“Selalu ada alasan di balik segala sesuatu dalam hidup, tapi kita tidak perlu membicarakannya.”

Seperti kutipan dari Kimi Raikkonen go, yang satu ini sangat menghibur. Melarikan diri untuk menanggapi pertanyaan pada hari Kamis tentang keputusannya untuk bergabung dengan media sosial selama liburan musim dingin, Iceman membuat kami terkekeh atas transkrip kami untuk wawasan duniawinya yang sekarang dapat digunakan sebagai alasan yang sempurna untuk - yah, apa saja. Bahkan dengan standarnya yang tinggi, ini adalah cara yang bagus untuk mengatakan sesuatu sementara sebenarnya tidak mengatakan apa-apa.

Kimi tidak bisa menipu kami dengan alasan yang sama datang Sabtu di Baku setelah kualifikasi. Menyusul awal yang mengesankan musim ini yang membuatnya kurang lebih cocok dengan kecepatan Sebastian Vettel (bahkan jika hasilnya belum cukup menyamai) peluangnya untuk mencetak pole position pertamanya sejak Grand Prix Monaco tahun lalu muncul melalui sesi rollercoaster.

Raikkonen cukup beruntung bahkan bisa lolos ke Q3, karena melakukan kesalahan dan keluar jalur selama menjalankan Q2 pertamanya, menemukan satu-satunya set Supersoft dalam prosesnya. Itu memaksa pendekatan safety-first untuk mengalihkan Raikkonen ke Ultrasofts untuk menyelesaikan putaran tercepat - dan satu-satunya - di Q2, memastikan dia akan memulai balapan dengan ban paling lembut dan berbeda dari rival depannya. Lap yang cepat membuatnya naik ke P1 di akhir pertandingan, menempatkannya dengan kuat dalam perebutan pole.

Mungkin ada selisih yang bagus antara Ferrari, Red Bull dan Mercedes di Q3, namun para pria berbaju merahlah yang menentukan langkah menentukan pada rival mereka. Lap pertama Vettel di Q3 adalah tiga persepuluh detik lebih cepat daripada Lewis Hamilton, tetapi Raikkonen tertinggal enam persepuluh lebih jauh di belakang saudari Ferrari setelah lap pertama yang berantakan, melebar di Tikungan 16 dan nyaris menghindari rintangan.

Peran tampaknya akan berbalik untuk upaya kedua mereka, dengan Vettel terkunci di sektor pertama dan kehilangan waktu. Kesalahannya berarti bahwa dia tidak dapat memperbaiki waktu tiang sementara, membuka pintu bagi sisa lapangan untuk menelannya dan mengakhiri rentetan keberhasilannya di kualifikasi.

Rekan setim Hamilton dan Mercedes, Valtteri Bottas, sama-sama meningkatkan upaya kedua mereka, tetapi tidak cukup untuk merombak Ferrari di puncak. Hal yang sama berlaku untuk Red Bulls, yang harus puas dengan P4 dan P5. Dan tampaknya akan menjadi P5 dan P6 saat Raikkonen mulai menyalakan lembar waktu dengan ungu.

Naik di sektor satu, Raikkonen berhasil melewati Tikungan 15 yang rumit di mana ia keluar pada hari sebelumnya tanpa masalah apa pun sebelum meluncur menuruni bukit dan memotong balok Sektor 2. Dua persepuluh. Dengan praktis satu tendangan sudut lagi sebelum sektor akhir datar, tiang ada di sana untuk diambil Raikkonen.

Sayangnya, seperti pada putaran Q3 pertamanya, Tikungan 16 terbukti menjadi kekalahan Raikkonen sekali lagi. Bagian belakang ditendang, memaksa Finn melakukan koreksi besar. Meskipun dia berhasil mencegah mobil keluar dari tembok, kerusakan telah terjadi. Dia bahkan tidak meningkatkan waktu sebelumnya, yang berarti dia tertinggal di urutan keenam.

Itu adalah komedown yang mengecewakan bagi Raikkonen, yang dia tanggung sendiri setelah kualifikasi. Dia tidak melakukan tindakan pembalap seperti biasa dengan menyematkannya pada ban, keseimbangan atau - seperti yang akan adil di Baku, seperti kondisinya - angin kencang. "Tidak ada alasan," kata Kimi. "Itu adalah kesalahan, kesalahan, dan merugikan kami di beberapa tempat."

Ini mungkin membuat Raikkonen kehilangan beberapa tempat di grid - tetapi berapa banyak biaya yang akan dikeluarkan untuk balapan pada hari Minggu?

[[{"fid": "1289779", "view_mode": "preview", "fields": {"format": "preview", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 27.04.2018 - Latihan Gratis 1, Kimi Raikkonen (FIN) Scuderia Ferrari SF71H "," field_search_text [und] [ 0] [nilai] ":" "}," link_text ": false," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" preview "," field_file_image_title_text [und] [0 ] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 27.04.2018 - Latihan Gratis 1, Kimi Raikkonen (FIN) Scuderia Ferrari SF71H "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" class ":" media-element file-preview "," data-delta ":" 1 " }}]]

Kami telah melihat di ketiga balapan sejauh musim ini betapa pentingnya memiliki peluru kedua di pistol itu. Ferrari berhasil mengakali Mercedes di Australia dengan menggunakan Raikkonen sebagai dummy, menjalankan Vettel lebih lama pada apa yang pada akhirnya merupakan strategi kemenangan balapan saat Hamilton bertarung sendirian, setelah kehilangan Bottas di grid paling bawah dalam kualifikasi.

Di Bahrain, perannya dibalik, dengan Mercedes menumpuk tekanan pada satu-satunya Vettel di depan, sementara Ferrari lebih unggul di China, mengorbankan balapan Raikkonen untuk mencoba dan memberi Vettel kesempatan untuk meraih kemenangan. Meskipun tidak, itu tetap pilihan Mercedes tidak memberikan perjuangan Hamilton.

Baku telah membuktikan dirinya dapat melakukan balapan gila, dengan thriller tahun 2017 menempatkan balapan dengan kokoh dalam buku sejarah F1. Ajang GP2 2016 sangat gila sehingga mendorong semua tim F1 untuk ekstra hati-hati pada tahun yang sama, tetapi perasaan dari sebagian besar pembalap pasca-kualifikasi adalah itu tidak akan terjadi pada hari Minggu: mereka mengharapkan sesuatu yang lebih seperti acara tahun lalu.

Akibatnya, seruan strategi dengan cepat bisa menjadi penting dalam menentukan balapan. Red Bull melakukan panggilannya di China saat Daniel Ricciardo menagih kemenangan. Jika Max Verstappen menunjukkan lebih banyak kesabaran, dia mungkin menang. Bagaimanapun, penyelesaian satu-dua pasti ada di kartu, begitulah keunggulan kecepatan pada ban Soft.

Balapan besok secara luas diharapkan menjadi one-stopper, dengan para pemimpin semua dijadwalkan untuk memulai di Supersofts dengan pengecualian Raikkonen, memungkinkan mereka untuk masuk jauh ke dalam balapan sebelum pitting - atau, singkatnya, lebih lama menunggu Safety Car untuk datang dan memberi mereka kesempatan untuk berhenti daripada ketahuan.

Anugrah keselamatan untuk Ferrari dan Raikkonen adalah bahwa persilangan antara strategi satu dan dua berhenti tidak dekat, dengan perkiraan kehilangan waktu sekitar 17 detik untuk pitting lagi. Degradasi pada ban Supersoft juga sangat rendah sepanjang akhir pekan. Jika Vettel dapat mempertahankan keunggulannya dan melakukan pelarian dengan cepat, Mercedes tidak akan memiliki pilihan seperti itu di Bahrain untuk mencoba dan mengakali dia.

Red Bull juga akan berusaha untuk ikut serta, setelah menampilkan kecepatan balapan yang layak melalui FP2 pada hari Jumat. Dari P4 dan P5, ini mungkin pertarungan yang lebih besar dari yang diharapkan, dengan dua Panah Perak dan sebuah Ferrari untuk diatasi di depan. Sekali lagi, kurangnya pilihan strategi juga membuatnya lebih sulit.

Absennya Raikkonen di barisan depan mungkin bukan akhir dari dunia bagi Ferrari, namun hal itu tentunya menambah noda di buku rekornya untuk musim ini sejauh ini. Dia mungkin tidak beruntung di tahapan tahun ini, namun yang ini semua ada padanya.

Sepertinya kita mungkin harus menunggu sedikit lebih lama untuk kembalinya Raikkonen ke podium teratas. Dan Anda harus bertanya-tanya berapa banyak peluang lagi yang akan ada.