Jorge Martin mencetak sejarah baru pada Grand Prix Styria, balapan keenamnya di MotoGP, di mana ia menjadi pembalap satelit Ducati pertama yang berhasil memenangi balapan.

Rookie Spanyol ini berhasil memimpin semua kecuali tiga putaran dalam balapan 27 lap yang direvisi setelah bendera merah karena kecelakaan berapi Dani Pedrosa dan Lorenzo Savadori menghentikan balapan pertama.

Martin berada di urutan kedua pada akhir kedua lap pembukaan setelah memulai balapan dari pole, namun saat start kedua ia menyalip Jack Miller dan mengunci kemenangan dengan 24 lap tersisa. Melanjutkan dominasi Ducati di Red Bull Ring dengan enam kemenangan dari tujuh balapan.

Secara mengesankan dapat mengalahkan Joan Mir untuk kemenangan MotoGP pertamanya, bendera merah membuat Martin dapat mengganti ban restart, keputusan yang memberinya keuntungan.

“Di start pertama saya merasa baik-baik saja, tetapi saya memiliki beberapa momen dengan ban depan. Jadi, untungnya mereka menghentikan balapan; saya harap Savadori baik-baik saja, tapi untungnya saya bisa mengganti kedua ban dan saya merasa sangat baik di start kedua, " kata Martin.

“Segera setelah saya bisa, saya memimpin dan mencoba mengatur kecepatan saya karena saya tahu hari ini adalah balapan untuk menjadi konstan sepanjang balapan. Saya bisa mempertahankan 24,3/24.4s ini sepanjang balapan.

“Joan [Mir] sangat kuat hari ini, tetapi ketika saya melihat celah kecil dua persepuluh di papan, saya mencoba untuk menempatkan sedikit lebih banyak di trek.

“Membuat celah ini sempurna bagi saya dan juga perlu karena di lap terakhir kondisi fisik saya tidak bagus. Senang untuk tim saya dan untuk Ducati karena sangat penting untuk menang di sini untuk Ducati.”

Kemenangan ini menempatkan Martin di kelasnya sendiri sebagai satu-satunya pembalap yang menang untuk Pramac, ini sangat mengejutkan karena tim pernah dibela para pemenang balapan MotoGP seperti Danilo Petrucci, Jack Miller, atau juara dunia Moto2 Johann Zarco, yang kini bersanding dengan Martin.

“Tetapi saya tidak merasa seperti pebalap tim independen atau satelit karena saya memiliki motor pabrikan," Martin coba merendah. “Segala sesuatu yang baru juga datang kepada saya dan saya mencoba hal-hal baru hampir setiap balapan.

"Terkadang saya memilih untuk tidak mencoba karena saya merasa perlu membuat lap, tetapi saya merasa luar biasa di sini di Ducati.”