Max Verstappen memperbesar keunggulannya di puncak klasemen kejuaraan dunia menjadi 19 poin atas Lewis Hamilton dengan kemenangan dominan di Autodromo Hermans Rodriguez pada Minggu, namun ia berpeluang meninggalkan Meksiko dengan keunggulan 20 poin.

Verstappen memegang lap tercepat balapan pada tahap penutupan balapan hari Minggu tetapi akhirnya kalah ketika Mercedes menarik Valtteri Bottas, yang berada di luar poin, untuk menyangkal poin bonus Red Bull.

Verstappen sempat menghambat Bottas untuk lap tercepat berkat beberapa cara mengemudi yang cerdik. Namun setelah kembali masuk pit untuk ban soft berikutnya, Bottas bergabung kembali dengan trek pada lap 65 hanya beberapa detik di belakang Verstappen dan satu putaran ke bawah.

Red Bull memberi tahu Verstappen tentang situasinya dan Verstappen merespons dengan melambat di bagian stadion ketika dia berlari tepat di depan Bottas.

Pada saat itu, tayangan ulang TV hanya menunjukkan apa yang tampaknya merupakan kesalahan langka oleh Verstappen karena ia mengalami penguncian kecil.

Tapi itu semua adalah bagian dari taktik yang disengaja oleh Verstappen untuk dengan sengaja menghentikan Bottas. Secara total, pebalap Belanda itu turun lebih dari tiga detik dalam satu putaran.

Bottas melanjutkan un-lap dirinya pada pendekatan ke Tikungan 1. Verstappen segera datang melalui radio timnya untuk mengatakan "dia menghalangi saya", sebelum sekali lagi melakukan lap pada Bottas pada awal tur berikutnya.

“Oke, sepertinya Bottas akan melakukan pit lagi dan mencoba lagi. Tapi itu tangkapan yang bagus,” kata race engineer Verstappen, Gianpiero Lambiase pada lap ke-68.

Mercedes menanggapi dengan memanggil Bottas lagi untuk memberinya satu set ban baru dan mengembalikannya ke trek dengan udara bebas.

Bottas tampil pada lap terakhir - dibantu oleh dorongan DRS saat ia menyalip pebalap George Russell - untuk mencatat waktu 1 menit 17.774 detik.

Itu cukup untuk mengamankan lap tercepat lebih dari satu detik dan mencegah Verstappen menambah perolehan poinnya. Itu juga memastikan Mercedes tetap berada di depan Red Bull di kejuaraan konstruktor.

“Itu sedikit bermain-main,” kata bos Mercedes Toto Wolff. “Max sadar bahwa Valtteri akan melakukan lap tercepat dan dia kemudian memperlambatnya, yang benar-benar aktif, dia bisa melakukan itu. Jadi kami pergi untuk set lain, dan kali ini di udara bebas meraih lap tercepat itu kembali.”

Kepala tim Red Bull Christian Horner mengakui bahwa permainan akhir menciptakan tekanan tambahan di lap terakhir dari apa yang seharusnya menjadi sore yang nyaman bagi Verstappen.

"Itu jelas tidak membantu tekanan darah kami di dinding pit," kata Horner. “Jelas ada sedikit bermain-main, karena Max ingin mempertahankan lap tercepat.

“Jadi karena itu dia mencoba menggunakan bendera biru untuk memastikan bahwa Valtteri memberi jalan kepadanya, dan kemudian Mercedes menariknya kembali ke pit. Kami tidak akan melakukan hal yang sama dengan Max, tentu saja.

“Itu sedikit permainan lagi, tawar-menawar atas poin terakhir itu, yang kami tidak ingin terlalu tertarik.”

Tetapi Verstappen bersikeras dia tidak khawatir tentang Bottas yang berpotensi melakukan kontak dengannya.

“Saya bisa mengerti, tentu saja, mereka mengejar lap tercepat. “Jadi, pertama kali itu tidak berhasil. Tapi kami bermain aman, saya pikir. Kami berdampingan tetapi semuanya baik-baik saja.

"Kami kehilangan banyak waktu tapi itu baik-baik saja, jujur, bagi saya. Saya tahu Valtteri, dia adalah pembalap yang bersih dan saya tidak pernah ragu bahwa sesuatu akan terjadi.”

Dia mungkin pada akhirnya tidak berhasil, tetapi Verstappen menunjukkan kesadaran yang luar biasa untuk membaca situasi dan menyoroti tekadnya untuk memaksimalkan poin di setiap kesempatan di tengah pertarungan gelar yang sedang berlangsung dengan Hamilton.