Kabar bahwa VR46 akan masuk MotoGP sendiri mulai 2022 sepertinya memiliki implikasi besar bagi pebalap Esponsorama Ducati saat ini, Luca Marini dan Enea Bastianini.

Adik Valentino Rossi, Marini, saat ini menggunakan motor VR46 dalam kemitraan dengan Esponsorama, dan ia hampir dipastikan menjadi salah satu pebalap baru VR46 MotoGP musim depan.

"Saya ingin mengucapkan selamat kepada kakak saya dan semua VR46, mereka melakukan pekerjaan yang sangat hebat di tahun-tahun ini. Mereka meningkat pesat sejak mereka memulai, jadi itu hal yang sangat luar biasa, menurut saya, memiliki tim di MotoGP," kata Marini.

"Ini adalah proyek yang sangat indah, sangat menarik, dan mari kita lihat bagaimana perkembangannya dan bagaimana itu akan bekerja tahun depan. Sayangnya saya tidak tahu detailnya, saya tidak berbicara dengan Vale atau Uccio atau kru VR46 lainnya, jadi Saya tidak punya informasi apapun.

"Tapi itu adalah sesuatu yang membuat saya bahagia, dan mereka melakukan pekerjaan yang sangat baik. Saya berharap mereka bisa meraih hasil yang sangat bagus di masa depan, dan bisa menjadi tim yang sangat bagus untuk masa depan."

Berbeda dari Marini yang merupakan jebolan VR46 Riders Academy, rekan satu timnya, Bastianini, justru lebih bergantung dengan Ducati.

Artinya, jika VR46, yang dirumorkan akan mengambil alih posisi Esponsorama di grid MotoGP, memutuskan memakai Ducati, maka Bastianini bisa tetap bersama Marini tahun depan.

Sebaliknya, jika VR46 memilih motor lain, di mana saat ini The Doctor sudah berbicara dengan "Aprilia, Yamaha, Ducati, dan Suzuki", maka kemungkinan Bastianini akan diungsikan di tim Ducati lain.

Saat ini, Ducati memiliki pendekatan unik dalam pasokan motor ke dua tim Satelit selain skuad Pabriknya, dengan Pramac menjalankan motor GP21 terbaru dan Esponsorama GP19.

Untuk musim depan, skuat Borgo Panigale sangat ingin mempertahankan line-up enam motor. Dan selain VR46, Ducati juga mempertimbangkan Gresini, yang tahun depan kembali menjadi skuat satelit setelah berpisah dengan Aprilia yang memiliki entri pabrikan sendiri.

"Saya pikir VR46 dan juga Gresini hampir mencapai [kesepakatan] dengan Ducati, dan saya tidak tahu untuk saat ini apa posisi saya untuk masa depan," kata Bastianini. "Tapi kita akan lihat. Saya pikir dalam satu atau dua balapan itu akan lebih pasti.

"Saya pikir saya bisa mengendarai Ducati lagi [pada 2022], mungkin. Saya sangat menyukai motor ini dan saya pikir masa depan saya adalah bersama Ducati, tapi tim mana untuk saat ini yang saya tidak tahu."

Menyusul cedera yang dialami pemain Pramac, Jorge Martin, Bastianini kini memimpin klasemen Rookie of the Year dengan 18 poin. Marini telah mencetak empat poin sejauh ini, semuanya dari urutan kedua belas terakhir kali di Portimao.

Ducati - yang menyediakan insinyur pabrik untuk pengendara Esponsorama - menolak mengomentari opsi kontrak apa pun yang dimilikinya dengan Bastianini dan Marini untuk tahun 2022.