Danilo Petrucci mengatakan kembalinya tak terduga ke puncak podium di MotoGP Prancis yang dilanda hujan tidak banyak berkaitan dengan reputasinya sebagai spesialis cuaca basah tetapi karena terobosan di Ducati sebelum akhir pekan.

Kemenangan kedua dalam karir MotoGP untuk bergabung dengan kesuksesan perdananya yang terkenal di tanah kelahirannya dan Ducati di Mugello tahun lalu, tetap saja menjadi periode yang sulit di antaranya saat ia berjuang untuk mempertahankan level performa setelah kesuksesannya.

Namun, acara akhir pekan ini di Le Mans tampaknya menandakan perubahan haluan bagi Petrucci bahkan sebelum balapan ketika ia mengklaim posisi start barisan depan dalam kondisi kering. Dia kemudian mengklaim keunggulan lap satu sebelum mengatur kecepatan dan kondisi dari depan untuk memimpin hampir setiap lap di MotoGP Prancis.

Sementara banyak hasil terbaik Petrucci sebelum bergabung dengan tim pabrikan Ducati dicapai dalam kondisi cuaca yang sulit, dia berpendapat bahwa solusi baru pada GP20 di Barcelona dua minggu sebelumnya yang benar-benar membuat perbedaan.

“Sudah lama sejak akhir musim tahun lalu dan awal musim sulit bagi saya, tapi saya merasa sangat percaya diri setelah Barcelona dan saya datang ke sini dengan keinginan untuk naik podium. Saya tidak mengharapkan hujan hari ini, tetapi setelah pagi ini saya tahu saya bisa berjuang untuk podium dalam keadaan kering - saya pikir itu sama untuk semua orang. Pada awalnya saya berpikir untuk maju dan menjauh dari masalah, saya tidak tahu berapa banyak air yang ada di trek tetapi saya berhasil bertahan dan menjaga ritme.

“[Ketika] musim dimulai, perubahan pada ban belakang membuat saya kesulitan. Saya bekerja di bagian elektronik tetapi ternyata tidak, jadi pada akhirnya di Misano kami menemukan sesuatu dan di Barcelona motornya terasa seperti saya menginginkannya. Kemudian di sini, saya tahu saya memiliki peluang besar dan berhasil.

“Di basah, ini tentang perasaan yang Anda miliki, tetapi tidak terjadi di MotoGP bahwa jika Anda merasa tidak enak di tempat kering, Anda cepat di basah karena meskipun saya bagus di basah, semua pembalap masuk. MotoGP bagus dalam segala kondisi.

“Perbaikan yang saya lakukan di Barcelona membantu saya untuk naik ke barisan depan dan mendapatkan kepercayaan diri untuk tiba di sini dengan lebih banyak perasaan di motor, jadi saya bisa lolos dengan baik dan cepat dalam setiap kondisi. Motornya bekerja lebih baik dan saya menyukainya. "

Melihat kembali balapan itu sendiri, Petrucci mengungkapkan bahwa dia hampir jatuh tak lama setelah menetapkan putaran terbaiknya, yang memungkinkan persaingan untuk menutup - dan Andrea Dovizioso untuk sesaat memimpin - pada lap penting ke-18.

Anehnya, Petrucci mengatakan dia senang para penggemar diizinkan untuk hadir akhir pekan ini karena itu berarti penyelenggara 'telah memasang' layar jumbo 'yang dia gunakan untuk melihat berapa banyak waktu yang diperoleh oleh orang-orang seperti Alex Rins, Pol Espargaro dan Alex Marquez tertinggal pada saat-saat penting.

“Sangat membantu memiliki penggemar di sini karena mereka memasang layar mega dan saya bisa melihat Alex [Rins] datang dengan sangat cepat. Saya melihat Pol juga cepat, jadi saya bisa mengaturnya tapi saya takut Alex [Marquez] datang melalui lap terakhir karena dia adalah pembalap yang sangat bagus dalam kondisi basah.

“Untungnya saya memiliki Dovi di antara saya dan Alex (Marquez) yang datang sangat cepat di tiga atau empat lap terakhir, jadi saya hanya mencoba untuk tetap tegak. Ada garis yang sedikit kering dan saya tidak punya ban belakang tapi saya berhasil menang. Sudah lama sekali tapi saya sangat senang berada di sini.

Dengan Petrucci kehilangan motornya di Ducati pada 2021 sebelum musim dimulai, dia mengakui penolakan tersebut telah mengurangi motivasinya, tetapi berharap kemenangan ini - sebelum pindah ke Tech 3 KTM tahun depan - akan memulihkan kepercayaan.

“Ini merupakan tahun yang gila, karena musim belum dimulai tetapi saya kehilangan tempat duduk dan rasanya tidak ada yang mempercayai saya. Lalu ada gerakan lain dan orang lain mempercayai saya.

"Yang pasti saya harus berterima kasih kepada semua tim saya dan orang-orang di rumah yang selalu mempercayai saya dan percaya saya pandai mengendarai motor, ini adalah bukti saya bisa memenangkan balapan MotoGP."

 

Comments

Loading Comments...