Brad Binder memangkas jarak 13,8 detik dalam waktu seminggu pada balapan kedua Losail, MotoGP Doha. Pembalap Afrika Selatan itu finis kedelapan, hanya tertinggal 4,979 detik dari pemenang balapan Fabio Quartararo.

Meraih hasil yang bisa dibilang cukup mengejutkan, mengingat betapa kesulitannya KTM sejak tes pra-musim di Losail, pabrikan Austria itu justru mendapat peningkatan usai melakukan perjudian ban dengan beralih dari lunak ke medium.

Semua pebalap telah menggunakan ban depan dan belakang yang lembut pada balapan pembuka Qatar, yang membuat Binder dan rekan setimnya Miguel Oliveira berjuang keras dengan keausan ban depan. Hal ini memaksa KTM untuk bertaruh dengan ban depan medium untuk balapan Doha.

"Saya sangat takut untuk kembali memakai ban depan medium mengingat saya jatuh tiga kali dengannya. Ketiganya adalah kecelakaan yang tidak saya duga, mereka [grip bannya] habis dengan cepat. Itu agak berisiko, tapi kami tak punya pilihan," kata Binder.

"Soft bukan pilihan, bahkan dalam kualifikasi untuk melakukan dua run dan serangan waktu pada ban yang sama tidak mungkin karena grip ban sudah menurun di sisi kanan. Jelas bahkan jika kami tidak menyukai mediumnya, kami harus menggunakannya jika tidak, kami tidak akan melihat akhir balapan.

"Saya harus sangat berhati-hati saat memindahkan dari satu sisi karet ke sisi lainnya. Anda hampir mengerem dengan tegak dan melaju perlahan, Anda tidak dapat mengerem di tikungan sebesar itu, saat melakukannya, Anda ban depan mengunci, yang memberi Anda banyak perasaan negatif.

"Jadi saya harus sedikit mengubah gaya saya saat memasuki tikungan kanan, tetapi setelah saya mengetahuinya, saya bisa mendorong dengan cukup baik di bagian depan."

Terlepas dari ketegangan ban, Binder nyaris mereplikasi start roket Oliveria saat ia mendaki dari posisi ke-18 hingga ke-10 pada akhir lap pembuka.

"Saya memiliki start yang bagus," katanya. "Kami senang bahwa kami memiliki awal yang kuat dalam dua balapan pertama ini sedangkan tahun lalu saya kesulitan dengan itu."

Sejak saat itu, Binder terus-menerus mengejar pembalap di depannya, yang akhirnya ia kejar di lap kedua sebelum finis. "Pertama kali saya mencari posisi saya adalah dua lap lagi," katanya.

“Itu seperti balapan Moto3 dan sayangnya saya adalah orang yang teruntai di belakang grup. Saya memiliki momen di mana saya bergabung dalam pertarungan dan satu-satunya saat saya bisa terlibat adalah lap terakhir.

"Saya mengerahkan semua yang saya miliki ke dalamnya. Saya berhasil melewati Aleix [Espargaro] ke Turn10 dan di Tikungan 12 Jack sedikit melebar jadi saya berhasil menyelinap juga.

"Sangat menyenangkan meraih dua tempat lagi di lap terakhir dan saya pikir ketika Anda melakukan begitu banyak lap pengujian di tempat yang sama, itu akan menyatukan semua orang dan lebih, lebih dekat dan membuat balapan lebih menarik pastinya."

Sebaliknya, rekan setimnya Oliveira tergelincir kembali ke posisi 15 setelah masalah dashboard, pada malam ketika waktu kemenangan balapan Quartararo hanya di bawah 5 detik lebih cepat dari minggu sebelumnya oleh sesama pebalap Yamaha Maverick Vinales.

Binder akan menuju ke acara pembukaan Eropa di Portimao memegang posisi kedua belas di kejuaraan dunia, sebagai KTM teratas.

 

Comments

Loading Comments...