Iker Lecuona, yang kursi KTM 2022-nya dikabarkan berada di bawah tekanan bintang Moto2 Remy Gardner, akhirnya mencetak poin pertamanya musim ini dengan posisi ke-15 jauh.

Pembalap muda Spanyol, yang menjalani operasi pompa lengan antara Qatar dan Portimao, finis 50,6 detik dari pemenang balapan Yamaha Fabio Quartararo dan 12 detik dari pebalap terdekat berikutnya, rookie Aprilia Lorenzo Savadori. Hanya Miguel Oliveira, yang jatuh, finis di belakangnya.

Rekan setim baru Lecuona, Danilo Petrucci, juga mencetak poin pertamanya tahun ini di Portugal, dari tempat ke-13, dan 29,8s dari Quartararo.

"Anda harus selalu menemukan sisi cerah sepanjang akhir pekan dan sisi positifnya adalah, kami mendapatkan poin dari dua pembalap kami, Danilo dan Iker, yang merupakan poin pertama musim ini," kata Poncharal.

"[Tetapi] jika kami ingin sepenuhnya objektif, kami masih jauh. Kualifikasi sulit, awal balapan juga sulit.

“Danilo punya, menurut saya pilihan ban bagus dengan bagian depan dan belakang yang keras. Dia satu-satunya dan kami berharap dia mungkin dalam kondisi yang lebih baik pada 10 lap terakhir daripada yang lain. Kami bisa melihatnya menangkap orang-orang di depannya, tetapi tidak cukup. Dia berakhir 0,176 di belakang Marini.

"Saya masih ingin berterima kasih padanya karena telah mendorong sebanyak yang dia bisa saat ini. Ini masih proses pembelajaran, kami perlu semakin memahami bagaimana kami dapat membantunya untuk merasa lebih nyaman dan memberinya lebih baik. sensasi untuk mendorong lebih banyak. "

Tapi penampilan Lecuona selama musim keduanya bersama tim dan motor jauh lebih mengkhawatirkan.

“Iker, menurut saya, satu-satunya hal positif adalah kami mendapat satu poin, tapi jujur, saya tidak tahu harus berkata apa saat ini. Saya kehilangan kata-kata dan saya pikir dia kehilangan segalanya, "kata Poncharal.

"Ketika saya mengingat Iker di awal tahun lalu, dia penuh energi, terkadang melakukan kesalahan, tetapi mendorong. Tahun ini karena alasan tertentu tidak ada yang berhasil, tidak ada kilau. Jadi, ya, kami ada benarnya, tapi sangat, sangat jauh.

“Kita perlu bicara, kita perlu berdiskusi. Kami melihat KTM kompetitif, Brad Binder berakhir di urutan kelima, 1,8 detik ke P2, yang merupakan kinerja kuat lainnya setelah Qatar. Jadi jelas, motornya ada di sana.

"Kami tidak ingin berbicara terlalu banyak tentang hal-hal teknis. Kami perlu memberikan perasaan yang lebih baik kepada pembalap kami, kami perlu membuat mereka sedikit lebih lapar dan semoga itu terjadi di Jerez, yang merupakan putaran keempat Championship.

"Ini sudah ronde keempat dan semua orang harus bangun dan mendorong.”

Lecuona mengambil hasil balapan terbaik dari tempat kesembilan musim lalu.

 

Comments

Loading Comments...