Mantan pembalap MotoGP dan pembalap tes Yamaha, Cal Crutchlow, telah bergabung dengan Valtteri Bottas (Mercedes F1), Jamie Chadwick (pembalap pengembang Williams) dan Mark Cavendish (pembalap sepeda) dalam diskusi tentang kebutuhan mereka akan kecepatan.

Bagi Crutchlow, akselerasi motor MotoGP yang memberinya guncangan, bukan kecepatan puncak, dengan pengecualian lintasan dari Mugello.

"Di MotoGP setiap tahun semakin cepat dan lebih cepat, yang dalam arti bagus karena semua orang ingin memacu motor secepat mungkin di lintasan lurus, karena itu cara termudah memangkas waktu," kata Crutchlow.

"Saya tidak berkendara dari balapan terakhir [tahun 2020] ke Qatar yang memakan waktu dua setengah bulan dan pada lap pertama Anda keluar, Anda merasa seperti berada di rollercoaster. Anda tahu kejutan itu ketika Anda naik roller- coaster dan gaya G menghantam Anda. Tapi dua lap kemudian Anda tidak merasakan apa-apa, rasanya normal.

"Ini tentang otak yang beradaptasi. Jadi, saat otak Anda menyesuaikan selama lap pertama, akselerasilah yang benar-benar membuat Anda bersemangat, tetapi saat Anda melakukan kecepatan lurus 350 km/jam, sepertinya Anda tidak melihat ada yang berbeda hingga 150km / jam.

"Hanya ada satu tempat di mana Anda merasakan realitas dan itu adalah akhir dari straight di Mugello.

"Saya tahu Valtteri juga melakukannya tahun lalu di Formula Satu, Anda melewati puncak yang buta dengan tikungan kiri dan kami melakukannya nyaris di 360 km/jam dua tahun lalu dan ketika ada empat sepeda berdampingan maka Anda mendapatkan arti nyata dari kenyataan.

"Anda juga beralih dari berada di roda belakang dan mengemudikan roda melewati puncak, menjadi di roda depan dengan pengereman pada kecepatan 340 km / jam. Tapi sensasi saya tampaknya bukan pada kecepatannya, meskipun saya tidak mempermasalahkannya dan Anda harus menikmatinya di tingkat tertentu. "

Crutchlow menambahkan: "Apa yang saya suka tentang bersepeda adalah kebalikan dari apa yang saya lakukan. Anda berkendara pada latihan 30-35kmh, kecepatannya jauh lebih lambat [daripada MotoGP]. Oleh karena itu, alasan saya tidak memiliki mobil cepat atau sepeda jalan raya karena saya mendapatkan balapan itu dan sekarang menguji. Saya tidak memiliki hasrat yang besar untuk melaju sangat cepat di jalan. "

Tetapi bagi teman baik Crutchlow, Cavendish, yang pekerjaan hariannya tidak melibatkan tenaga bensin, langkah besar dalam kecepatan yang diberikan oleh mengendarai motor MotoGP adalah pengalaman adrenalin yang tak terlupakan.

"Ketika saya membonceng Ducati dengan dua tempat duduk bersama Randy Mamola, itu adalah pengalaman terbaik dalam hidup saya," kata Cavendish.

"Perasaan di perut Anda seperti saat Anda berdiri di tepi gedung tinggi, atau saat Anda berada di batas sesuatu ... itulah perasaan terbaik di dunia. Ini perasaan yang membuat ketagihan."

Meskipun Crutchlow pensiun dari MotoGP pada akhir musim lalu, pemenang tiga balapan itu masih bisa kembali ke grid sebagai wild card Yamaha atau pembalap pengganti selama 2021.

"Semua orang mengira bahwa Anda bisa mendapatkan wild-card, tapi saya pensiun karena suatu alasan, karena saya tidak ingin balapan!" Kata Crutchlow. "Saya masih dalam masa transisi dari pembalap penuh waktu, dan saya pikir akan lebih baik untuk tetap membalap dan tidak duduk di rumah tanpa melakukan apa-apa.

"Saya bisa mengendarai motor MotoGP 25 hari setahun, apakah saya akan balapan, sejujurnya saya tidak tahu - tapi saya adalah pembalap pengganti jika ada yang cedera juga dan menjalani tahun normal, ya saya akan melakukannya balapan di beberapa trek

"Tapi jika saya ingin terus balapan, saya akan melakukannya, jadi saya tidak terlalu ingin melakukan wild card, itu tergantung bagaimana keadaannya.

"Sangat aneh bahwa saya sekarang harus membantu empat pembalap yang menjadi rival saya. Tapi itu bagus. Saya punya Fabio Quartararo, Maverick Vinales dan Franco Morbidelli yang merupakan pemain yang lebih muda dan kemudian Valentino sebagai orang tertua di MotoGP dengan paling banyak pengalaman.

"Lucu berbicara dengan mereka semua, dan menyenangkan untuk mencoba dan membantu mereka berkembang. Saya hanya perlu mereka lebih banyak naik motor sekarang!"