Musim 2021 memberikan hampir semua aspek yang menunjukkan musim yang luar biasa. Baik itu balapan yang mendebarkan, bintang baru yang muncul, perebutan gelar yang berlangsung hingga akhir, sebut saja dan itu terjadi.

Jadi dalam hal itu, musim WorldSBK 2022 memiliki banyak hal menarik, tetapi dengan grid saat ini yang terlihat lebih kuat, kami dapat bersiap untuk musim World Superbike terbaik yang pernah ada.

Berikut adalah lima alur cerita yang menurut Crash.net akan dimainkan dan kemungkinan menentukan jalan yang diambil World Superbike menuju 2023.

1. Akankah rumor MotoGP mempengaruhi Razgatlioglu?

Alur cerita nomor satu yang akan terungkap dari musim WorldSBK 2022 adalah apakah Razgatlioglu tetap di WorldSBK atau pergi ke MotoGP.

Bintang Turki itu telah mengkonfirmasi bahwa dia akan menguji motor Yamaha MotoGP tahun ini, sementara Team Principal Pata Yamaha Paul Denning dan manajer pribadi Kenan Sofuoglu telah mengakui hal yang sama.

Jika Razgatlioglu memang bergabung dengan MotoGP maka masih harus dilihat dengan tim Yamaha mana, dengan Sofuoglu telah menyatakan bahwa mereka tidak akan pindah tanpa tawaran dari tim pabrikan.

Dengan spekulasi yang sudah matang meskipun musim belum dimulai, pengujiannya di M1 dan bersama dengan penampilan yang diharapkan berkualitas tinggi untuk Pata Yamaha hanya akan meningkatkan pembicaraan tentang pergantian potensial, itulah sebabnya hal itu juga bisa terjadi. efek negatif.

Razgatlioglu kemungkinan akan berada dalam pertarungan sengit dengan Rea untuk perebutan gelar, dan akan membutuhkan fokus penuh untuk mempertahankan mahkota kejuaraannya. Oleh karena itu, harus dilihat bagaimana rumor MotoGP dapat mempengaruhi performanya musim ini.

2. Bisakah Rea mendapatkan kembali gelarnya?

Pertama-tama mari kita akui bahwa tahun 2021 sama sekali bukan tahun yang buruk bagi Rea, sebenarnya dia brilian untuk sebagian besar.

Tetapi dengan pemain berusia 34 tahun kehilangan gelar untuk pertama kalinya sejak 2015, membuat kesalahan yang tidak biasa yang memberinya kekalahan dari Razgatlioglu. Rea membutuhkan tahun yang besara jika dia ingin mendapatkan kembali posisi #1.

Dengan Yamaha dan Ducati menunjukkan potensi motor yang sedikit lebih baik pada tahun 2021, dan BMW/Honda mungkin bergabung dalam perebutan gelar mulai tahun 2023 dan seterusnya, memenangkan kejuaraan WorldSBK setiap tahun yang berlalu kemungkinan akan semakin sulit mengingat peningkatan kualitas pengendara juga.

Itu sebabnya 2022 bisa menjadi peluang besar bagi Rea untuk mengklaim kembali gelarnya terutama karena alur cerita nomor satu dalam daftar ini akan sangat berperan.

Seperti yang dinyatakan di atas, Rea tampil fantastis untuk sebagian besar tahun 2021 saat ia menyamai Razgatlioglu dalam hal jumlah kemenangan (13), sementara juga mengklaim lebih banyak podium dan posisi pole. Namun, konsistensi tidak seperti yang biasa kami lihat dari juara dunia enam kali itu.

Jika Kawasaki memberi Rea ZX10-RR yang sedikit lebih jinak, meskipun perubahan signifikan tidak akan terjadi, maka Rea kemungkinan akan bergabung dengan Razgatlioglu sekali lagi.

3. Siapa lagi pembalap muda yang bergabung ke tim besar?

Locatelli mencuri perhatian sepanjang musim 2021, dan membuktikan bahwa memiliki rookie di tim pabrikan bisa menghasilkan hasil brilian. Bersamaan dengan itu, kolaborasinya bersama Razgatlioglu di Pata Yamaha membuat mereka jadi duet terkuat di grid.

Sebuah klaim yang sangat berani jika melihat Redding dan Rea memiliki pembalap seperti Michael Rinaldi dan Alex Lowes sebagai rekan satu tim. Dengan kesuksesan Loca bersama tim pabrikan, bukan tidak mungkin pembalap muda lain mendapat kesempatan serupa.

Salah satunya Axel Bassani, yang bisa jadi pengganti Alvaro Bautista (37) atau Rinaldi di skuat Aruba.it Ducati jika pembalap 22 tahun itu melanjutkan performa bagusnya dari musim lalu dan mengambil langkah tahun ini.

Selain itu, Phillip Oettl, yang juga akan berkendara untuk Ducati musim depan (GoEleven Team) bisa dan mungkin menjadi favorit untuk finis sebagai top rookie.

Jika mantan pebalap Moto2 itu menunjukkan kecepatan yang dia lakukan saat bergabung dengan WorldSSP dan mencapai berbagai hasil yang patut dicatat, maka pembalap Jerman itu juga bisa menempatkan namanya di topi untuk perjalanan 2023 yang menjanjikan.

4. Bisakah Bautista dan Redding menantang dua teratas?

Bautista (2019) dan Redding (2020/21) secara bergantian mengancam Rea untuk gelar juara dunia, meski ketiganya tidak membuahkan hasil. 

Bautista tampak siap untuk salah satu tahun yang paling mendominasi yang pernah dimiliki seorang pebalap WorldSBK saat ia memenangkan 11 balapan berturut-turut untuk memulai karir Superbike-nya bersama Ducati. 

Meskipun ia memenangi 16 secara total pada akhir 2019, penampilan buruk dan cedera sekitar pertengahan musim mulai menggagalkan aspirasi gelarnya, yang pada akhirnya diambil oleh Jonathan Rea.

Sementara itu Redding, juara BSB 2019 adalah penantang gelar utama Rea pada 2020 - mendorong pebalap Kawasaki itu hingga babak final - sebelum mempertahankan Rea dan juara 2021 Toprak Razgatlioglu di sebagian besar musim lalu.

Namun, kesalahan awal musim dan kesalahan strategi adalah kehancuran Redding dan Ducati, sesuatu yang tidak ingin dia tiru dengan tim barunya BMW.

Jika Michael Van Der Mark, seorang pemenang balapan yang terbukti hanya bisa meraih tiga podium pada tahun 2021, maka masuk akal musim 2023 lebih realistis untuk Redding untuk memperebutkan gelar Superbike.

Di sisi lain, Bautista tentu memiliki kecepatan untuk menantang, tetapi kecelakaan dan inkonsistensi perlu menjadi perhatian utama.

5. Bagaimana

Honda bisa dibilang sebagai produsen sepeda motor terbesar di dunia, namun kesuksesan di WorldSBK sangat sulit didapat. James Toseland adalah pembalap terakhir yang memenangkan gelar WorldSBK untuk mereka yang datang pada tahun 2007.

Meski Honda tidak selalu menjadi tim pabrikan, lima kemenangan kejuaraan dunia - Colin Edwards dan Fred Merkel memiliki empat lainnya (masing-masing dua) - adalah hasil yang mengecewakan mengingat kejuaraan akan memasuki musim ke-35.

Sejak kembali sebagai tim pabrikan penuh pada tahun 2020, Honda hanya mengumpulkan tiga podium yang merupakan yang paling sedikit dari pabrikan mana pun.

Tetapi dengan itu, Tim HRC telah pergi ke arah yang benar-benar baru untuk tahun 2022 dengan duet pembalap muda Spanyol Iker Lecuona dan Xavi Vierge masing-masing beralih dari MotoGP dan Moto2.

Tak perlu dikatakan bahwa tim perlu memberikan paket yang lebih baik kepada kedua pebalap ketimbang yang didapatkan Alvaro Bautista dan Leon Haslam.

Sementara pembalap rookie tahun 2021 Andrea Locatelli dan Axel Bassani menggunakan motor yang lebih baik dengan Yamaha dan Ducati, pembalap muda tampaknya beradaptasi dengan kelas yang berbeda dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada yang pernah kita lihat sebelumnya yang merupakan sesuatu yang jelas ingin dilihat oleh Honda.

Meskipun berada dalam pertarungan kejuaraan sangat tidak mungkin, seperti halnya kemenangan balapan selama musim pertama mereka, Lecuona dan Vierge memiliki kesempatan untuk menetapkan dasar di mana Honda dapat dan harus maju untuk 2023, yang jelas mengembangkan motor yang dapat bersaing. untuk sebuah judul.

Agar hal itu terjadi, pencapaian 10 besar secara konsisten harus menjadi fokus utama, sementara peningkatan performa kualifikasi dan CBR1000RR-R yang lebih mudah dikendarai akan sangat bermanfaat bagi kedua pembalap.