Serial dokumenter Netflix Drive to Survive tidak hanya meningkatkan popularitas F1 di Amerika dan secara global, namun beberapa personil yang terlibat di belakang layar balap jet darat. Salah satu yang paling menonjol adalah Team Principal Haas F1, Guenther Steiner.

Sepanjang empat musim Drive to Survive, Steiner menampilkan beberapa momen ikonik dengan sifat blak-blakan dan frasa lucunya telah menempatkan dirinya sebagai favorit penggemar, meski ia tidak berada di balik kemudi.

Tapi, cobalah berbicara dengan Steiner soal Drive to Survive, dan Anda akan menemukan bahwa pria Italia itu memiliki sudut pandang yang sangat berbeda.

“Tidak,” Steiner menjawab ketika ditanya apakah dia merasa seperti seorang bintang selama wawancara eksklusif dengan Crash.net . “Sejujurnya saya tidak. Saya bahkan tidak menonton pertunjukannya, salah satunya.

“Anda merasakannya karena orang-orang, mereka melihat Anda dan mereka mengenal Anda. Orang-orang jelas datang dan berbicara dengan Anda dan ingin selfie dan saya dikenali, tetapi saya tidak merasa seperti seorang bintang. Ini tidak ada dalam rencana karir saya.”

Meskipun menjadi bagian penting dari serial ini, Steiner bahkan belum pernah menonton salah satu dari empat musim Drive to Survive, bahkan tidak tertarik untuk menontonnya.

"Jelas orang-orang memberi tahu saya apa yang ada di sana dan saya mengingatnya karena saya ada di sana ketika mereka merekamnya!" Steiner menambahkan. “Jadi saya tahu kira-kira apa yang ada di sana tetapi saya tidak tahu bagaimana mereka mengedit dan semua itu.

“Kenapa aku tidak menontonnya? Saya tidak ingin berubah karena itu saya. Saya juga tidak mendengarkan diri saya sendiri di wawancara radio karena itu adalah sesuatu yang tidak saya nikmati. Bukannya aku takut, aku hanya tidak menikmatinya.

“Dengan Drive to Survive , hal terbesarnya adalah, jika saya menontonnya, Anda mencoba melakukan yang berbeda dan [menjadi] lebih baik, apa pun yang lebih baik. Tapi kemudian itu bukan aku lagi. Kemudian saya harus berusaha untuk melakukan itu dan kemudian saya tidak bisa fokus pada pekerjaan saya.

“Pekerjaan saya menjalankan tim F1, bukan menjadi aktor. Sebanyak orang mengatakan 'oh Anda adalah aktor yang baik' - tidak, saya bukan seorang aktor, saya melakukan pekerjaan saya. Itu mungkin perbedaannya. Saya selalu mengatakan bahwa saya terlalu jelek untuk menjadi seorang aktor.”

Guenther Steiner (ITA) Haas F1 Team

Dengan Steiner, ini adalah benar-benar soal apa yang Anda lihat adalah apa yang Anda dapatkan.

Steiner tidak memiliki masalah dengan bagaimana dia digambarkan oleh Netflix dan merasa nyaman berurusan dengan peran yang begitu menonjol dalam serial ini, bahkan jika dia tidak memiliki keinginan untuk mengejar karir di dunia akting.

“Bahkan jika saya tidak senang dengan itu, saya tidak bisa mengubahnya jadi saya lebih baik membiasakan diri,” katanya.

“Saya menghadapinya seperti ini. Sepertinya saya baik-baik saja melakukannya, seperti yang saya katakan sebelumnya, itu bukan dalam rencana karir saya untuk melakukan ini tetapi itu terjadi, jadi oke, itulah adanya - jadi hadapilah.

“Saya menghormati apa yang dilakukannya untuk kami dan karena itu saya tidak ingin mengubahnya. Jadi saya baik-baik saja dengan itu. ”

Gaya manajemen yang blak-blakan

Sikap jujur Steiner juga tercermin dalam gaya manajemennya dan cara dia berinteraksi dengan pengemudinya, sesuatu yang ditangkap oleh Netflix.

Menyusul kontak antara kedua pembalapnya saat itu, Romain Grosjean dan Kevin Magnussen, di tengah meningkatnya ketegangan di Silverstone 2019, Steiner terdengar terlibat adu mulut dengan kedua pembalapnya.

Di luar kamera tetapi masih di mikrofon, Steiner memberi tahu pasangan itu "Aku sudah muak dengan kalian berdua", sebelum Magnussen mulai merusak pintunya saat keluar dari ruangan.

Drive to Survive telah menangkap banyak momen menegangkan di Haas dalam beberapa tahun terakhir, tetapi Steiner pada akhirnya percaya bahwa pendekatan tanpa basa-basi adalah cara terbaik untuk memaksimalkan timnya.

"Saya tidak ingin orang-orang di sekitar saya, karena saya sama, yang mengatakan apa yang ingin saya dengar karena kemudian bagaimana kita akan menjadi lebih baik?" Steiner menjelaskan.

“Jika mereka semua memberi tahu saya apa yang ingin saya dengar, bagaimana kita membuat kemajuan? Saya sama, jika saya pikir ada sesuatu yang salah, saya mengatakannya. Jika Anda memberi saya argumen bahwa saya salah, saya baik-baik saja, saya tidak marah. Tidak ada yang perlu disesali.

“Tetapi terkadang saya hanya perlu mengakhiri diskusi karena terkadang, apa yang cenderung kita lakukan sebagai manusia, adalah memperdebatkan hal-hal yang tidak bermanfaat untuk diperdebatkan.

“Lebih baik mengambil keputusan dan keputusan menjadi salah, kemudian tidak mengambil keputusan dan terus berdebat. Jadi saya mencoba untuk tetap nyata.

“Gene Haas [pemilik tim Haas] mengizinkan saya melakukan banyak hal karena biasanya jika Anda membuat keputusan yang salah, Anda akan dinilai dari keputusan ini. Tapi 'oke itu salah, jadi apa yang kita lakukan selanjutnya untuk memperbaikinya?' Itu adalah pendekatan saya untuk segala sesuatu.

“Kadang-kadang kita melakukan hal-hal yang salah tetapi tiba-tiba itu diperbaiki karena kita belajar bagaimana itu tidak benar. Kita tidak dapat mencoba mencari alasan mengapa kita melakukan apa yang kita lakukan.

“Tidak, mari kita perbaiki, mari kita jujur. Kami mengacaukannya, lain kali kami tidak akan melakukannya dan kami akan melanjutkannya.”

Karakter jujur dan lugas Steiner inilah yang membuatnya menjadi bos tim F1 favorit Magnussen. Bagaimanapun, Steiner berhasil meyakinkan Magnussen untuk melakukan comeback sebagai pengganti Nikita Mazepin.

“Hal yang baik tentang Gunther adalah dia sangat lugas,” kata Magnussen kepada Crash.net . “Kamu bisa mempercayai Gunther. Dia mengatakan hal-hal bagaimana mereka dan bagaimana perasaannya. Jadi itu sangat mudah dan sangat transparan.

“Dia juga seseorang yang membuat semua orang di tim merasa nyaman untuk didekati. Tidak ada banyak ketakutan dalam tim. Saya merasa seperti semua orang percaya diri untuk mengambil tanggung jawab dan menyampaikan kata ke depan.

“Suasana seperti itu datang dari atas, bahwa orang merasa nyaman dan didukung. Tentu saja sebagian besar tergantung pada Gunther.”

Mencari keuntungan dari naiknya popularitas F1 di Amerika

Popularitas F1 yang meningkat di Amerika Serikat terlihat jelas, dengan balapan tahun lalu di Austin menarik 400.000 penonton yang memecahkan rekor. Miami Grand Prix perdana memulai debutnya akhir pekan ini, sementara balapan baru di Las Vegas tahun depan akan menjadikannya tempat AS ketiga dalam kalender.

Sebagai tim pertama yang berlomba di bawah bendera AS dalam 30 tahun, Steiner mengakui bahwa Haas dapat berbuat lebih banyak untuk mengeksploitasi pasar Amerika dan identitasnya melalui minat yang berkembang di Amerika Serikat.

"Saya pikir kita perlu dan kita sedang melakukannya," katanya. “Bukannya kami tidak melakukan apa-apa, hanya butuh waktu. Jelas menjadi satu-satunya tim Amerika, saya pikir kita perlu, saya tidak akan mengatakan mengambil keuntungan, tetapi mengeksploitasi pasar.

“Popularitas F1 telah meningkat di Amerika Serikat. Saya akan mengatakan itu dimulai sekitar dua tahun lalu, tahun lalu jelas meningkat dan terus meningkat, jadi butuh sedikit waktu.

“Sekarang perusahaan dan sponsor harus benar-benar menyadari betapa berharganya ini karena Anda tidak dapat mengatakan 'oh ada rencana besar bahwa F1 akan sukses di Amerika'. Ya, mari kita tunggu keberhasilannya dan kemudian kita bicara lagi.

"Tapi saya pikir kami semakin dekat ke titik itu dan akan ada lebih banyak minat dan mudah-mudahan, kami bisa memanfaatkan itu."

Haas memiliki lebih banyak kebebasan untuk menggunakan strategi seperti itu sekarang setelah penghentian sponsor utamanya dengan Uralkali setelah invasi Rusia ke Ukraina pada akhir Februari.

Terlepas dari perpisahan yang tiba-tiba dan tidak direncanakan dari Uralkali, skuat yang berbasis di North Carolina dan Brandbury itu tidak terburu-buru untuk mencari penyokong dana yang baru.

Ditanya apakah Haas memiliki fleksibilitas untuk melakukan hal-hal dengan caranya sendiri sekarang Mazepin telah pergi, Steiner menjawab: "Ya, saya yakin kami memiliki ... dan kami memiliki lebih banyak ketersediaan."

Bagaimana soal pembalap Amerika?

Meskipun F1 telah menikmati peningkatan minat yang signifikan dari basis penggemar AS, belum ada pebalap Amerika di grid sejak Alexander Rossi berpartisipasi dalam lima balapan untuk tim Marussia yang sekarang sudah tidak ada lagi pada akhir 2015.

Mario Andretti (1978) dan Phil Hill (1961) tetap menjadi pemenang gelar asal Negeri Paman Sam, dan kejuaraan dunia semakin kekurangan bakat AS selama dua dekade terakhir.

Selain menjalankan Santino Ferrucci sebagai driver pengembangan, entitas terbaru F1 ini tidak pernah menurunkan pembalap AS.

Crash.net coba menanyakan soal minimnya kesemaptan untuk pembalap Amerika di tim, dan seberapa besar keinginan Haas untuk mengorbitkan salah satu dari mereka?

"Saya pikir pembalap Amerika untuk F1 akan fantastis, jelas bagi kami itu akan menjadi hal yang paling penting," kata Steiner. “Tapi ada dua kesulitan dengan ini.

"Pertama adalah, jika sebagai sebuah tim Anda tidak memberi pembalap Amerika apa yang dia pikir pantas atau dia harapkan, itu tidak baik untuk kami dan mengapa kami melakukannya.

“Dan kedua, jika pengemudinya tidak cukup baik, itu juga tidak baik untuk pasar Amerika. Setidaknya harus ada kisah sukses. Saya pikir ada saat di mana pembalap Amerika tidak berusaha keras untuk masuk ke F1 karena itu sangat sulit.

“Amerika adalah tempat yang fantastis untuk hidup dan untuk melakukan F1 dengan serius Anda perlu pindah ke Eropa untuk jangka waktu ketika Anda masih muda. Bila Anda seorang pembalap mobil yang baik, ada banyak peluang di AS yang cukup bagus.

“Saya pikir sekarang dengan meningkatnya minat di F1, semoga ada peningkatan lagi. Ini akan memakan waktu, tapi mudah-mudahan seseorang datang suatu hari dan menjadi bintang di sini.”

Bintang IndyCar Colton Herta telah menarik perhatian tim F1, dengan pembalap 22 tahun itu menandatangani kesepakatan untuk menguji mobil McLaren 2021 musim ini. Ada juga beberapa talenta AS yang sedang naik daun di Formula 2 dan Formula 3, termasuk Logan Sargeant yang kini menajdi pembalap junior Williams.

Sampai saat ini, belum ada pembalap Amerika yang memenuhi poin Super License untuk balapan di F1. Tetapi dengan beberapa talenta Amerika di kejuaraan pendukung, itu bisa segera berubah.

Steiner menegaskan "tidak ada tekanan" bagi Haas untuk merekrut pembalap Amerika dan hanya akan melakukannya ketika yakin telah menemukan kandidat yang tepat dan berada dalam posisi untuk mengubahnya menjadi kisah sukses.

“Jika ada pengemudi Amerika yang baik, kami akan menjemputnya,” tambahnya. “Anda perlu membuat pengalaman di sini karena membuat seseorang gagal, itu juga bukan hal yang benar untuk dilakukan. Itu pendapat saya.

“Menjadi egois untuk menempatkan seorang pengemudi Amerika sehingga kami mendapatkan minat darinya, saya tidak berpikir itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.

“Jika Anda melakukannya, Anda perlu mengaturnya agar dia berhasil. Itu adalah hal yang paling penting untuk dilakukan.”

Coba abaikan kontroversi tim-B

Setelah dua tahun yang sulit mendekam di belakang grid, Haas telah memaksimalkan revolusi aturan teknis F1, dan menikmati peningkatan daya saing yang mencengangkan pada awal 2022.

Magnussen mengklaim finish terbaik kelima di pembuka musim di Bahrain dan tim saat ini berada di urutan kedelapan dalam kejuaraan konstruktor dengan 15 poin.

Kembalinya Haas ke pertarungan lini tengah telah mendapat sorotan dari beberapa rivalnya, yang telah mempermasalahkan sifat aliansi erat tim dengan Ferrari.

Sejak bergabung dengan grid pada tahun 2016, Haas telah menikmati kemitraan dengan Ferrari yang memungkinkannya mendapatkan keuntungan dari mengambil suku cadang pelanggan dan unit tenaganya.

Kevin Magnussen (DEN) Haas VF-22. Formula 1 World Championship, Rd 4, Emilia Romagna Grand Prix, Imola, Italy, Sprint

Munculnya kembali kekhawatiran yang berkaitan dengan apa yang disebut tim A dan B bertepatan dengan peningkatan Haas, sesuatu yang tidak terlepas dari pengawasan Steiner.

“Jika Anda tahu bahwa Anda melakukan semuanya dengan benar, Anda tidak perlu khawatir tentang itu,” katanya. “Tahun lalu tidak ada yang mengeluh tentang kami ketika kami berada di posisi terakhir!

"Jadi apa yang kamu mau? Apakah Anda ingin menjadi yang terakhir dan tidak ada yang mengeluh, atau berada di lini tengah dan kemudian orang-orang mengeluh? Saya memilih yang kedua.”

Perubahan organisasi besar termasuk mempekerjakan mantan engineer Ferrari Simone Resta sebagai Technical Director hanya membantu memperkuat operasi F1 skala kecil Haas.

Setelah beberapa tahun yang bergejolak, Haas akhirnya muncul untuk kembali berjuang di tempat yang seharusnya. Tapi apa yang dibutuhkan untuk mengambil langkah selanjutnya?

“Saya pikir saat ini kami perlu memperkuat apa yang telah kami dapatkan. Langkah selanjutnya adalah solid di lini tengah. Memantapkan posisi kami, apa yang kami coba lakukan di 2019 dan tidak tercapai karena ada perubahan regulasi.

"Jika tidak akan ada perubahan peraturan antara '18 dan '19 saya pikir kami akan berada di sini sekarang. Jadi langkah kami selanjutnya adalah memantapkannya kembali dan membangun dari sana. Tidak mencoba berlari sebelum kita bisa berjalan. Itu adalah tujuan saya.”