Formula 1 berencana untuk memperkenalkan tahap pertama dari batas anggaran yang diusulkan pada tahun 2019, kata bos olahraga Ross Brawn.

Sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan tontonan dan menciptakan lapangan permainan yang lebih adil di seluruh grid, F1 telah memperjelas tujuannya untuk memperkenalkan beberapa bentuk pengendalian biaya di tahun-tahun mendatang karena terlihat untuk menopang lanskap masa depan olahraga dan meningkatkan persaingan.

Target awal telah ditetapkan untuk dimulainya siklus regulasi berikutnya pada tahun 2021, tetapi manajemen F1 sekarang bermaksud untuk memperkenalkan pengendalian biaya dalam serangkaian tahapan, dimulai sedini musim depan menjelang batas anggaran penuh diberlakukan untuk pasca-2020 .

[[{"fid": "1332811", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

"Di sisi ekonomi, kami mendorong inisiatif pengendalian biaya," jelas Brawn. “Bekerja dengan FIA dan dalam konsultasi dengan tim kami membuat kemajuan yang baik dalam inisiatif ekonomi. Mekanisme pengerjaan cost cap berjalan dengan baik.

“Saat ini kami ingin mengenalkannya dalam bentuk yang lembut, dengan dry run pada 2019, dan 2020 dan kemudian akan menjadi regulasi pada '21. Menurut saya, kecuali beberapa diskusi di menit-menit terakhir yang cukup banyak diselesaikan sekarang. ”

Batas anggaran yang diproyeksikan dipahami sebesar $ 150 juta, angka yang membuat kesal pabrikan terkemuka termasuk Mercedes, dengan bos tim Toto Wolff sebelumnya menyuarakan keprihatinan tentang target yang "tidak dapat dicapai".

Brawn menegaskan F1 tidak ingin sepenuhnya menghapus tolok ukur tinggi yang telah ditetapkan dalam beberapa tahun terakhir oleh orang-orang seperti Mercedes, Ferrari dan Red Bull, melainkan menghilangkan kesenjangan signifikan dalam kinerja yang saat ini ada di seluruh lapangan.

“Untuk lebih jelasnya, kami ingin para grandees tetap menjadi nama-nama besar di olahraga ini, kami tidak ingin sistem atau situasi di mana tidak ada target besar untuk dibidik. Dan saat ini, target tersebut adalah Ferrari, Mercedes dan Red Bull, ”kata Brawn.

“Namun, kekosongan antara ketiga tim itu dan sisa lapangan terlalu besar. Ada dua divisi di Formula 1, dan kami ingin menghentikannya, kami ingin memperkenalkan batasan pada jumlah sumber daya yang dapat Anda gunakan. Dan melakukan itu melibatkan perspektif ekonomi dan perspektif teknis.

“Batas tertinggi tidak akan dapat dicapai untuk semua tim, tetapi itu akan mengurangi perbedaan antara tim yang berada pada batas itu dan yang tidak,” tambah Brawn.

“Saat ini saya pikir tim papan atas menghabiskan dua kali lipat dari apa yang dihabiskan tim lini tengah dan jika kita mengurangi margin itu menjadi sekitar 10 atau 20 persen, maka ada sesuatu yang diinginkan oleh tim lini tengah. Masih akan ada aura di sekitar tim besar, tapi tim lini tengah yang melakukan pekerjaan dengan baik akan mampu bersaing. ”

Meskipun menikmati kesuksesan di jalurnya dalam beberapa musim terakhir, kendala keuangan mengakibatkan Force India ditempatkan ke dalam administrasi sebelum Grand Prix Hongaria, sebelum tim diselamatkan oleh konsorsium yang dipimpin oleh Lawrence Stroll.

Brawn menyoroti perjuangan finansial di luar jalur Force India baru-baru ini sebagai pengaruh utama di balik keputusan untuk mengambil tindakan.

"Kita hanya perlu melihat situasi yang dihadapi Force India untuk memahami betapa pentingnya hal ini," katanya. “Beban keuangan tim tidak berkelanjutan dalam jangka panjang dan kami mengambil langkah-langkah untuk membatasi berapa banyak yang dapat dikeluarkan tim.

“Kami berharap pengendalian biaya akan membuat tim yang lebih kecil lebih berkelanjutan, karena mereka akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk menunjukkan kepada sponsor dan investor bahwa mereka memiliki peluang untuk naik podium, dan dalam situasi yang tepat, memenangkan perlombaan.

“Dan itu sangat penting bagi tim yang bercita-cita menjadi seorang grandee. Saat ini, kekosongan terlalu besar; hampir mustahil bagi tim untuk menjembatani kesenjangan itu. "