Masalah suhu terkait mesin untuk Mercedes membuat Lewis Hamilton harus "meluncur" ke finis di Grand Prix Austria Formula 1.

Hamilton telah berlari setinggi yang pertama tetapi turun ke posisi kelima setelah merusak sayap depannya di atas trotoar Spielberg, memaksa Mercedes untuk melakukan perubahan selama pit stop-nya.

Pemimpin kejuaraan F1 saat ini tidak mampu membuat terobosan apa pun di tahap penutupan dan akhirnya melewati garis kelima jauh pada hari yang sulit bagi skuad juara dunia yang berkuasa.

“Saya hanya mendorong sekuat yang saya bisa tetapi hanya dibatasi oleh suhu,” kata Hamilton.

“Saya merusak mobil, yang sedikit membuat frustrasi karena saya harus mengganti sayap, kehilangan banyak waktu dan jatuh kembali ke posisi kelima. Kami sudah berjuang dengan suhu jadi saya harus berlayar kembali ke sana pada dasarnya.

“Kami mengangkat dan meluncur seperti 400 meter plus per lap, jadi kami turun jauh dan bahkan jika saya tidak harus melakukannya, saya pikir kami akan memiliki kecepatan, tetapi sayangnya begitulah adanya.

“Jika kami tidak memiliki masalah suhu mesin kami hari ini, kami akan berada dalam pertarungan itu.

"Saya memiliki ban untuk melakukannya, memiliki kecepatan untuk melakukannya, saya akan berada dalam pertarungan itu, tetapi sayangnya dengan cara mobil dan aturan ini ditetapkan, sayangnya kami berada di tempat yang salah hari ini."

Mercedes telah khawatir tentang masalah pendinginan sebelum balapan akhir pekan ini dan bos tim Toto Wolff mengatakan masalah tersebut mengakibatkan kedua mobil berada "tepat pada batas" di Austria.

“Kami tahu bahwa itu adalah Achilles 'Heel kami dan kami membawa masalah sejak awal musim,” jelas Wolff.

“Kami mencoba bekerja untuk mengurangi penurunan kinerja, tetapi pada akhirnya sangat menyakitkan untuk menonton jelajah, tidak bisa bertahan atau menyerang.

“Langkah selanjutnya adalah menghapus semua bodywork. Jadi itu sebenarnya bukan pilihan karena sponsor tidak akan menyukainya!

“Tepat di batasnya. Kami tidak bisa berbuat apa-apa lagi, dan itu sudah sangat merusak kinerja apa yang kami lakukan. Tidak ada langkah lagi. ”