Masa di mana trek terlihat menguntungkan salah satu pabrikan MotoGP sepertinya telah berlalu, kecuali di Red Bull Ring, yang sepertinya masih akan dikuasai Ducati.

Sampai saat ini, Ducati telah memenangkan lima dari enam balapan di Red Bull Ring, yang mengutamakan tenaga kuda dan titik pengereman, sejak kembali ke kalender MotoGP tahun 2016.

Meski tidak sedominan Marc Marc Marquez di Sachsenring, Ducati telah memenangi balapan Austria lewat tiga pembalap perbeda. Mulai dari Andrea Iannone (2016), Andrea Dovizioso (2017, 2019, 2020), dan Jorge Lorenzo.

Sejauh ini, tercatat hanya Miguel Oliveira dari Tech3 KTM jadi pemenang selain Ducati, di mana saat itu ia mengungguli Jack Miller dengan selisih 0,316 detik dalam pertarungan sengit menuju tikungan terakhir yang juga melibatkan Pol Espargaro.

Miller bisa dibilang menajdi salah satu pembalap paling konsisten sepanjang double-header Austria yang terputus, selalu berada di tiga besar pada akhir masing-masing dari empat balapan pendek.

Tahun ini, Miller mendapat promosi ke tim pabrikan dan menjadi satu-satunya pembalap Ducati yang sudah merasakan kemenangan musim ini berkat torehan beruntun di Jerez dan Le Mans. Namun, dua hasil DNF menempatkannya di posisi kelima klasemen pembalap, tertinggal 56 poin dari Fabio Quartararo.

"Perasaan campur aduk saya pikir Anda bisa mengatakan [tentang paruh pertama musim ini]," komentar Miller. "Saya ingin lebih, kami tidak terlalu jauh. Saya hanya kesal dengan poin yang saya berikan lagi [di Assen] tapi pasti menantikan untuk pergi ke Austria dan memiliki dua di sana."

Dia menambahkan: "Tahun lalu saya hampir meraih kemenangan. Saya naik podium dua kali, di GP Austria di mana saya berada di urutan ketiga dan di GP Styrian, yang saya tutup di tempat kedua.

“Trek ini selalu menjadi wilayah perburuan yang menyenangkan bagi Ducati, tetapi saya mengharapkan persaingan yang ketat tahun ini. Bagaimanapun, kami akan melakukan yang terbaik untuk berada di depan dan mengakhiri akhir pekan dengan baik”.

Rekan setimnya Francesco Bagnaia mungkin masih mencari kemenangan MotoGP pertama, tetapi konsistensinya telah membawanya ke posisi ketiga dalam klasemen, 13 poin di belakang Johann Zarco dari Pramac dan 47 dari Quartararo dari Yamaha.

Meski melewatkan double-header Austria 2020 karena cedera, namun Pecco menyadari rekam jejak bagus Ducati di Red Bull Ring.

“Istirahat lima minggu yang panjang ini benar-benar membantu saya mengisi ulang baterai saya, dan sekarang saya siap untuk paruh kedua musim ini. Saya sangat menantikan untuk kembali ke GP Desmosedici saya dan, di atas segalanya, untuk balapan di Austria lagi," kata Bagnaia.

“Tahun lalu, saya harus absen di kedua balapan yang diadakan di sini karena cedera kaki [di Brno]. Di Red Bull Ring 2019, di tahun debut saya di MotoGP, saya berhasil finis ketujuh di GP Austria, sementara Ducati telah memenangkan lima dari enam balapan yang diadakan sejauh ini di trek ini, jadi saya yakin kami memiliki semua yang kami butuhkan untuk berjuang untuk hasil yang baik pada hari Minggu!

"Saya bertekad untuk mengambil langkah yang benar di paruh kedua kejuaraan ini".