke Oliveira karena itu di sana. Tapi saya mengerem. terlambat dan saya melebar. "

Oliveira memenangkan perlombaan ketika Jack Miller dan Pol Espargaro saling berhadapan saat mereka bertarung di belokan terakhir.

Sementara rekor kemenangan beruntun Ducati telah berakhir, Dovizioso hanya terpaut tiga poin dari Fabio Quartararo dari Petronas Yamaha dan pemimpin kejuaraan dunia.

Tapi meski musim yang tidak dapat diprediksi sejauh ini mendebarkan bagi para penggemar, tidak tahu apa yang diharapkan dari satu trek ke trek berikutnya bukanlah perasaan yang baik untuk Dovizioso.

"Ya, situasi di kejuaraan bagus tapi ketika Anda membuat banyak pasang surut, Anda merasa tidak memiliki kendali atas situasi," katanya. "Jadi saya tidak memiliki perasaan yang baik saat ini karena saya merasa kami tidak memiliki situasi yang terkendali untuk mendorong di beberapa trek atau tidak.

"Setiap hari dan setiap balapan Anda bisa membuat banyak pasang surut. Ini tidak pernah terjadi pada saya dan kami dalam empat atau lima tahun terakhir. Saya berjuang dengan itu dan saya sangat kecewa tentang itu, karena tidak ada - dari babak pertama hingga sekarang - konsisten. Saya pikir itu sesuatu yang tidak biasa.

"Jadi, saya tidak punya jawabannya dan saya tidak suka itu. Tapi kita lihat saja…"

Quartararo memenangkan dua putaran pembukaan, tetapi belum naik podium sejak itu.

Brad Binder kemudian mengambil kemenangan debut mengejutkan untuk KTM di Brno, sebelum Dovizioso dan Ducati menang di Austria 1, diikuti dengan kemenangan KTM kedua dengan Oliveira pada hari Minggu.

Tujuh pembalap teratas di klasemen tertutup oleh satu kemenangan balapan (25 poin).