Lewis Hamilton kehilangan kejuaraan dunia 2021 dari Max Verstappen dalam keadaan kontroversial setelah eks-Race Director Michael Masi gagal mengikuti regulasi Safety Car pada akhir balapan.

Masuk ke tahun 2022, Mercedes masih tanpa kemenangan musim ini. Sementara itu Red Bull telah meraih 12 kemenangan dari 16 balapan, dengan Verstappen berpeluang menyegel gelar keduanya pada Grand Prix Singapura awal Oktober.

Berbicara kepada media setelah Grand Prix F1 Italia, Wolff ditanya apakah kemenangan di Sirkuit Yas Marina pada November akan menjadi "keadilan puitis" setelah kemenangan Hamilton dirampok tahun lalu.

“Apakah itu akan menjadi keadilan? Saya pikir tidak ada yang akan membawa kejuaraan itu kembali, jadi di mana pun," katanya.

Mercedes tampil lebih baik pada sirkuit dengan downforce tinggi, atau trek dengan layout yang lambat dan berliku seperti Hungaroring dan Zandvoort.

Singapura memiliki karakteristik yang mirip dengan dua sirkuit yang disebutkan di atas tetapi permukaan lintasannya bergelombang yang berarti porpoising dapat terjadi - sesuatu yang mengganggu Mercedes di awal tahun.

“Saya pikir tata letak trek harus sesuai dengan mobil kami, bukan gundukan,” tambah Wolff. “Jadi saya berharap pada simulasi lagi mengatakan itu harus menjadi salah satu trek kami yang lebih baik, tetapi saya mencoba untuk tetap berhati-hati dengan prediksi apa pun untuk Singapura.”

Jika Mercedes tidak memenangkan balapan tahun ini, itu akan menjadi pertama kalinya sejak 2011 mereka gagal melakukannya di seluruh kampanye.

Wolff tetap berharap mereka bisa meskipun Grand Prix Italia mengecewakan dalam hal kinerja langsung.

“Saya pikir akan luar biasa jika kami bisa memenangkan balapan berdasarkan prestasi tanpa penalti grid dan saya pikir jika Anda bertanya kepada kami setelah Spa, itu tidak mungkin, tetapi setelah Zandvoort, kami hampir memenangkan yang itu, dan di sini, bukan itu bagus, ”jelas Wolff.

“Saya pikir itu harus menjadi target. Kami tidak ingin mengakhiri musim tanpa kemenangan balapan, bahkan jika layar benar-benar ditetapkan untuk tahun 2023. Ini akan menjadi hal yang menyenangkan di musim yang sulit bagi semua orang kami.”