Toprak Razgatlioglu memastikan ia akan membukukan musim Kejuaraan WorldSBK 2020 - yang pertama sebagai pembalap Yamaha - dengan kemenangan setelah meraih kemenangan dominan di balapan pertama akhir pekan terakhir di Estoril.

Pembalap Turki itu memimpin dari posisi terdepan dan terus menghilang ke kejauhan untuk meraih kemenangan kedua tepat waktu tahun ini = kemenangan pertamanya di puncak tahun ini di Australia - bahkan jika banyak perhatian tetap pada apa yang terjadi di belakangnya .

Dengan Jonathan Rea di puncak gelar WorldSBK - tetapi mulai turun di urutan ke-15 - dan Scott Redding, sebagai satu-satunya pebalap yang secara matematis bisa mengalahkannya, meraih posisi terakhir setelah mereka berdua jatuh di kualifikasi, panggung ditetapkan untuk melihat apakah seseorang bisa menekan yang lain.

Pada akhirnya itu adalah dasar karena Redding, setelah membuat kemajuan sederhana dari posisi ke-22 menjadi ke-11 melalui lap ketujuh, mulai melambat dengan masalah teknis pada Ducati-nya. Itu berarti di mana pun Rea selesai, dia akan tetap dinobatkan sebagai Juara WorldSBK selama enam tahun berturut-turut .

Meski begitu, cukup jelas setelah putaran pertama ke mana hal-hal akan berjalan setelah Rea menghasilkan lap pertama monster untuk naik ke posisi ketujuh, sementara Redding hanya bisa naik sejauh 15.

Ketika Rea yang gigih menusuk bagian dalam rekan setimnya Alex Lowes dan Michael van der Mark untuk posisi kelima di tikungan pertama di lap kedua, jelas Ulsterman ingin menyelesaikan semuanya dengan gaya.

Memang, momentum Rea telah membawanya ke posisi ketiga ketika Redding mulai melambat, yang berarti hasilnya tidak lagi penting.

Itu mungkin sama baiknya karena meskipun Rea berhasil menempati posisi kedua dengan mengorbankan Garrett Gerloff - melakukan pekerjaan yang fantastis dari barisan depan - menjadi jelas bahwa dia telah menggunakan ban terbaiknya dalam pengisian awal itu, memungkinkan pembalap Amerika itu. kembali ke posisi kedua sebelum Chaz Davies yang mengisi daya membuat mereka berdua dengan sepuluh dan sembilan lap tersisa.

Di depan, Razgatlioglu sangat jelas, pemain Turki itu tidak harus menggunakan gaya balap fisiknya yang biasa saat ia mengontrol kecepatan dari posisi terdepan perdananya untuk mengakhiri pemenang tiga detik.

Meskipun awal buruk yang meniadakan posisi grid terbaiknya tahun ini, Davies kembali tampil kuat di paruh kedua balapan, mengalahkan Rea dan kemudian Gerloff dengan cepat dalam perjalanan ke posisi kedua, semua-kecuali-memperkuat ketiganya di klasemen keseluruhan.

Gerloff yang semakin mengesankan bertahan untuk mengamankan podium keduanya tahun ini di tempat ketiga, dengan juara yang diperbarui membawanya pulang dengan aman di posisi keempat. Ini menandai gelar keenam berturut-turut, serta gelar pembalap kedelapan untuk Kawasaki bersama dengan Tom Sykes pada 2013 dan Scott Russell pada 1993.

Memulai di barisan depan, Leon Haslam mencetak salah satu hasil terbaiknya tahun ini di posisi kelima meskipun ia beruntung mengambil posisi pertama dari Michael van der Mark, yang tersingkir dari urutan keempat, dan kemudian rekan setim Honda Alvaro Bautista yang menderita kecelakaan mahal lainnya sendiri saat berada di urutan kelima.

Alex Lowes membawa pulang Kawasaki-nya untuk urutan keenam, di depan Michael Ruben Rinaldi, yang digantikan oleh Davies - orang yang dia gantikan di Ducati - setelah jatuh dari urutan pertama.

Xavi Fores mencetak finis kedelapan dengan swansong Puccetti Kawasaki-nya, dari Loris Baz dan pebalap top BMW Tom Sykes. Pemain wild card Jonas Folger mencetak angka untuk urutan ke-11, dengan Eugene Laverty, Leandro Mercado, Takumi Takahashi dan debutan WorldSBK Eric Granado mencetak poin terakhir.

 

Comments

Loading Comments...