Bos Mercedes Formula 1 Toto Wolff tidak melihat pertandingan akhir pekan Grand Prix Jerman "Armageddon" sebagai hal yang memalukan.

Pada Lap 29 balapan hari Minggu, pabrikan Jerman itu menahan apa yang tampaknya nyaman 1-2 di kandang, sebelum balapannya terurai dengan banyak insiden.

Lewis Hamilton menghantam pembatas saat berada di slick dalam kondisi basah dan mendapat penalti waktu karena melewatkan tonggak saat masuk pit saat ia melakukan pit stop yang tidak terjadwal dan tertunda untuk pergantian sayap depan, sebelum kemudian berputar dalam perjalanan ke urutan ke-11. , sementara Valtteri Bottas tersingkir dari posisi keempat saat berjuang untuk naik podium di tahap penutupan.

"Itu adalah hari yang mengerikan bagi kami," Wolff mengakui. “Itu adalah hari yang sangat sulit, semuanya dimulai dengan baik di awal dan kemudian sulit untuk membuat keputusan yang tepat.

“Saya pikir itu batas apakah akan mengganti ban atau tidak. Itu bisa dibenarkan tetapi jelas seperti Charles, Lewis meletakkan mobil di dinding dan sulit untuk masuk ke sekitar tonggak jadi itu penalti.

“Lalu kami melakukan panggilan yang salah dengan ban. Ban belum siap yang bisa terjadi jika Anda menabrak tepat di jalur masuk pit namun kami kehilangan banyak waktu dengan ban yang salah di sana.

“Jadi kita perlu lebih peduli di sana. Sejak saat itu kami berada di posisi belakang dengan Lewis sepanjang waktu.

"Menggunakan kata memalukan, tidak, itu tidak memalukan, ini adalah balap motor dan terkadang Anda harus menerima tamparan dan Anda belajar," tambah Wolff.

“Ini adalah hari-hari yang membuat kita lebih baik. Kita harus memikirkan apa yang salah dan kemudian jika semuanya berjalan bersamaan, seperti Valtteri tersingkir di bagian akhir yang tidak bagus, ini berakhir pada akhir pekan Armageddon bagi kita.

“Kami merayakan 125 tahun di sini, dengan semua dewan di sini dan semua orang Netflix di sini, yang tidak memainkan peran sama sekali. Itu mungkin memberi mereka lebih banyak konten daripada akhir pekan lainnya. Kita harus menyatukan kepala dan belajar. "

Meskipun mengalami akhir pekan terburuk dalam kampanye sejauh ini di awal grand prix ke-200, Hamilton mampu memperpanjang keunggulan kejuaraannya menjadi 41 poin setelah penalti pasca-balapan untuk pasangan Alfa Romeo mempromosikannya ke posisi kesembilan, sementara Mercedes mempertahankan keunggulannya. dalam klasemen konstruktor.

Anggota tim telah mengenakan pakaian kuno sebagai bagian dari perayaan '125 tahun motorsport', sesuatu yang menurut Wolff mungkin telah menjadi gangguan bagi pasukannya.

“Saya benar-benar percaya pada karma dan ketika Anda ingin melakukannya dengan sangat baik, hal-hal bisa menjadi salah, mungkin Anda terganggu dan mungkin Anda melakukan hal-hal berbeda dari yang biasanya Anda lakukan,” jelasnya.

“Saya tidak tahu. Pada akhirnya kita akan belajar dan merangkumnya secara rasional. Saat ini semua hal yang salah, semua panggilan yang kami lewatkan dan semua hal yang seharusnya tidak kami lakukan, kami lihat dan kami akan maju sebagai tim.

“Kami memiliki beberapa hari untuk kembali, berkumpul kembali dan kembali lebih kuat di Budapest semoga dengan hasil yang kuat. Kami masih memimpin kejuaraan dan dalam posisi bagus yang tidak boleh dilupakan. ”