Runner-up WorldSBK 2021 Jonathan Rea mengharapkan motor yang lebih lengkap dari Kawasaki musim depan setelah kehilangan gelar dari Toprak Razgatlioglu.

Kemenangan luar biasa pebalap Yamaha itu berarti dia adalah orang pertama yang mengalahkan Rea sejak Rea bergabung dengan Kawasaki pada 2015.

Tetapi meski memenangkan gelar membutuhkan upaya monumental dari Razgatlioglu, mempertahankan mahkotanya kemungkinan akan sama sulitnya dengan harapan Rea untuk kembali lebih kuat musim depan.

Rea sendiri telah mengatasi tekanan menjadi juara dalam enam kesempatan dan tahu betapa sulitnya mengelola situasi yang berbeda, sesuatu yang dia singgung setelah akhir musim di Mandalika.

"Yah, tidak terlalu banyak juara back-to-back. Sangat sulit untuk menang dan tetap menang," tambah Rea. “Saya tahu dari tahun pertama saya memenangkan kejuaraan, jumlah komitmen media dan perjalanan cukup sulit. Saya tiba di 2016 cukup lelah dari semua itu.

“Tentu saja, tujuannya tahun depan sama: mencoba belajar dari kesalahan saya dan meningkatkan, tetapi juga meningkatkan motor kami. Kami benar-benar perlu meningkatkan motor.

“Kawasaki perlu ditingkatkan, tetapi kami tahu ketika itu berhasil bahwa ini adalah salah satu motor paling kompetitif, jadi kami hanya perlu memoles titik lemah kami dan kami harus berada di sana lagi untuk bertarung.

"Saya menikmati pertarungan tahun ini dengan Scott, dengan Toprak dan itu menyenangkan. Saya suka balapan seperti itu, semoga akan ada lebih banyak pertarungan seperti itu di 2022."

Bagi Rea yang coba merebut gelar milik Razgatlioglu musim depan, tugas yang bisa menjadi yang terberat dalam karirnya, peningkatan keseimbangan untuk ZX-10RR harus menjadi fokus utama Kawasaki.

Rea mengalami beberapa kecelakaan yang tidak biasa pada tahun 2021, yang merupakan akibat dari terlalu sering berada dalam 'mode krisis'. Akselerasi dan kecepatan tertinggi adalah area utama yang disoroti Rea sebagai area penekanan utama.

"Kami perlu meningkatkan akselerasi dan top speed kami. Sirkuit tempat kami berakselerasi dari gigi pertama tahun ini seperti Most dan Navarra sangat sulit," kata juara dunia enam kali itu.

“Kadang-kadang kami akan kehilangan 0,3 di garis lurus yang menempatkan saya dalam mode krisis selama sisa putaran yang membuat sulit untuk mempertahankan waktu putaran.

“Itu adalah area fokus utama, kami memiliki beberapa area di mana kami dapat meningkatkan motor, saya pikir. Misalnya mesin yang sedang kami kerjakan dengan sangat keras dengan para insinyur. Kami akan mengujinya pada bulan Desember untuk benar-benar mengevaluasi.”