Sebagai ikon Formula 1 pergi, Sir Stirling Moss akan tetap menjadi salah satu yang terbaik sepanjang masa baik untuk apa yang dia lakukan di trek dan untuk membuka jalan bagi bintang masa depan untuk meniru prestasinya.

Dianggap sebagai pembalap terhebat yang tidak pernah memenangkan kejuaraan dunia F1, runner-up empat kali Moss rendah hati tentang karirnya dan menunjuk Juan Manuel Fangio sebagai pembalap terbaik di masanya mengingat statistik superiornya sebagai juara dunia lima kali dengan 24 kemenangan dari 51 start melawan 16 kemenangan Moss dari 66 start.

Tapi apa yang dicapai Moss melampaui kemenangan balapan dan gelar dunia, karena ia menjadi cahaya terdepan bagi Inggris Raya bersama Mike Hawthorn untuk menginspirasi banyak bintang yang akan mengikuti jejak mereka.

Moss menjadi pemenang kandang pertama Grand Prix Inggris di Aintree pada tahun 1955, mengalahkan rekan setim Mercedes Fangio dengan jarak kurang dari satu mobil, dan memberikan dorongan kepada dunia motorsport akibat bencana 24 Jam Le Mans yang terjadi sebulan sebelumnya. .

Dengan beberapa balapan kemudian dibatalkan, itu berarti meski meraih kemenangan di kandang sendiri, Moss tidak dapat merombak Fangio di klasemen poin, tetapi prestasi itu masih merangsang negara dengan hasrat yang mengakar untuk olahraga motor.

Ketidakmampuan Moss untuk memenangkan gelar dunia F1 tidak pernah turun dari bakatnya, karena kombinasi dari keandalan yang buruk dan balapan untuk tim yang tidak diunggulkan di mesin yang lebih lemah akhirnya membuatnya kalah melawan orang-orang seperti Fangio dan Hawthorn.

Yang terkenal, Moss paling dekat dengan mahkota F1 pada tahun 1958 ketika ia dengan sportif membela Hawthorn untuk menghentikannya didiskualifikasi di Grand Prix Portugis karena mundur dalam balapan. Dengan Hawthorn mempertahankan poinnya, kemudian pada musim itu dia berhasil mengalahkan Moss ke kejuaraan dunia hanya dengan satu poin.

Itu adalah sportivitas dan keanggunan Moss yang membuatnya naik di atas banyak orang lain dalam hal warisan F1-nya, bahkan jika dia tidak memiliki kejuaraan dunia untuk ditunjukkan untuk itu.

Bukan berarti rekor Moss buruk - jauh dari itu. Kemenangan 212 dari 529 balapan di semua disiplin ilmu dalam karirnya adalah rasio kemenangan yang sangat sedikit dapat menandingi karena ia juga menunjukkan bakatnya dalam balap ketahanan dan sportscars.

Dengan Moss tetap menjadi tokoh terkemuka sampai pensiunnya yang dipaksakan pada tahun 1962, ketika ia jatuh di Goodwood dan mengalami koma selama satu bulan dan menghabiskan enam bulan untuk pulih dari kelumpuhan sebagian, ia mampu menginspirasi gelombang berikutnya dari pengemudi Inggris termasuk orang-orang seperti juara dunia masa depan Graham Hill, Jim Clark dan Sir Jackie Stewart.

Pengaruh Moss juga meluas ke zaman modern dengan Jenson Button dan Lewis Hamilton memberikan kekaguman yang besar padanya.

Hamilton khususnya telah berbagi kedekatan yang besar dengan Moss yang semakin dekat dengannya melalui koneksi Mercedes mereka.

Beberapa generasi memisahkan pasangan itu, tetapi Hamilton menunjukkan kasih sayangnya kepada Moss dan era balap F1-nya pada tahun 2015 ketika keduanya berkumpul untuk mengendarai sepasang mobil Mercedes Moss di Monza.

“Saya pasti akan merindukan percakapan kita. Sejujurnya, itu adalah pasangan yang tidak biasa, persahabatan kami, ”tulis Hamilton di akun Instagram sebagai penghormatan kepada Moss. “Dua orang dari waktu dan latar belakang yang sangat berbeda tetapi kami cocok dan akhirnya menemukan bahwa kecintaan kami pada balap membuat kami berdua menjadi rekan.

“Saya sangat bersyukur memiliki momen spesial ini bersamanya. Mengirimkan doa dan pikiran saya kepada keluarganya. Semoga ia beristirahat dalam damai."

Moss adalah salah satu superstar F1 pertama di Inggris Raya dengan Hamilton mengambil tongkat itu untuk menginspirasi generasi berikutnya.

Curahan penghormatan kepada Moss dari seluruh dunia olahraga menunjukkan ciri khas orang yang mempersonifikasikan balap dan membantu memulai barisan balap hebat Inggris.

Moss, dianggap sebagai salah satu pembalap terhebat sepanjang masa, meninggal pada usia 90 tahun setelah berjuang melawan penyakit.