Runner-up gelar MotoGP Francesco Bagnaia tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya setelah mencoba pembaruan terbaru Ducati untuk motor yang sudah dia anggap 'sempurna'.

Pembalap Italia itu menghabiskan sebagian besar hari terakhirnya di tes Jerez dengan jarak 0,8 detik dari lapangan.

Dorongan terlambat oleh juara dunia baru seperti Fabio Quartararo (Yamaha), Alex Rins (Suzuki) dan Pol Espargaro (Honda) sedikit mengurangi keunggulannya, tetapi Bagnaia masih menyelesaikan aksi trek resmi 2021 setengah detik di depan Quartararo .

"Saya senang," kata Bagnaia, pemenang empat dari enam balapan terakhir musim ini. "Masih banyak pekerjaan yang harus kami lakukan, tetapi saya merasa baik-baik saja.

“Saya mengatakan bahwa motor lama [GP21] sudah sempurna dan kami meningkatkan motor yang sempurna ini. Jadi itu luar biasa. Laptime dan kecepatan yang kami lakukan dengan ban medium dan ban bekas sangat luar biasa.

“Ini berarti Ducati telah melakukan pekerjaan yang sangat hebat karena untuk meningkatkan motor yang sudah fantastis tidaklah mudah.

“Saya tidak terkejut karena saya tahu Ducati bekerja keras dan setiap kali kami memiliki banyak hal untuk dicoba. Dan saya sangat percaya diri karena satu hal yang baik adalah saya melakukan waktu lebih cepat daripada kualifikasi saya dengan ban medium di sini. dan dengan angin. Jadi itu luar biasa. Dan kami pasti bekerja ke arah yang baik.

"Untuk tahun depan, kami akan memiliki lebih banyak hal untuk dicoba di Sepang [Februari]."

Di antara pengembangan Ducati baru yang tersedia di Jerez adalah fairing, knalpot, dan mesin baru, saat pembekuan teknis Covid berakhir.

“Karakter mesinnya benar-benar berbeda dan seperti biasa ketika ada sesuatu yang benar-benar baru, Anda harus memahaminya dan itu kurang lebih pada level yang sama dengan yang lama, tetapi ini baru hari kedua kami menggunakannya. Jadi kami masih punya margin," kata Bagnaia.

“Kami mungkin perlu bekerja lebih banyak pada elektronik, tetapi pada saat ini perasaan itu cukup bagus.”

Konsensus umum di antara pebalap Pabrik dan Pramac adalah bahwa fairing Ducati baru mungkin memberikan langkah terbesar pada tahap ini.

"Kami mencoba fairing berbeda yang bagus tapi masih ada pekerjaan yang harus dilakukan karena itu benar-benar berubah dibandingkan dengan yang lama dan kami mencoba memahami apakah itu bisa lebih baik atau tidak," kata Bagnaia.

"Saya menyukainya, karena juga [terlihat] lebih bagus, tetapi akan sangat penting untuk memilih satu untuk tahun depan.

“Kami perlu melakukan lebih banyak putaran dengannya, tetapi saat ini saya merasa baik dengannya dan ada lebih banyak hal baik daripada hal buruk. Tapi itu belum diputuskan.”

Ada juga knalpot panjang, yang dianggap Jack Miller sebagai 'didgeridoo', tapi kedua pembalap itu tahu betul tentang perubahan apa yang dibawanya.

"Untuk knalpot, kami mencoba hal yang berbeda," kata Bagnaia. Jelas bahwa Ducati selalu berusaha untuk memahami dengan baik situasi, hal-hal dan kami menguji hal yang berbeda ini.

"Perasaan saya kurang lebih sama tetapi yang pasti di rumah mereka bekerja dan melihat data dan mungkin ada sesuatu yang berubah. Tapi [secara keseluruhan] saat ini perasaan dengan motor baru itu bagus.

“Kami hanya melakukan putaran dengan hal-hal yang berbeda untuk memahami jalan mana yang harus diikuti untuk tahun depan. Tapi saya sudah merasa hebat, jadi saya harus mengucapkan terima kasih kepada Ducati.

"Saya sangat percaya diri, Ducati memiliki semua kepercayaan saya untuk pengembangan dan saya pikir saya dan Jack mengatakan hal-hal besar kepada Ducati untuk membantu meningkatkan motor ini."

Satu-satunya area kelemahan spesifik untuk GP21, seperti yang disorot oleh manajer umum Ducati Corse, Gigi Dall'Igna, adalah saat memasuki tikungan cepat di trek seperti Qatar dan Assen.

“Kami sedang mengerjakan hal-hal kecil [untuk membantu berbelok] tetapi trek ini bukan yang terburuk untuk belokan motor, jadi sudah di awal dengan motor lama rasanya luar biasa,” kata Bagnaia.

“Senang juga melihat semua peningkatan yang kami lakukan selama musim ini, karena ketika saya memulai kemarin, sudah di putaran pertama saya melakukan waktu putaran yang luar biasa setelah 3 putaran.

“Sangat, sangat menyenangkan melihat motor kami dan juga saya telah banyak berubah selama musim ini.

“Saya pikir tahun ini adalah di mana saya meningkat paling banyak dalam hidup saya. Saya juga belajar banyak hal dan dibandingkan dengan balapan di sini pada bulan Mei, saya merasa lebih baik dalam pengereman, tikungan, kecepatan, juga dengan ban bekas.

“Yang pasti itu adalah sesuatu yang banyak saya kerjakan, memenangkan balapan dan selalu konstan telah banyak membantu saya untuk menjadi lebih kompetitif juga dengan ban bekas.

"Jadi kami melakukan langkah yang bagus di depan musim ini, lebih dari satu langkah!"

Enea Bastianini adalah pembalap Ducati terbaik berikutnya di urutan kedelapan, dengan Miller kesembilan.