Jenson Button yakin awal McLaren di kejuaraan dunia Formula 1 2018 bisa dianggap "mengecewakan" setelah menetapkan target tinggi karena merasa memiliki salah satu mobil terbaik di grid.

Juara dunia F1 2009 itu mengakhiri afiliasi jangka panjangnya dengan McLaren tahun lalu setelah pensiun dari olahraga selama kemitraan tim dengan Honda yang membuat frustrasi.

Meskipun berjuang dengan mesin Honda yang kurang bertenaga dan tidak dapat diandalkan, McLaren sering menunjuk pada kekuatan paket aerodinamis dan sasisnya sebagai salah satu yang terbaik di grid.

[[{"fid": "1293561", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Setelah beralih ke mesin Renault untuk musim ini, McLaren tampaknya mengalami penurunan kecepatan dibandingkan dengan sesama tim bertenaga Renault, tim pabrikan dan Red Bull, dan penurunan kecepatan tersebut menyebabkan tim yang berbasis di Woking menilai skuad teknisnya sendiri dan meremehkan. target. Button merasa masalah seputar prediksi performa McLaren berasal dari keyakinannya pada 2017 bahwa mobilnya bisa bersaing dengan tim papan atas jika memiliki mesin yang setara.

“Dengan tiga tim besar, sulit untuk menantang mereka saat ini dan itu akan memakan waktu lama,” kata Button kepada Sky Sports .

“McLaren keluar tahun lalu dan tahun ini dan mengatakan mereka pikir mereka mungkin memiliki mobil terbaik. Sulit untuk memiliki mobil terbaik di Formula 1 saat Anda berpacu dengan Ferrari dan Mercedes dan Red Bull. Dan saya pikir kita telah melihat bahwa bukan itu masalahnya.

"Jadi, Anda akan mengatakan musim sejauh ini mengecewakan, tetapi jika mereka tidak mengatakan bahwa mereka memiliki mobil terbaik, Anda akan mengatakan ini adalah musim yang hebat bagi mereka."

Meskipun mengecilkan kemajuannya, Button yakin mantan timnya akan terus membuat kemajuan dalam performa selama musim ini tetapi merasa McLaren mungkin harus mengubah ekspektasi.

"Mereka telah membuat langkah-langkah bagus, mereka berada di urutan keempat dalam klasemen konstruktor," katanya. “Tapi karena apa yang mereka katakan di awal tahun, Anda mungkin mengatakan itu bukan yang kami harapkan.”

McLaren saat ini memegang tempat keempat dalam kejuaraan konstruktor dunia F1 dengan satu poin dari Renault, di belakang tiga tim teratas Ferrari, Mercedes dan Red Bull, sementara di klasemen pembalap Fernando Alonso memimpin para pejuang lini tengah di tempat keenam.

[[{"fid": "1291403", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"2": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "2"}}]]