Meskipun tiap pembalap memiliki karakteristik masing-masing dalam berkendara, Johann Zarco ingin memadukan beberapa teknik runner-up MotoGP 2021, Francesco Bagnaia, ke dalam gaya balapnya.

Tidak ada pembalap lain yang lebih dominan sepanjang terakhir dari Bagnaia, yang memenangi empat dari enam balapan terakhir 2021, lainnya DNF saat memimpin balapan pada balapan kedua di Misano, dan P3 di COTA, serta lima pole.

Dominasi Bagnaia berlanjut pada hari terakhir tes MotoGP Jerez, di mana Pecco memegang keunggulan hampir 0,5 detik atas juara dunia baru Fabio Quartararo (Yamaha).

“Selama Pecco Bagnaia secepat dia hari ini, itu berarti saya masih memiliki banyak hal untuk dipahami,” kata Zarco dari Pramac Ducati, yang berada di urutan keempat secara keseluruhan.

“Saya pikir potensi motor masih meningkat dan tugas saya adalah untuk mendapatkan lebih banyak perasaan – tidak [mengendarai] persis seperti Pecco, tetapi pergi ke arah itu dan kemudian memadukannya dengan gaya saya.”

Memang, apa sih yang spesial dari gaya balap Bagnaia?

"Cukup jelas bahwa [Bagnaia] menggunakan gaya berkendara yang berbeda dibandingkan dengan yang lain. Dia benar-benar istimewa karena dia menggunakan 100% ban depan," kata general manager Ducati Corse Gigi Dall'Igna awal tahun ini.

"Satu hal yang kami tahu adalah saya mengerem lebih keras daripada yang lain, saya bisa menghentikan lebih banyak motor," kata Bagnaia sendiri. “Saat masuk tikungan saya lebih ke arah yang bagus. Saya tidak perlu membiarkannya berbelok dengan sliding belakang.

"Saya pikir ini adalah perbedaan terbesar antara saya dan yang lain. Saya membuatnya mengaktifkan pengereman dan mereka [yang lain] melakukannya di pintu keluar."

Sebagai perbandingan, inilah yang Luca Marini katakan unik tentang gaya Zarco dibandingkan dengan pebalap Ducati lainnya: "Dia [Zarco] sedikit berbeda. Tidak ada yang besar.

"Mungkin dia tidak mengerem terlalu keras lalu membiarkan motornya masuk. cepat ke tikungan, tapi dia bisa mengatur bagian tengah tikungan untuk membelokkan motor dan kemudian dia mencoba halus saat keluar dari tikungan."

3004825.0008.jpg

Sementara dia bekerja untuk mengasimilasi beberapa teknik Bagnaia, Zarco juga bergabung dengan pemenang balapan MotoGP empat kali itu dalam mengevaluasi mesin dan fairing baru pada tes Jerez yang berangin.

"Saya menguji fairing baru dan itu menarik tetapi tidak mudah untuk memberikan komentar yang jelas dengan angin yang sangat kencang," kata Zarco.

“Dengan satu fairing atau fairing lainnya, selalu ada pertarungan dengan motor, jadi ketika Anda benar-benar bertarung terlalu banyak, sulit untuk memberikan komentar yang jelas. Tapi ada beberapa hal positif darinya dan mungkin itu yang utama.

“Juga mesin baru, Jerez adalah trek kecil dan semuanya bekerja dengan baik, jadi setidaknya ketika tidak ada yang lebih buruk, itu adalah poin positif. Dan sulit untuk mengatakan seberapa cepat itu bisa terjadi karena kami hanya memasang gigi enam selama dua detik. dan hampir tidak menyentuh 300km/jam.

"Jadi ini bukan trek terbaik untuk menguji mesin, tapi setidaknya kami bisa menempuh jarak beberapa kilometer dan semuanya bekerja dengan baik."

Pengembangan lebih lanjut, termasuk modifikasi sasis, kemungkinan akan dilakukan pada tes pertama tahun 2022 di Sepang pada bulan Februari, di mana sirkuit Malaysia yang jauh lebih besar akan membiarkan mesin baru mengeluarkan potensinya.

Meski masih mencari kemenangan pertamanya di kelas premier, Zarco menikmati musim MotoGP terbaiknya hingga saat ini pada 2021 dengan menempati posisi kelima secara keseluruhan, empat podium, dan memimpin awal gelar.