Peluang Toprak Razgatlioglu untuk memenangkan gelar WorldSBK pertama telah meningkat secara signifikan setelah satu balapan lebih sedikit akan berlangsung akhir pekan ini.

Karena hujan lebat dan bahkan badai petir yang melanda sirkuit Mandalika sesaat sebelum balapan pertama dimulai, keputusan untuk memindahkan balapan satu ke hari Minggu diambil, yang berarti 12 poin yang tersedia untuk kemenangan di balapan Superpole sekarang sudah tidak ada lagi.

Meskipun hasil ini menguntungkan Razgatlioglu karena memiliki satu balapan yang lebih sedikit untuk dikhawatirkan, pembalap Pata Yamaha kecewa kehilangan kesempatan untuk balapan, tidak hanya untuk dirinya sendiri, tetapi juga untuk saingan gelar Jonathan Rea.

"Saya tidak terlalu senang dengan ini karena, bukan hanya untuk tim saya tetapi juga untuk tim Jonathan. Kami berjuang di setiap balapan," kata Razgatlioglu.

“Besok, akan ada dua balapan yang panjang. Mungkin akan sedikit lebih mudah, tetapi saya juga akan mencoba yang terbaik di balapan karena saya selalu berjuang untuk menang.

"Kami tidak tahu kondisi cuaca untuk besok. Kami akan melihat besok karena ini adalah musim yang aneh di WorldSBK dan besok semua orang akan melihat pembalap mana yang menjadi juara."

Razgatlioglu telah menempatkan dirinya dalam posisi yang sempurna datang dengan sundulan ganda besok setelah mengamankan pole ketiga tahun ini.

Bintang Turki itu menjadi yang tercepat di babak pertama kualifikasi Superpole, namun, Rea kemudian menggulingkan waktu Razgatlioglu dengan selisih tiga persepuluh dengan beberapa menit tersisa.

Tapi Razgatlioglu, yang mendominasi balapan akhir pekan ini sejauh ini, kembali ke puncak dengan 1:32.877s - tiga persepuluh di depan Rea dan ketiga di kejuaraan Scott Redding.

Implikasi kejuaraan relatif jelas bagi Razgatlioglu saat ia memimpin dengan 30 poin dengan 50 poin masih harus dimainkan.

Jika Rea memenangkan kedua balapan maka Razgatlioglu mampu finis serendah kelima di keduanya, namun, kemenangan di balapan satu untuk pembalap berusia 24 tahun itu akan menghilangkan harapan apa pun yang dimiliki Rea untuk meraih gelar ketujuh berturut-turut sebelum balapan kedua dimulai.